Eksekutif otomotif masih belum yakin dengan mobil listrik

Eksekutif otomotif prihatin dengan dinamika pasar dan rantai pasokan yang menghalangi adopsi EV, sebuah survei ditemukan pada bulan Desember.
Justin Sullivan / Staf / Getty

  • Eksekutif otomotif gugup untuk beralih ke EV, perusahaan konsultan KPMG menemukan dalam survei baru.
  • Itu di tengah krisis rantai pasokan dan masalah inflasi.
  • Kepercayaan eksekutif otomotif pada penjualan EV yang tinggi di AS pada tahun 2030 turun dari tahun lalu.

Eksekutif otomotif tidak begitu percaya diri dalam adopsi mobil listrik seperti dulu – tetapi mereka sebagian besar menyalahkan kekhawatiran mereka pada semua jenis dinamika pasar dan rantai pasokan yang tidak tepat, daripada konsumen.

Dalam survei terhadap lebih dari 900 eksekutif industri otomotif yang diterbitkan pada bulan Desember, KPMG menemukan bahwa responden memperkirakan hanya 37% penjualan kendaraan baru di AS yang akan menjadi listrik pada tahun 2030.

Itu penurunan dramatis dari waktu yang sama di tahun 2021, ketika para eksekutif yang disurvei memperkirakan 62% penjualan mobil di AS akan menjadi EV pada tahun 2030.

Pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka menargetkan EV untuk membuat setengah dari semua kendaraan yang dijual di AS pada tahun itu. Pada bulan Juni, kelompok perdagangan yang mewakili hampir setiap pembuat mobil besar mendesak Gedung Putih untuk “melonggarkan” aturan emisi guna memastikan China tidak mendapatkan “pijakan yang lebih kuat” di pasar AS.

Sejak hasil optimis survei terakhir KPMG, industri ini telah bergulat dengan berbagai hambatan. Persyaratan yang ditetapkan dalam RUU iklim musim panas ini mempersulit untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif EV. Harga baterai telah meningkat dan harga kendaraan listrik terus meningkat, mencapai biaya rata-rata $65.041 pada bulan November, menurut Kelley Blue Book.

Sebagai perbandingan, harga mobil bertenaga gas baru sekitar $48.681 pada bulan yang sama.

KPMG mengatakan hasil survei eksekutif tahunan ke-23 menunjukkan ekspektasi EV menjadi lebih realistis, yang dapat didorong oleh masalah produksi dan tantangan keterjangkauan.

Satu titik optimisme di seluruh industri berpusat pada harga. Sekitar 82% eksekutif yang disurvei percaya bahwa dalam dekade berikutnya, EV dapat diadopsi secara luas tanpa subsidi, yang menunjukkan bahwa biaya bisa turun.

Hasil survei datang dua hari setelah CEO Toyota mendapat kecaman atas komentar yang menunjukkan bahwa dia belum sepenuhnya menjual EV. “Mayoritas yang diam itu bertanya-tanya apakah EV benar-benar boleh dimiliki sebagai satu pilihan,” kata Akia Toyoda menurut The Wall Street Journal. “Tapi mereka pikir itu tren sehingga mereka tidak bisa berbicara dengan lantang.”

Survei KPMG juga melaporkan bahwa 76% responden mengatakan inflasi dan suku bunga tinggi akan berdampak pada bisnis mereka pada tahun 2023. Industri melihat sebagian dari hal itu terwujud melalui tren pembelian mobil konsumen di akhir tahun.

Industri ini telah berkomitmen $526 miliar untuk elektrifikasi hingga tahun 2026, menurut perusahaan AlixPartners. KPMG menemukan bahwa industri umumnya merasa senang dengan pengeluaran itu dan lebih banyak lagi, dengan 83% eksekutif otomotif yakin bisnis akan melihat pertumbuhan yang menguntungkan dalam lima tahun ke depan — naik secara substansial dari 53% tahun lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *