Ferrari menggulingkan Toyota sebagai imbalan atas Le Mans 24 Jam setelah absen selama 50 tahun

LE MANS, Prancis — Ferrari mengakhiri 50 tahun absen dari 24 Jam Le Mans dengan menggulingkan Toyota yang perkasa dalam seratus tahun balapan mobil sport paling ikonik di dunia.

Ferrari terakhir berkompetisi di Le Mans pada tahun 1973 tetapi kembali ke Circuit de la Sarthe tahun ini sebagai bagian dari kategori hyperclass baru yang menampilkan teknologi hybrid.

Hyperclass berasal dari konvergensi aturan yang memungkinkan pesaing dari seri mobil sport Amerika Serikat, IMSA, untuk bersaing di Le Mans, dan juga menciptakan platform menarik yang dilihat pembuat mobil sebagai peluang untuk memamerkan teknologi mobil jalanan mereka.

Ferrari mengembangkan programnya — upaya dua mobil yang bersaing di Kejuaraan Ketahanan Dunia — selama beberapa tahun dengan strategi yang serupa dengan apa yang digambarkan dalam “Ford v Ferrari,” film yang berfokus pada tekanan ruang rapat dan drama seputar kesuksesan Ford tahun 1963 upaya untuk mengakhiri kekuasaan Ferrari di Le Mans.

Hanya kali ini Ferrari mencoba merobohkan raksasa; upaya dua mobil Toyota Gazoo, yang telah memasuki balapan dua kali sehari yang berakhir hari Minggu dengan kemenangan beruntun lima tahun.

Toyota mendapat pukulan bahkan sebelum balapan dimulai ketika pejabat balapan minggu ini menambahkan bobot tambahan pada GR010 yang dominan dalam penyesuaian “keseimbangan kinerja” yang kontroversial yang dirancang untuk menyamakan kedudukan.

Ferrari dengan sepasang 499P menerkam dan menyapu barisan depan di kualifikasi dan menangani setiap tantangan dari Toyota. Peluangnya terbantu dalam semalam ketika Kamui Kobayashi tersingkir dari balapan, menjadikannya dua lawan satu untuk mendukung Ferrari.

Trio Alessandro Pier Guidi, James Calado dan Antonio Giovinazzi – dengan pembalap Formula Satu Ferrari Charles Leclerc di garasi menonton – adalah pemenang yang mudah. Ketiganya memiliki keunggulan yang solid bahkan sebelum juara bertahan Ryō Hirakawa mengunci rem Toyota-nya dan membentur dinding dengan 1 jam, 44 menit tersisa.

Butuh kira-kira tiga menit untuk memperbaiki mobil, tidak cukup waktu untuk membantu Chip Ganassi Racing, yang membawa bendera Amerika di Le Mans untuk IMSA.

Seratus tahun menandai tahun pertama IMSA kelas atas diberikan partisipasi di Le Mans, dan hyperclass baru membawa Cadillac kembali ke IMSA dan WEC dengan Ganassi, sama untuk Porsche dengan Roger Penske dalam upaya 86 tahun untuk memenangkan salah satu dari sangat sedikit ras yang hilang dalam daftarnya. Itu juga membawa banyak minat pabrikan baru ke balap mobil sport, yang membantu menarik lebih dari 300.000 penonton yang terjual habis ke trek sepanjang 8.467 mil (13.626 km).

Ganassi Cadillac berada di urutan ketiga dan keempat saat Hirakawa berputar — menghilangkan peluang juara bertahan secara berulang. Tapi itu sempat menciptakan peluang bagi satu atau kedua Cadillac untuk memperbaiki posisi akhir mereka.

Toyota dieksekusi dengan sempurna di pit stop dan Cadillac tidak mendapatkan keuntungan. Itu adalah tim WEC dari Earl Bamber, Alex Lynn dan Richard Westbrook mengambil tempat terakhir di podium, dengan tim IMSA Sebastien Bourdais, penduduk asli Le Mans, Renger van der Zande dan Scott Dixon finis keempat.

Mobil kedua Ferrari finis di urutan kelima, satu tempat di depan Porsche yang finis teratas dari Tim Penske. Dua 963 lainnya keduanya pensiun dini.

Cadillac ketiga, yang diturunkan oleh Action Express Racing dari IMSA, jatuh di lap pertama balapan dan tidak pernah bersaing. Tim tersebut didukung oleh pemilik IMSA dan NASCAR Jim France, yang berhasil membawa mobil stok ke Le Mans untuk mewakili seri Amerika di musim ulang tahunnya yang ke-75.

NASCAR terakhir hadir di Le Mans pada tahun 1976 dan kembali tahun ini dengan versi mobil Next Gen tahun keduanya. Mobil “Garage 56” diterjunkan oleh Hendrick Motorsports, Chevrolet dan Goodyear, tim pemenang, pabrikan dan pemasok ban dalam 75 tahun NASCAR.

Camaro No. 24 berada di kelas tersendiri yang tidak berpacu dengan mobil lain. Tujuan awalnya hanyalah untuk menyelesaikan balapan dan memamerkan NASCAR – tetapi proyek yang dipimpin oleh Chad Knaus sangat luar biasa sehingga sampai masalah rem dengan sisa waktu sekitar lima jam, tampaknya seolah-olah barisan juara NASCAR tujuh kali Jimmie Johnson, 2009 Juara Formula Satu Jenson Button dan mantan pemenang Le Mans Mike Rockenfeller mungkin benar-benar mengalahkan seluruh lapangan 21 mobil GTE AM.

Waktu untuk memperbaiki rem menghilangkannya, dan rasanya mengecewakan untuk semua yang telah dicapai NASCAR. Mobil mengalami masalah selanjutnya yang memerlukan penggantian kotak persneling, tetapi mesin bertahan lama dan mobil melintas di bawah bendera kotak-kotak untuk perayaan sampanye untuk upaya NASCAR.

Mobil itu menempati posisi ke-39 di bidang 62 mobil — cukup baik untuk posisi ke-10 di antara mobil-mobil GTE. Camaro berada di urutan kedua ketika harus berhenti untuk mengganti remnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *