Bentuk ODI Inggris jelang pertahanan Piala Dunia Kriket dinilai | Berita Kriket

Jika ada kekhawatiran atas penampilan internasional satu hari Inggris sembilan bulan dari mereka memulai pertahanan mereka di Piala Dunia Kriket, kemenangan hari Rabu di ODI terakhir dari seri tiga pertandingan mereka melawan Afrika Selatan agak mengurangi itu.

Setelah memulai era baru dengan Matthew Mott sebagai pelatih kepala dan Jos Buttler sebagai kapten dengan kemenangan telak 3-0 atas Belanda Juni lalu, sang juara dunia dikalahkan 2-1 di kandang oleh India dan bermain imbang 1-1 dalam hujan. seri -terpengaruh di rumah ke Afrika Selatan.

Kekalahan seri 3-0 dari rival lama Australia setelah kemenangan Piala Dunia T20 November lalu hampir terhapus mengingat beberapa pemain yang absen dan fakta itu terjadi begitu cepat setelah kemenangan itu, tetapi kemudian kalah di babak pertama. dua pertandingan dari seri yang baru saja selesai ini melawan Afrika Selatan membuat beberapa peringatan berbunyi.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Sorotan kemenangan Inggris melawan Afrika Selatan dalam pertandingan internasional satu hari ketiga dan terakhir di Kimberley

Bahkan kemenangan 59 run di Kimberley untuk memastikan mereka tidak tersapu oleh Proteas mengandung beberapa momen menegangkan saat turis dikurangi menjadi 14-3 pada satu poin dan kemudian menemukan diri mereka di bawah tekanan saat Afrika Selatan mengejar 347 sebelum Heinrich Klaasen jatuh untuk 80 .

Buttler dan Mott sekarang hanya memiliki 10 ODI untuk mempersiapkan tim menghadapi Piala Dunia di India, yang akan berlangsung pada bulan Oktober. Namun, Nasser Hussain terkesan dengan fokus sang kapten untuk siap menghadapi turnamen itu daripada terlalu mengkhawatirkan hasil individu, terutama dengan beberapa pemain kunci yang masih akan kembali atau baru saja kembali ke tim.

“Itulah mengapa Jos sangat ingin membangun menuju Piala Dunia itu,” kata Hussain Olahraga Langit. “Biasanya ketika Anda kalah lima kali berturut-turut, Anda seperti ‘kita harus lebih baik dari ini’, tetapi Jos adalah kapten yang sangat keren dan tenang yang hanya mengatakan ‘ketika kita sudah mendapatkan geng kembali bersama. kita akan baik-baik saja’.”

Satu orang yang absen di urutan teratas batting tetap Jonny Bairstow setelah menderita patah kaki di lapangan golf tahun lalu, sementara cedera lutut yang diderita dalam kemenangan seri Tes atas Pakistan telah mengesampingkan pemukul tingkat menengah yang memukul besar Liam Livingstone untuk saat ini demikian juga.

Rekor Inggris dalam acara ICC sejak Piala Dunia 2015

  • Piala Dunia T20 2016 – Juara ke dua
  • Piala Champions 2017 – Semifinalis
  • Piala Dunia 2019 50-an – Pemenang
  • Piala Dunia T20 2021 – Semifinalis
  • Piala Dunia T20 2022 – Pemenang

Joe Root tidak terlibat di Afrika Selatan setelah menuju ke Dubai untuk bermain di Liga Internasional T20 untuk mendapatkan lebih banyak paparan kriket bola putih menjelang Piala Dunia. Sementara itu, orang-orang seperti Alex Hales, James Vince, dan Phil Salt akan berusaha untuk memasukkannya musim panas ini.

Dari segi bowling, kembalinya Jofra Archer – setelah absen dari aksi internasional sejak Maret 2021 karena cedera – dan angka bowling ODI terbaik dalam karier 6-40 dalam pertandingan hari Rabu memberikan dorongan besar untuk opsi kecepatan Inggris.

Reece Topley santai kembali ke aksi internasional melawan Afrika Selatan juga setelah cedera yang diderita menjelang Piala Dunia T20, tampil kedepan dengan 13 gawang dalam tujuh ODI untuk Inggris musim panas lalu, dan masih ada pertanyaan apakah kapten Tes dan bintang serba bisa Ben Stokes akan membuat dirinya tersedia untuk Piala Dunia juga.

“Ada begitu banyak kedalaman dengan pukulan dan pemain yang bisa masuk yang sudah menjadi pemain superstar seperti Joe Root,” kata Hussain.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Saksikan cuplikan terbaik dari penampilan brilian Jos Buttler dan Dawid Malan melawan Afrika Selatan di ODI ketiga dan terakhir

“Bolingnya tidak terlalu dalam, tapi mereka memiliki kondisi terburuk [in South Africa]…dan banyak pemain bowling mereka kembali dari cedera.

“Itu membuat mereka tetap bermain – saya pikir kita menerima begitu saja bahwa pemain bowling adalah mesin dan ketika mereka kembali mereka akan menjadi sempurna, tetapi mereka perlu memperbaiki kaki mereka.”

Tim bola putih Inggris sekarang bersiap untuk pergi ke Bangladesh untuk tiga pertandingan seri ODI pada awal Maret, dengan runner-up Piala Dunia 2019 Selandia Baru dan Irlandia menjadi lawan tuan rumah di ODI musim panas ini.

Pertandingan-pertandingan itu akan menawarkan banyak peluang bagi Mott dan Buttler untuk menyempurnakan susunan pemain terbaik Inggris, dan bahkan jika setiap hasil tidak berjalan sesuai keinginan mereka, mereka pasti akan terhibur dari persiapan menuju Piala Dunia T20 yang menyaksikan mereka. tepi seri tujuh pertandingan dalam format terpendek di Pakistan 4-3 sebelum melanjutkan untuk mengklaim kemenangan di pertemuan global.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jofra Archer menginspirasi Inggris untuk menang atas Afrika Selatan dengan enam gawang

Namun demikian, mantan kapten Inggris Michael Atherton tahu seperti halnya siapa pun bahwa menang adalah cara terbaik untuk membangun kepercayaan diri karena fokus beralih kembali ke kriket 50-over pada tahun 2023.

“Saya pikir antara sekarang dan nanti mereka ingin kembali ke kebiasaan menang,” kata Atherton. “Kepercayaan diri diperoleh dengan susah payah dan mudah hilang, dan Inggris memiliki tahun di mana mereka tidak benar-benar fokus pada kriket 50-over.

“Saya pikir 10 pertandingan berikutnya, cobalah untuk mengeluarkan tim terkuat untuk pertandingan 50-over jika Anda bisa dan pergi ke India dengan rentetan kemenangan di bawah ikat pinggang Anda.”

Siapa yang terkesan di Afrika Selatan?

Olly Stone

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Olly Stone membuat awal yang luar biasa saat dia merebut gawang Aiden Markram pada pengiriman pertamanya

Pelaut Warwickshire telah mengalami masa sulit dengan cedera dalam beberapa tahun terakhir tetapi menunjukkan beberapa tanda yang menggembirakan ketika dia bermain dalam dua pertandingan pertama seri melawan Afrika Selatan di Bloemfontein.

Khususnya, dia bermain bowling secara ekonomis di kedua pertandingan, terutama di pertandingan kedua di mana dia adalah satu-satunya pemain bowling Inggris yang melakukan kurang dari enam run over saat tuan rumah mengejar 343, mengambil 2-48 dari 10 overnya.

Dawid Malan

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Dawid Malan mencapai abadnya di ODI ketiga dengan batas yang bagus melawan Afrika Selatan

Sebuah 59 di pertandingan pembukaan seri ini diikuti oleh hanya 12 di yang kedua, tetapi pukulan keras kidal memperkuat mengapa dia harus dipertimbangkan untuk salah satu tempat pembukaan pada hari Rabu di Kimberley dengan 118 dari 114 bola di a rekor gawang keempat melawan Afrika Selatan dari 232 dengan Buttler.

Mengingat Bairstow kemungkinan akan melanjutkan posisinya di urutan teratas ketika dia kembali dari cedera, sekarang tampaknya antara Malan dan Jason Roy siapa yang akan bermitra dengannya. Namun, yang terakhir 113 di Bloemfontein menunjukkan dia juga belum didiskon.

Harry Brook

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Lihat tembakan terbaik dari babak pertama ODI adonan Harry Brook dari Inggris, yang menampilkan empat angka enam dan tujuh angka empat

Pemain berusia 23 tahun itu telah menunjukkan kemampuannya untuk bertransisi dengan mulus antara kriket bola putih dan merah dengan penampilannya yang mengesankan untuk tim T20 Inggris dan selama seri Tes menang atas Pakistan akhir tahun lalu, dan dia menyelesaikan serangkaian caps dengan menghasilkan busur ODI-nya melawan Afrika Selatan.

Meledakkan 80 dari 75 bola di pertandingan kedua seri dengan tujuh merangkak dan empat enam setelah bebek pada debutnya menunjukkan betapa destruktifnya Brook, dan hal kecil itu tampaknya mengganggu Yorkshireman bahkan setelah tidak membuat busur yang dia inginkan. .

Moen Ali

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Moeen Ali mengejutkan semua orang dengan upaya slog terbalik satu tangan di ODI ketiga dan terakhir Inggris melawan Afrika Selatan

Bukan seri terbaik untuknya dalam hal bowlingnya setelah mengambil hanya satu gawang di tiga pertandingan, tetapi pemain kidal berusia 35 tahun itu menunjukkan seberapa besar ancaman yang dia pertahankan di urutan tengah Inggris.

Moeen menghancurkan 51 dari 45 bola di pertandingan kedua seri untuk setengah abad ODI keenamnya dan kemudian memukul 41 dari hanya 23 bola di pertandingan ketiga untuk membantu Inggris menetapkan target 347, menyelesaikan seri dengan tingkat serangan 121,17 juga .

ODI tersisa Inggris sebelum Piala Dunia 2023 (sepanjang waktu GMT)

vs Bangladesh

Rabu 1 Maret – Stadion Kriket Nasional Sher-e-Bangla, Mirpur (6 pagi)

Jumat 3 Maret – Stadion Kriket Nasional Sher-e-Bangla, Mirpur (6 pagi)

Senin 6 Maret – Stadion Zahur Ahmed Chowdhury, Chittagong (6 pagi)

vs Selandia Baru – langsung di Sky Sports

Jumat 8 September – Taman Sophia, Cardiff (12.30 siang)

Minggu 10 September – The Ageas Bowl, Southampton (11 pagi)

Rabu 13 September – The Kia Oval, London (12.30 siang)

Jumat 15 September – Lord’s, London (12.30 siang)

vs Irlandia – langsung di Sky Sports

Rabu 20 September – Headingley, Leeds (12:30)

Sabtu 23 September – Jembatan Trent, Nottingham (11 pagi)

Selasa 26 September – Kursi Stadion Unik, Bristol (12.30 siang)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *