Efek Sean Dyche: Everton merasakan manfaat langsung dalam kemenangan atas Arsenal sebagai manajer baru membuat jejaknya | Berita Sepak Bola

Kasus klasik bouncing manajer baru? “Ya,” kata Mikel Arteta menyusul kekalahan 1-0 Arsenal dari Everton yang diasuh Sean Dyche. “Tapi itu seharusnya tidak mengambil kredit dari Sean dan tim. Itu adalah satu hal untuk dikatakan dan hal lain untuk dilakukan, dan mereka melakukannya hari ini.”

Bos Arsenal sangat ingin memuji nomor lawannya di Goodison Park pada hari Sabtu dan memang demikian. Ya, Everton mendapat manfaat dari dorongan yang cenderung datang dengan pergantian manajer. Tapi ada lebih banyak hasil dari itu.

Bagaimanapun, ini adalah tim Arsenal yang tidak pernah kalah dalam pertandingan Liga Premier dalam lima bulan. Hanya dua kali dalam waktu itu, melawan Southampton dan Newcastle, pemimpin Liga Premier itu seri.

Everton membutuhkan lebih dari gagasan manajer baru bangkit untuk mengatasi mereka dan mereka mendapatkannya dari Dyche. Kedatangannya menggantikan Frank Lampard mengubah suasana di sekitar tim, tetapi kemenangan tersebut lebih disebabkan oleh penyesuaian gaya dan taktisnya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan 1-0 Everton atas Arsenal

Intensitas meningkat

Gambar-gambar Dyche menempatkan para pemainnya melalui tes bleep di salah satu sesi latihan pertamanya pekan lalu memicu kegembiraan di media sosial. Itu dia lakukan dengan celana pendek, mengangkat dua jari ke kondisi beku, dimasukkan ke dalam kepribadiannya sebagai pemberi tugas yang sungguh-sungguh.

Namun, itu bukan latihan mencambuk pemain menjadi seperti yang dianggapnya. Juga bukan tipu muslihat untuk menggarisbawahi otoritasnya. “Hal-hal ini sering disalahartikan,” jelas Dyche, Sabtu. “Ini ukuran untuk mengukur di mana tubuh mereka berada.”

Dyche perlu memastikan, dalam waktu beberapa hari, apakah para pemainnya dapat memenuhi tuntutan fisik tertentu. Pertandingan hari Sabtu menunjukkan alasannya. Peningkatan intensitasnya dramatis dan data pelacakan Liga Premier membuktikannya.

Selama 90 menit, Everton berlari lebih dari tiga kilometer lebih jauh daripada pertandingan Liga Premier lainnya sepanjang musim. Total 116,4 km mereka adalah jarak tertinggi ke-13 yang ditempuh oleh tim Liga Premier mana pun sejak awal kampanye.

Pemilihan tim Dyche adalah kuncinya dan itu diinstruksikan, setidaknya sebagian, oleh “langkah-langkah” yang diambil dalam pelatihan.

Demarai Gray telah memulai semua kecuali satu dari 20 pertandingan Liga Premier Everton sebelumnya musim ini, memberikan dua gol dan satu assist dalam empat penampilan terakhirnya, tetapi dia melakukannya dengan rata-rata hanya berlari 9,8 km per 90 menit. Dia sepatutnya dijatuhkan.

Everton berlari 116,4 km dalam kemenangan atas Arsenal
Gambar:
Everton berlari 116,4 km dalam kemenangan atas Arsenal

Dwight McNeil, sebelumnya dari Burnley, lebih disukai dan menempuh jarak lebih dari 12 km, total tertinggi kedua oleh pemain Everton mana pun dalam pertandingan apa pun sepanjang musim, dengan Gray menonton dari bangku cadangan.

Kontribusi McNeil yang paling menonjol datang dalam bentuk assistnya untuk gol kemenangan James Tarkowski, tetapi industri off-the-ballnya sama pentingnya. Pemain berusia 23 tahun itu dengan rajin melacak ke belakang di sisi kanan Everton, memastikan Seamus Coleman tidak terisolasi melawan Gabriel Martinelli.

Di sisi yang berlawanan, Alex Iwobi, ditempatkan sebagai pemain sayap daripada gelandang tengah untuk pertama kalinya sepanjang musim, sama-sama tanpa pamrih, berlari 11,4 km dan membantu meniadakan Bukayo Saka.

Faktanya, intensitas Everton terlihat jelas di seluruh tim – mungkin yang paling baik ditunjukkan oleh Amadou Onana, yang berlari lebih jauh dari McNeil, membusungkan dadanya untuk merayakan tekel dan sapuan yang sukses – dan energi mereka disalurkan ke penonton, yang dukungannya yang gencar membantu mendorong mereka menuju kemenangan.

Kekompakan dan menekan

Bentuk pertahanan Everton merupakan faktor penting lainnya dalam kemenangan tersebut.

Dyche hanya memiliki beberapa hari untuk melatih timnya di lapangan latihan tetapi mereka terlihat lebih sempit dan lebih kompak, lini tengah tiga orang Onana, Abdoulaye Doucoure dan Idrissa Gueye – didukung oleh McNeil dan Iwobi, yang sering masuk ke dalam – bekerja sama untuk mengurangi ruang di area tengah dan memaksa Arsenal melebar.

Everton lebih sempit dan lebih kompak di pertandingan pertama Sean Dyche
Gambar:
Everton lebih sempit dan lebih kompak di pertandingan pertama Dyche

Tujuannya adalah untuk membatasi pengaruh Martin Odegaard dan berhasil.

Pemain Norwegia, yang digembar-gemborkan sebagai salah satu pemain terbaik Liga Premier musim ini, hanya melakukan 38 sentuhan sebelum mundur pada menit ke-77, total terendah kedua musim ini.

Arsenal tidak bisa mendapatkan bola kepadanya dan hal yang sama juga terjadi pada Eddie Nketiah.

Faktanya, striker, pencetak empat gol dalam lima penampilan Liga Premier sebelumnya, bahkan lebih terisolasi daripada Odegaard, mendapatkan lebih sedikit sentuhan (22) daripada di pertandingan lain musim ini – dan meskipun bermain selama 90 menit penuh.

Para pemain menyerang Arsenal mendapati diri mereka tidak memiliki ruang untuk beroperasi, akibatnya kreativitas dan ancaman gol mereka menderita, dan pada kesempatan langka mereka telah melakukan masuk ke posisi yang menjanjikan, operan kunci dan tembakan diblok oleh pemain bertahan berbaju biru.

Arsenal tidak mampu menghasilkan peluang dari posisi yang baik
Gambar:
Arsenal tidak mampu menghasilkan peluang dari posisi yang baik

Peta tembakan Arsenal dengan sempurna memvisualisasikan cara Everton menjaga jarak, dengan tidak satu pun dari 15 upaya mereka tepat sasaran (senilai total gabungan hanya 0,91 gol yang diharapkan), datang dari tengah kotak penalti.

Everton melindungi gawang Pickford secara impresif sepanjang pertandingan, tetapi itu bukan hanya kisah pertahanan terakhir yang heroik.

Faktanya, hal itu jarang terjadi pada tim Dyche.

Sisi Burnley-nya diejek sebagai kemunduran oleh beberapa orang, tetapi stereotip tersebut gagal untuk mengakui bahwa mereka secara rutin menjadi salah satu tim dengan tekanan tinggi paling efektif dan agresif di Liga Premier. Kualitas yang sama terlihat pada penampilan Everton pada hari Sabtu.

Sisi Dyche mengganggu permainan build-up Arsenal sepanjang dan menekan sebagian besar terjadi di tengah lapangan, di mana Thomas Partey tertahan sejauh Arteta memilih untuk menariknya keluar sebelum tanda satu jam untuk pertama kalinya sepanjang musim.

James Tarkowski merayakan golnya dengan Dwight McNeil
Gambar:
James Tarkowski merayakan golnya dengan Dwight McNeil

Everton mampu memaksa kesalahan dari Arsenal di sepertiga pertahanan mereka berulang kali dan itu bisa dilihat dari statistik. The Gunners kebobolan 11 turnover tinggi, total tertinggi kedua mereka dalam pertandingan apa pun sepanjang musim setelah pertemuan mereka dengan Leeds pada bulan Oktober.

Mereka kadang-kadang mampu melewati tekanan Everton, tetapi pasukan Dyche selalu dengan cepat kembali ke bentuk semula, membuat Arsenal frustrasi ketika mereka mencoba, dan gagal, untuk menghancurkan mereka.

Keterusterangan dan ancaman bola mati

Dyche merombak pendekatan Everton dalam penguasaan bola dan juga di luarnya, mengalihkan penekanan dari umpan pendek ke umpan panjang untuk melewati upaya Arsenal untuk menekan mereka.

Pendekatan itu masuk akal mengingat keefektifan Arsenal dalam hal itu. Sisi Arteta telah memaksakan turnover yang lebih tinggi yang menghasilkan tembakan (36) daripada tim Liga Premier lainnya musim ini.

Dyche tahu cara terbaik untuk menghentikan hal itu terjadi adalah dengan menghilangkan kemungkinan itu sama sekali dan semuanya dimulai dengan Jordan Pickford.

Dalam pertandingan terakhir Everton di bawah Frank Lampard, kekalahan 2-0 dari West Ham di Stadion London, penjaga gawang hanya mengirim 12 dari 29 umpan panjangnya, bagian dari 41 persen. Melawan Arsenal, bagaimanapun, 29 dari 31 operannya dikirim jauh, dengan 94 persen.

Hampir tidak ada upaya untuk bermain dari belakang dan pendekatannya juga memanfaatkan kekuatan pria yang memimpin barisan. Dominic Calvert-Lewin mendominasi bek tengah Arsenal, memenangkan enam dari delapan duel udara dan sembilan dari total 14 duelnya.

Permainan bertahan Calvert-Lewin sangat bagus dan, dengan menurunkan begitu banyak pemain berenergi tinggi untuk mendukungnya, dengan McNeil dan Iwobi pelari yang bersedia dan Doucoure dan Onana juga mengamuk ke depan, Dyche memungkinkan timnya untuk membangun serangan di sekelilingnya.

Memang, hanya setelah dia diganti, pemain berusia 25 tahun itu digantikan oleh Neal Maupay segera setelah Tarkowski menyundul gol penentu, ancaman serangan Everton mulai berkurang.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Dyche memuji respons para pemainnya setelah kemenangan Everton atas Arsenal

Pemenang juga menggarisbawahi cara Dyche menempatkan penekanan pada bola mati. Everton memaksa serangkaian tendangan sudut, yang sebagian besar diarahkan ke tiang jauh.

Tujuannya datang dari satu pengiriman seperti itu, dengan Tarkowski naik di atas Odegaard untuk menyundul sepak pojok McNeil di luar Ramsdale dan itu jelas merupakan hasil dari Dyche dan tim pelatihnya yang menemukan kelemahan dalam pengaturan pertahanan Arsenal di area itu.

Di akhir pertandingan, Everton telah menghasilkan total gol yang diharapkan 0,46 dari tendangan sudut – tertinggi kedua mereka di musim ini. Total keseluruhan mereka 1,67, sementara itu, adalah tertinggi keempat mereka sepanjang musim dan menggarisbawahi sejauh mana mereka menyusahkan Arsenal dari permainan terbuka serta situasi bola mati.

Senin 13 Februari jam 19.00

Kick off jam 8 malam


Ini, tentu saja, semakin mengesankan mengingat performa Arsenal. Gol Tarkowski hanyalah yang ketiga yang mereka kebobolan dari bola mati sepanjang musim, dan hanya yang ke-17 dari total 20 pertandingan.

Itu dicapai dengan bantuan dorongan baru yang mengikuti pergantian manajer, tetapi, seperti yang dikatakan Arteta sendiri yang kalah, itu terutama karena penyesuaian yang dapat diterapkan Dyche hanya dalam waktu beberapa hari.

Perjalanan Everton ke Anfield untuk menghadapi Liverpool di Sepakbola Malam Senin tidak lagi terlihat menakutkan seperti yang mungkin terjadi. Dan kali ini, Dyche akan memiliki waktu seminggu penuh di lapangan latihan untuk mempersiapkan diri.

Saksikan Liverpool vs Everton secara langsung Liga Utama Olahraga Langit mulai jam 7 malam Sepakbola Malam Senin; kick off jam 8 malam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *