Frank Lampard Dipecat Everton, Marcelo Bielsa Dipertimbangkan Sebagai Pengganti Klub Peringkat 19 Liga Inggris | Berita Sepak Bola

Everton telah memecat manajer Frank Lampard dan sedang mempertimbangkan untuk menggantikannya dengan mantan bos Leeds Marcelo Bielsa.

Pemecatan Lampard mengikuti pemilik Everton Farhad Moshiri menghadiri pertandingan pertamanya sejak Oktober 2021 saat The Toffees kalah di Stadion London – kekalahan ketiga berturut-turut mereka di liga.

Mantan bos Chelsea itu tiba di Goodison Park pada Januari 2022, dan meskipun dia membantu klub menghindari degradasi musim lalu, dia meninggalkan Everton dengan 15 poin dari 20 pertandingan dan tiga kemenangan musim ini – rekor kemenangan terburuk di divisi tersebut. Everton berada di urutan ke-19 dalam tabel, dengan hanya Southampton di bawah mereka karena selisih gol.

Bielsa, yang menganggur sejak meninggalkan Leeds pada Februari tahun lalu, menjadi salah satu nama yang dipertimbangkan klub sebagai penerus Lampard.

Marcelo Bielsa, Everton
Gambar:
Marcelo Bielsa sudah menganggur selama 11 bulan sejak meninggalkan Leeds pada Februari tahun lalu

Berita Olahraga Langit kepala reporter Kaveh Solhekol telah diberitahu mantan bos Burnley Sean Dyche juga di antara kandidat untuk mengambil kendali di Everton, yang juga merupakan pengagum berat Thomas Frank dari Brentford, tetapi tidak yakin apakah dia dapat diyakinkan untuk bergabung dengan mereka.

Bielsa membimbing Leeds kembali ke Liga Premier pada tahun 2020 setelah absen selama 16 tahun dan finis di urutan kesembilan pada musim pertama mereka di divisi teratas, sebelum ia meninggalkan klub pada pertengahan musim 2021/22 dengan klub berada di luar zona degradasi. daerah.

Pelatih asal Argentina itu disebut-sebut oleh rekan-rekannya, termasuk Pep Guardiola dan Mauricio Pochettino, sebagai salah satu pelatih terbaik dunia, dan dipuji atas kesuksesan sejumlah pemain Leeds, termasuk Patrick Bamford dan gelandang Inggris Kalvin Phillips.

Dia sedang dalam pembicaraan untuk menggantikan Scott Parker sebagai manajer Bournemouth sebelum Piala Dunia, tetapi peran itu akhirnya diberikan kepada bos sementara Gary O’Neil sebagai gantinya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan West Ham melawan Everton di Premier League – pertandingan terakhir Lampard sebagai pelatih

Berbicara kepada Berita Olahraga Langit setelah kekalahan akhir pekan Everton di London, Moshiri mengatakan “itu bukan keputusan saya” ketika ditanya apakah waktu Lampard sudah habis, sementara pelatih kepala bersikeras dia tetap fokus pada tantangan yang ada dalam wawancara pasca-pertandingan terakhirnya.

“Adalah tugas saya untuk bekerja dan fokus serta menundukkan kepala,” kata Lampard Olahraga Langit. “Saya memiliki keyakinan mutlak tentang bagaimana saya ingin melatih. Dan jika itu adalah kondisi yang sulit saat ini, karena banyak alasan berbeda yang sangat saya sadari, maka itu saja. Saya hanya harus melakukan pekerjaan saya dan bukan bagi saya untuk membuat terlalu banyak pengalihan daripada berbicara tentang apa yang dapat saya pengaruhi dan itu adalah para pemain, mencoba untuk mendapatkan hasil yang tepat.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berbicara setelah kekalahan Everton di West Ham pada hari Sabtu, pemilik klub Farhad Moshiri mengatakan ‘itu bukan keputusan saya’ mengenai masa depan Lampard.

cendekiawan Sky Sports Paul Merson memberi tahu Sepak Bola Sabtu bahwa dia tidak percaya Lampard telah kehilangan komitmen para pemainnya – tetapi mempertanyakan kualitas para pemain yang dimiliki Lampard.

“Mereka tidak bukan mencoba untuk Lampard, itu tidak ada hubungannya dengan itu,” kata Merson. “Terkadang Anda melihat pemain dan berpikir, ‘mereka hanya menunggu manajer pergi dan kemudian mereka akan mulai berlarian lagi’. Mereka bekerja keras. Tapi mereka tidak sanggup melakukannya saat ini.

Rekor Frank Lampard di Everton
Gambar:
Rekor Lampard di Everton

“Mereka terus kalah dari semua tim di sekitar mereka, itulah kekhawatirannya. Mereka kalah dari Wolves, Southampton dan West Ham dalam tiga dari lima pertandingan terakhir mereka.”

Siapa yang bisa mengambil alih di Goodison Park?

Kepala reporter Sky Sports News Kaveh Solhekol:

“Ada banyak manajer dalam permainan saat ini yang tidak ingin pergi ke Everton karena besarnya tugas dan kerusakan yang bisa terjadi pada reputasi mereka jika mereka pergi ke sana dan itu tidak berhasil. keluar.

“Klub sedang berbicara dengan sejumlah kandidat. Orang-orang seperti Marcelo Bielsa, yang telah disebutkan. Sean Dyche adalah seseorang yang sangat disukai Everton. Saya tidak tahu apakah dia ingin mengambil pekerjaan sebesar Everton. Yang lain nama yang disebutkan kepada saya adalah Thomas Frank, manajer Brentford.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kepala reporter Sky Sports Kaveh Solhekol telah diberi tahu bahwa Sean Dyche adalah salah satu kandidat untuk mengambil pekerjaan di Everton, dan bahwa klub tersebut juga merupakan pengagum berat Thomas Frank.

“Saya telah diberitahu bahwa ada orang-orang di Everton yang sangat mengaguminya, tetapi orang-orang di klub tidak yakin apakah dia akan senang meninggalkan Brentford dan bekerja untuk Everton.

“Satu hal yang disebutkan kepada saya adalah bahwa Everton mungkin mencari seseorang hingga akhir musim, untuk sementara. Karena mereka hanya membutuhkan seseorang untuk masuk ke sana dan mempertahankan mereka.

“Sering kali ketika Anda melihat manajer dipecat, klub sudah memiliki orang lain. Tetapi apakah mereka berbicara dengan sejumlah kandidat karena mereka belum mengambil keputusan, atau karena orang yang mereka ajak bicara perlu diyakinkan untuk datang ke Goodison Park?

“Pada akhirnya, Farhad Moshiri akan menjadi orang yang membuat keputusan akhir itu.”

Carra: Everton ‘klub dengan performa terburuk di negara ini’

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jamie Carragher yakin Everton telah menjadi ‘sentuhan mudah’ untuk dilawan di Liga Inggris. Juga, menurutnya, The Toffees adalah ‘klub yang dikelola terburuk di negara ini’

Jamie Carragher dari Sky Sports:

“Tidak ada yang tahu klub sepak bola lebih baik daripada pendukung mereka sendiri. Tidak ada spanduk melawan Frank Lampard, mereka melawan Farhad Moshiri dan dewan. Saya telah mengatakan bahwa Everton adalah klub yang dikelola paling buruk di negara ini. Itu bukan komentar sembrono sebagai mantan pemain Liverpool, saya mengatakannya sebagai mantan penggemar Everton.

“Ketika saya membuat komentar itu, Everton menghubungi saya dan saya mengaguminya, berada di depan untuk membela klub Anda. Tapi saya tidak berpikir saya salah saat itu dan saya tidak salah sekarang. Moshiri tidak tahu apa yang dia lakukan tapi dia punya banyak uang.

“Jenis pemain yang sama didatangkan, manajer diganti dari kiri, kanan, dan tengah. Mengapa setiap manajer Everton gagal? Lampard, manajer pemenang Liga Champions seperti Benitez dan Ancelotti, Silva, Koeman telah berkeliling dunia. Jadi ketika sebuah klub gagal, Anda harus melihat ke atas. Ini berantakan.”

‘Perubahan perlu dilakukan’

Delapan hasil terakhir Liga Inggris Everton di bawah Frank Lampard
Gambar:
Delapan hasil terakhir Liga Premier Everton di bawah Lampard

Wartawan Sky Sports News Vinny O’Connor:

“Ini adalah hasil akhir yang menentukan nasib Frank Lampard.

“Ada kekalahan menyakitkan di kandang dari Wolves dan Southampton, sesama tim yang berjuang di sekitar Everton di klasemen. Fakta bahwa mereka tidak bisa mendapatkan poin maksimal dari pertandingan itu membuat lonceng peringatan berbunyi di klub.

“Pertandingan Crystal Palace pada bulan Oktober disorot sebagai cetak biru bagaimana Everton ingin bermain, tetapi mereka tidak dapat mengulangi performa seperti itu sejak saat itu. Satu titik terang adalah gol penyeimbang dari Demarai Grey melawan Manchester City di Etihad.

“Ini adalah situasi yang menyedihkan. Saya pikir para penggemar melihat situasinya dan mengatakan bahwa Lampard tidak sepenuhnya bisa disalahkan atas situasi yang dihadapi Everton.

“Everton tidak mendapatkan pengembalian lebih dari £500 juta yang telah mereka investasikan dalam perekrutan. Richarlison dijual di musim panas dan penggantinya tidak berada di level yang sama.

“Ketika Lampard masuk, ada banyak rasa hormat untuknya dari Evertonians dan media di sini di Merseyside karena cara dia menangani berbagai hal dan bahwa mereka berhasil mengalahkan degradasi musim lalu. Everton belum mampu membangun itu dan menemukan diri mereka dalam pertempuran degradasi lain.

“Para penggemar akan mengatakan perubahan perlu dilakukan untuk memberi Everton kesempatan terbaik untuk bertahan di Liga Premier.”

‘Tidak ada rencana’

Mantan striker Toffees Kevin Campbell mengatakan kepada Sky Sports News:

“Hal yang tak terhindarkan telah terjadi hari ini.

“Saya mendukung Frank Lampard tetapi pada akhirnya, ini tentang hasil dan saya pikir klub harus mengambil langkah, yang sebagian akan setujui, sebagian tidak.

Fans Everton memprotes di Stadion London
Gambar:
Fans Everton memprotes di Stadion London

“Duduk di urutan kedua terbawah, klub menemukan diri mereka dalam situasi yang sangat sulit, klub agak beracun saat ini sehingga mereka harus melakukan sesuatu untuk mengatasi situasi tersebut, kemerosotan di mana klub berada.

“Everton seharusnya tidak berada di tempat mereka berada. Mereka seharusnya berada di sekitar papan tengah, minimal. Tapi, ketika Anda tidak mendukung manajer dan secara virtual, itu hanya pemain yang sama yang membuat Anda berada dalam situasi sulit selama beberapa waktu terakhir. musim, itu membuat hidup jauh lebih sulit bagi seorang manajer muda.

“Apakah Anda seorang manajer muda, mempelajari perdagangan Anda atau seorang manajer berpengalaman, tampaknya tidak ada bedanya – tidak ada rencana.”

Pemerintahan Frank Lampard di Everton
Gambar:
Pemerintahan Lampard di Everton

Enam pertandingan Everton berikutnya

4 FebruariGudang senjata (H), kick-off pukul 12.30

13 FebruariLiverpool (A), langsung di Sky Sports, kick-off jam 8 malam

18 Februari Leeds (H), kick-off pukul 15.00

25 FebruariVila Aston (H), kick-off pukul 15.00

4 Maret Hutan Nottingham (A), waktu kick-off TBC

11 MaretBrentford (H), waktu kick-off TBC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *