EV non-Tesla sekarang dapat menggunakan beberapa Supercharger, tetapi akan ada sakit kepala

Marques Brownlee membawa non-Tesla ke Supercharger.
Paul Hennessy/NurPhoto melalui Getty Images

  • Marques Brownlee membawa Rivian R1T miliknya ke Supercharger yang baru saja dibuka untuk non-Teslas.
  • Dia mengatakan EV non-Tesla terkadang menempati banyak tempat parkir karena lokasi port pengisian dayanya.
  • YouTuber mengatakan stasiun pengisian daya membuat Rivian-nya menjadi mobil yang lebih baik, tetapi memotong keunggulan Tesla.

Tesla mulai membuka beberapa Superchargernya di New York dan California untuk mobil listrik non-Tesla bulan lalu, tetapi sebuah video baru-baru ini menunjukkan bagaimana stasiun “Supercharger” ultra cepat dapat dengan cepat membuat pusing pemilik Tesla.

YouTuber Marques Brownlee membawa Rivian R1T-nya ke Tesla Supercharger di pedesaan New York minggu lalu dan dia katanya di Twitter bahwa kunjungan tersebut “berubah menjadi kekacauan” ketika pengemudi non-Tesla lainnya juga muncul.

Dalam video tersebut, Brownlee mengatakan dia harus mengambil dua tempat parkir di sebelah pengisi daya karena port pengisian daya pada EV-nya berada di sisi pengemudi depan kendaraannya, sedangkan stasiun pengisian daya dilengkapi untuk Tesla yang memiliki port pengisian daya di bagian belakang. -pojok kiri mobil.

Brownlee mengatakan bahwa dia merasa pengalaman tersebut membuat Rivian-nya menjadi mobil yang lebih baik karena dia tidak lagi harus bergantung pada pengisi daya publik yang lebih “berisiko”, tetapi hal itu dapat menghalangi pemilik Tesla.

“Tiba-tiba Anda mengambil dua tempat untuk apa yang biasanya menjadi satu,” kata Brownlee. “Jika saya seperti orang Tesla yang besar, saya mungkin akan khawatir jika Anda mengetahui pengalaman Tesla saya sendiri. Apakah akan menjadi lebih buruk karena lebih banyak orang yang mengisi daya? Berpotensi, Anda akan memiliki lebih banyak orang mengantri, lebih banyak orang mengambil lebih banyak tempat. “

Situasi semakin memburuk ketika sebuah truk pikap listrik Lucid EV dan F-150 Lightning muncul. Untuk pengemudi F-150 Lightning, kabel pengisi daya yang dipasang Tesla hanya cukup panjang untuk mencapai port pengisian daya mobil ketika pengemudi telah menarik jauh ke depan mobilnya praktis menyentuh dudukan pengisi daya dan kabelnya ditarik sepenuhnya kencang – a skenario yang menurut pengemudi terasa “terlalu berisiko”.

Dalam video YouTube terpisah, pengemudi F-150 Lightning yang sama, Tom Moloughney, yang menjalankan saluran pengisian daya EV State of Charge, mengatakan dia mungkin merasa lebih nyaman menarik mobilnya ke stasiun ke samping – sebuah langkah yang dapat memakan waktu tiga tempat di sekali.

Demikian pula, kabelnya juga tidak cukup panjang untuk pengemudi Lucid, menurut Moloughney.

“Jika Anda pemilik Tesla, ini bukan hari yang baik,” kata Moloughney. “Segera eksklusivitas untuk dapat mengemudi ke mana pun Anda inginkan dan menghubungkannya akan menjadi lebih rumit karena Supercharger akan mulai tersumbat dengan kendaraan non-Tesla.”

Pada akhirnya, Brownlee mengatakan transisi akan membutuhkan banyak penyelesaian, tetapi dia senang dengan pengalaman pengisian daya untuk Rivian-nya, yang membutuhkan waktu sekitar 30 menit dan $30 untuk mengisi daya dari 30% menjadi 80%.

“Ini mungkin pertama kalinya dan bukan terakhir kali Anda akan melihat pengocokan siapa yang dapat mengisi daya di mana,” kata Brownlee. “Mudah-mudahan orang-orang baik tentang hal itu, tapi akan ada sedikit pertanyaan etiket ketika Anda memiliki mobil yang tidak benar-benar dioptimalkan untuk mencari tahu.”

Musk ditelepon Video Brownlee “menarik” di Twitter. Miliarder itu setuju untuk mulai membuka beberapa Supercharger pembuat mobil listrik itu kepada pemilik non-Tesla awal tahun ini. Sebelumnya, pengisi daya Tesla — yang mencakup sebagian besar pengisi daya EV di AS — hanya dapat diakses oleh pemilik Tesla.

Sementara stasiun reguler Tesla selalu terbuka untuk EV non-Tesla melalui adaptor khusus, pembuat mobil berjanji untuk membuat stasiun supercharging ultra cepat yang kompatibel dengan mobil listrik lainnya pada akhir tahun 2024.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *