Gegar otak di liga rugby: James Graham, Stevie Ward, Tyrone McCarthy, Greg Burke dan Tom Johnstone tentang pengalaman | Berita Liga Rugbi

Marc Bazeley

@MarcBazeley

Mantan penyerang St Helens James Graham berbicara sebagai bagian dari meja bundar yang juga melibatkan Stevie Ward, Tom Johnstone, Tyrone McCarthy dan Greg Burke; saksikan diskusi sepanjang 2 Februari di Sky Sports News

Terakhir Diperbarui: 02/01/23 17:16

Stevie Ward menyelenggarakan diskusi panel tentang gegar otak di Rugby League dengan sesama profesional James Graham, Tom Johnstone, Tyrone McCarthy, dan Greg Burke

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Stevie Ward menyelenggarakan diskusi panel tentang gegar otak di Rugby League dengan sesama profesional James Graham, Tom Johnstone, Tyrone McCarthy, dan Greg Burke

Stevie Ward menyelenggarakan diskusi panel tentang gegar otak di Rugby League dengan sesama profesional James Graham, Tom Johnstone, Tyrone McCarthy, dan Greg Burke

James Graham percaya perubahan budaya di liga rugby diperlukan jika olahraga tersebut ingin mengatasi masalah seputar gegar otak.

Mantan penyerang internasional Britania Raya dan Inggris itu menderita lebih dari 100 gegar otak dalam 17 tahun karir bermainnya di pantai ini dan di Australia, dan sejak pensiun ia menjadi sangat terlibat dalam kampanye untuk meningkatkan kesadaran seputar cedera kepala dan efek jangka panjangnya.

Berbicara sebagai bagian dari a Berita Olahraga Langit diskusi meja bundar dengan empat pemain dan mantan pemain lainnya, Graham mengungkapkan bagaimana pemindaian MRI telah menunjukkan pengurangan volume satu area otaknya dan mengenai bintik hitam di satu sisi yang diyakini dokter disebabkan oleh gegar otak berulang, dan ingin diubah menjadi dipimpin oleh mereka yang bermain dan melatih olahraga.

“Kami memiliki penekanan besar pada budaya kemenangan dan kinerja, kami tidak memiliki penekanan pada budaya kesehatan,” kata Graham. “Ini mungkin hanya sedikit menimbang timbangan yang mendukung aspek kesehatan olahraga.

“Gegar otak ada di benak siapa pun yang terlibat dalam olahraga saat ini. Sangat baik dan bagus bagi ahli saraf terbaik di dunia untuk memberi tahu kami tentang bahaya gegar otak dan terus bermain.

“Tapi dari sudut pandang pemain dan atlet, kami tahu tekanan yang menyertainya dan pengorbanan yang telah kami lakukan.

“Ini tentang membawa banyak pemangku kepentingan permainan bersama kami.”

James Graham telah menjadi pendukung kesadaran gegar otak sejak pensiun dari bermain

James Graham telah menjadi pendukung kesadaran gegar otak sejak pensiun dari bermain

Dipimpin oleh Stevie Ward, mantan kapten Leeds Rhinos yang terpaksa pensiun pada usia 27 karena efek gegar otak, diskusi termasuk mantan pemain internasional Irlandia Tyrone McCarthy, pemain sayap Catalans Dragons saat ini Tom Johnstone dan Greg Burke, sekarang bermain untuk Betfred Championship sisi Barrow Raiders, serta Graham.

Prop Burke, yang mewakili klub kampung halaman Wigan Warriors, Widnes Vikings dan Salford Red Devils di Liga Super Betfred, mengenang bagaimana gegar otak tidak dilihat sebagai sesuatu yang mengkhawatirkan selama bagian awal karirnya.

“Kami diajari untuk pergi ke neraka untuk kulit,” kata Burke. “Saya mengalami gegar otak yang sangat parah di mana saya mendengkur di lantai, dan saya keluar dan berbicara dengan para pemain dan pasti bertanya kepada mereka [something] 15 kali dalam 15 menit.

“Saya tidak ingat apa-apa dan mereka semua menertawakan saya, dan saya tidak tahu apa yang mereka tertawakan.

Greg Burke berbicara tentang pengalaman gegar otaknya

Greg Burke berbicara tentang pengalaman gegar otaknya

“Melihat ke belakang dengan kepala yang lebih tua pada saya, itu bukan hal yang baik untuk dilalui oleh seorang anak muda karena saya baru saja mengalaminya dan semua orang menertawakannya, dan itu adalah budaya permainan di mana Anda mendapatkan diri Anda sendiri. sebagai benar dan melakukannya untuk rekan tim Anda.

“Tetapi jika sebagai rekan satu tim kita dapat mengatakan ‘Saya tahu Anda tangguh, tetapi saya tahu Anda tidak benar dan tidak melalaikannya, jaga diri Anda – Anda lebih baik untuk kami saat Anda berada di puncak. permainan Anda’.”

McCarthy sekarang menjadi pelatih akademi dengan klub lamanya Warrington Wolves, terpaksa menutup hari-hari bermainnya karena gegar otak yang dideritanya saat bermain untuk Leigh Centurions selama musim 2021.

Sebagai salah satu dari mereka yang sekarang bertanggung jawab atas generasi pemain berikutnya, pemain berusia 34 tahun ini menyadari perlunya memastikan terciptanya lingkungan di mana gegar otak dianggap serius dan para pemain dapat jujur ​​tentang apakah mereka menderita cedera kepala.

Tyrone McCarthy sekarang melatih setelah pensiun karena gegar otak

Tyrone McCarthy sekarang melatih setelah pensiun karena gegar otak

“Itu mungkin tantangan utama ke depan,” kata McCarthy. “Berbicara tentang anak-anak muda, mereka perlu memiliki pemahaman apakah mereka terluka atau terluka, tetapi dengan gegar otak itu mungkin berbeda.

“Di Warrington, kami memiliki staf medis di setiap sesi untuk memastikan mereka mengawasi semua kontak dan menarik pemain keluar saat diperlukan.

“Kita perlu membangun lingkungan ini di mana para pemain merasa baik-baik saja untuk mengatakan ‘Saya tidak merasa benar’, dan sebagai pelatih kita harus memercayai apa yang dikatakan para pemain.”

Cedera kepala tetap menjadi masalah besar untuk kedua kode rugby, dengan penelitian terbaru menunjukkan mengalami tiga atau lebih gegar otak terkait dengan fungsi otak yang memburuk di kemudian hari, dan Ward berharap diskusi semacam itu akan menghasilkan hasil yang positif.

“Bagi saya, ini adalah titik awal,” kata Ward. “Di mana kita memulai percakapan terbuka dan membuat kemajuan menuju versi terbaik dari game yang kita sukai.”

Sky menawarkan dukungan untuk pemirsa kami dalam berbagai topik, termasuk perasaan tertekan dan putus asa. Cari tahu lebih lanjut di sini.

Orang Samaria menawarkan dukungan emosional yang rahasia dan tidak menghakimi, 24 jam sehari untuk orang-orang yang mengalami perasaan tertekan, putus asa, atau bunuh diri. Hubungi 116 123, email [email protected] atau kunjungi samaritans.org untuk informasi lebih lanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *