F-150 Lightning Ford berarti pilihan sulit bagi pembeli yang mencari kredit pajak kendaraan listrik

Orang Amerika menyukai truk pickup Ford; itu salah satu dari sedikit konstanta bisnis mobil. Jadi itu adalah kemenangan besar pada hari Selasa ketika Ford F-150 Lightning menjadi salah satu dari hanya 10 kendaraan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan keringanan pajak $ 7.500 penuh yang ditetapkan oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS. Lusinan mobil dan truk listrik lainnya tidak lolos, baik karena tidak diproduksi di AS atau tidak menggunakan suku cadang dan potongan Amerika.

Kredit pajak juga hanya berlaku untuk EV baru dengan harga stiker di bawah $55.000, atau truk dan SUV dengan harga di bawah $80.000. Dan di situlah nafsu truk orang Amerika berlawanan dengan selera mereka akan trim kelas atas. Sementara rata-rata F-150 bertenaga bensin sekarang dijual seharga hampir $63.000 – 25% lebih dari lima tahun yang lalu – versi listrik memerintahkan premium hampir 30% dari itu, dijual seharga $80.300 rata-rata bulan lalu, menurut Edmunds. Itu berarti kira-kira setengah dari pickup listrik Ford terlalu mewah untuk insentif federal.

“Sejujurnya, saya bahkan tidak yakin Anda dapat memesan model kelas bawah saat ini,” kata Zach Westrum, pemilik Granger Motors, dealer Ford di dekat Des Moines, Iowa. “Kami akan segera mengetahui apakah ini hanya mobil kedua untuk orang kaya atau bisa menjadi mobil utama untuk orang biasa.”

Lightning dijual dalam empat lapisan kemewahan mulai dari $ 60.000 hingga $ 98.100, tetapi hanya konfigurasi yang paling sederhana yang akan mendapatkan suap federal. Ambil trim paling dasar kedua, dijuluki XLT dalam bahasa F-150. Rig mulai dari $63.500, tetapi memilih baterai yang lebih besar menaikkan harganya menjadi $81.000. Truk tingkat ketiga menyelinap tepat di bawah plafon insentif $ 78.400, tetapi beberapa pemborosan – katakanlah, paket derek ($ 1.000), kotak peralatan ($ 880) dan kabel pengisi daya ($ 500) – ambil alih batas harga IRS.

Saat ini, Ford tidak memiliki banyak insentif untuk mengeluarkan truk yang lebih terjangkau; bisnis EV-nya masih berjalan jauh di bawah profitabilitas. Terlebih lagi, tidak adanya keringanan pajak mungkin tidak terlalu membatasi permintaan. Pembeli truk dan pembeli EV sama-sama merupakan demografi yang relatif makmur dan Lightning diparkir tepat di tengah diagram Venn tersebut.

Dari beberapa lusin Lightning yang dijual Granger Motors, misalnya, tidak ada yang memenuhi syarat untuk subsidi federal. Sebagian besar pergi ke pembeli yang terbang dari luar negara bagian untuk mengambil mainan baru mereka dan membawanya kembali ke California, Colorado atau Texas. “Kami hanya memiliki satu pembeli lokal – seorang kontraktor,” kata Westrum. “Saya pikir dia hanya berpikir itu sangat keren.”

Sembilan EV lain yang memenuhi syarat untuk insentif federal juga tidak menggerakkan jarum emisi terlalu jauh. Tiga di antaranya — Chevrolet’s Blazer, Equinox, dan Silverado — belum dikirimkan ke pembeli. Dua kendaraan yang memenuhi syarat masih menggunakan bahan bakar bensin: Chrysler Pacifica hybrid dan Lincoln Aviator. Nix semua opsi itu dan calon pemburu subsidi ditinggalkan dengan sepasang Teslas dan Chevrolet Bolt yang rendah hati.

Yang pasti, corong rabat akan melebar jauh dari waktu ke waktu. Perusahaan mobil sudah merobek rencana pabrik dan mengalihkan modal ke pabrik EV dan jalur pipa suku cadang yang berbasis di AS. Baru-baru ini, Volkswagen mengatakan akan membangun pabrik senilai $2 miliar di Carolina Selatan untuk meluncurkan merek baru SUV listriknya, Scout Motors. “Kami melihatnya secara sederhana sedikit seperti Demam Emas,” kata Chief Executive Officer Scout Scott Keogh kepada Bloomberg pada bulan Maret. “Tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk membangun pabrik di Amerika.”

Sayangnya, Pramuka Selatan baru itu tidak akan berangkat sampai tahun 2026.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *