Drive Pertama Rolls-Royce Spectre 2024: Electric Rolls masih berupa Rolls

Pengenalan model EV baru biasanya merupakan momen revolusioner bagi sebuah merek mobil. Mobil biasanya menyimpang dari norma, tidak hanya dalam sumber bahan bakar tetapi juga desain dan karakter keseluruhan. Mereka biasanya istirahat dari tradisi dan / atau mercusuar yang menunjuk ke arah yang sama sekali baru.

Lalu ada Rolls-Royce Spectre 2024 yang baru. Tidak ada yang terasa revolusioner, yang sebagian besar berbicara tentang apa yang datang sebelumnya. Kita berbicara tentang Rolls-Royce di sini. Mereka selalu berbisik-tenang dengan mesin V12 yang dengan bijaksana membagikan banyak torsi tanpa tenaga tanpa gembar-gembor. Anda tahu, seperti motor listrik. Atau lebih tepatnya, sebagai motor listrik Bisa. Lupakan peluncuran sledgehammer-to-the-chest di Spectre – Rolls-Royce secara khusus menyetel throttle untuk menggulung kekuatannya secara elegan, seperti halnya, sebagian karena kebutuhan, dengan V12. Anda dapat membayangkan kurva torsi lebih terlihat seperti pesawat lepas landas daripada roket. Setelah berlangsung, kecepatan bertambah dengan cepat dan operan dilakukan dengan mudah. Sekali lagi, seperti V12.

Spectre juga terlihat seperti V12 masih bisa bersembunyi di bawah kap mesin yang besar meskipun sudah 100% EV sejak awal. Tidak ada upaya untuk menata ulang Rolls-Royce untuk era listrik dengan proporsi kabin maju atau isyarat gaya “Blade Runner”. Bagian depan lebih ramping tentunya, untuk tujuan desain dan aerodinamis, bahkan dengan ornamen kap mesin Spirit of Ecstasy digigit dan diselipkan untuk menghilangkan turbulensi yang terjadi di belakang versi terbaru. Koefisien drag keseluruhan 0,25 tentu patut dipuji untuk sesuatu yang mempertahankan ujung depan tumpul lengkap dengan kisi-kisi “Pantheon” yang harus dimiliki yang memastikan tidak ada yang akan salah mengira ini selain Rolls-Royce. Itu diterangi dengan lembut oleh 22 LED memastikan identifikasi setiap saat.

Begitu masuk, Anda duduk lebih rendah di Spectre daripada model sebelumnya, termasuk Wraith dua pintu yang serupa. Tampilan yang dihasilkan melalui kaca depan celah senjata di atas kap mesin yang panjang dan mengesankan serta dasbor yang ditinggikan mengingatkan pada mobil ultra-mewah sebelum perang dari Rolls-Royce, Duesenberg, dan lainnya. Ketika saya menyebutkan pengamatan itu kepada CEO Rolls-Royce Torsten Müller-Ötvös, matanya berbinar seolah berkata, “Eureka!” Itulah tujuan Rolls – tidak ada hubungannya dengan powertrain.

Membangkitkan mobil-mobil itu juga menunjukkan tujuan keseluruhan memilih gaya bodi khas Spectre sejak awal.

“Kami dapat membuat SUV atau sedan dengan mudah, tetapi ini adalah momen besar bagi merek, kami perlu melakukan sesuatu yang emosional,” kata Müller-Ötvös. “Apa yang lebih emosional daripada coupe?”

Banyak emosi dapat dihasilkan di dalam, terutama ketika seseorang dengan bebas mengambil bagian dalam opsi penyesuaian yang tak ada habisnya. Rolls-Royce Starliner yang luar biasa, dengan lampu serat optiknya yang berkilau melalui pelapis kulit, sekarang dapat bermigrasi ke pintu dan bagian interior belakang, lengkap dengan perforasi seperti bintang jatuh. Ini akan mengesankan orang. Pusaran bintang bercahaya serupa kemudian dapat mengelilingi “SPECTRE” di dasbor sisi penumpang. Rolls juga cukup baik/pintar untuk memamerkan pelangi kemungkinan kombinasi warna interior dengan koleksi rakitan mobilnya, yang juga dicat dengan warna mencolok seperti yang ditunjukkan di atas. Dari ujung spektrum yang klasik dan tersembunyi, hingga flamboyan dan benar-benar mencolok, semuanya dipajang. Mobil uji kami di Imperial Jade (gambar di bagian atas halaman) memakai kap, atap, dan bagasi hitam metalik, dengan kombinasi interior kulit hitam dengan aksen trim jok kuning, jahitan, dan karpet halus. Keinginan untuk melepas sepatu saya sangat kuat.

Di jok belakang, kulit jok pilihan Anda dimulai dari panel seperempat dan membungkusnya secara bersebelahan dengan jok. Ini adalah jenis detail yang Anda lihat di mobil konsep atau rendering sepanjang waktu untuk menciptakan suasana “seperti lounge”, tetapi Rolls-Royce benar-benar melakukannya. Anggaran $Git-‘er-done mungkin membantu. Saya harus mengatakan bahwa itu sebenarnya terlihat dan bermanfaat untuk tujuan kenyamanan; memang, kursi belakang Spectre adalah tempat yang sangat menyenangkan untuk menghabiskan waktu. Saya duduk di belakang selama dua perjalanan setengah jam dengan banyak ruang untuk kaki dan kepala, meskipun saya harus mengakui bahwa pengemudi setinggi 6 kaki lebih akan membuatnya sedikit sempit.

Masuk dan keluar dari kursi belakang juga cukup bermartabat. Buka pintu gerbong yang dioperasikan dengan tenaga, geser kursi depan ke depan dengan kait logam krom tebal, dan muncul dengan elegan. Ini juga hardtop coupe yang tepat tanpa pilar B, ingat, jadi menurunkan jendela belakang membuat pintu keluar lebih anggun. Omong-omong, pintu-pintu itu bisa ditutup dengan tombol di konsol tengah atau cukup menginjak pedal rem.

Bukan berarti Anda benar-benar harus menginjak pedal rem berkali-kali. Sebuah tombol pada pemindah kolom yang sekaligus sekolah lama dan baru menggunakan “mode B” atau, secara efektif, mengemudi satu pedal. Beberapa jurnalis yang hadir menginginkan tenaga pengereman off-throttle yang lebih besar, tetapi mereka juga mengaku biasanya mengemudi lebih agresif dari biasanya. Saya menemukan itu tepat, baik untuk penggunaan khas saya dalam mengemudi satu pedal dan karakter mobil. Penghentiannya halus dan mudah dimodulasi menggunakan throttle saja. Ini, sekali lagi, adalah dengan desain. Rolls mengatakan “mode B” disetel untuk meniru apa yang disebut “sampanye stop” yang sempurna bagi pengemudi sehingga bos mereka di belakang tidak akan menumpahkan sampanye mereka. Anda tidak dapat mengarang hal ini.

Pengalaman berkendara lainnya adalah tipikal Rolls-Royce, tetapi anggap saja Anda bukan salah satu dari 60% calon pembeli Spectre yang sudah memiliki Rolls. Mobil berembus di jalan, yang biasanya dianggap sebagai deskriptor negatif dalam ulasan mobil, tetapi dalam kasus ini, itulah tujuan sebenarnya dari Rolls. Kata itu bahkan muncul dalam presentasi produk sebagai tujuan yang dinyatakan. Peredam adaptif dua tahap, suspensi udara, dan batang anti-gulung yang secara otomatis memisahkan (!) mencegah penggulungan, terayun-ayun, terombang-ambing, dan menyelam, tetapi tetap ada pelampung halus pada proses yang mendorong input halus dari permukaan yang sangat tebal (untuk Rolls). -Royce) roda kemudi palang tiga. Rasionya cukup lambat pada kecepatan rendah dengan dorongan yang cukup, yang tampaknya sangat sempurna untuk mobil mewah jadul yang besar. Namun, pada kecepatan yang lebih tinggi, kemudinya kencang di bagian tengah, dengan belokan halus bermentega yang memberi gambaran tentang apa yang dilakukan roda depan 23 inci. Saya berhasil menemukan jalan pegunungan yang agak bagus selama jalan memutar dari rute berkendara yang disarankan, tetapi harus berulang kali mengingatkan diri sendiri untuk kembali ke kecepatan yang “megah”. Dan tidak, tidak ada pengaturan drive yang dapat disesuaikan. Terlepas dari mode B, Spectre melaju seperti Spectre. Ada sesuatu yang otentik tentang itu. Menyegarkan juga, mengulas mobil akhir-akhir ini sering terasa seperti kita mengulas tiga sekaligus.

Tentu saja Spectre harganya sebanyak tiga mobil. Tunggu, itu hampir tidak cukup. Harganya mulai dari $420.000, tapi itu hanyalah puncak gunung es kustomisasi. Jika Anda keluar dari sana di selatan setengah mil, bravo. Jika Anda bertanya-tanya, dan saya benar-benar perlu mencarinya, Phantom akhir-akhir ini mulai dari $475.000, Cullinan seharga $348.500, dan Ghost seharga $340.500. Wraith terakhir, yang memiliki gaya bodi yang sama dengan Spectre, mulai dari $311.329 pada tahun 2021. Apa yang dikatakan oleh semua perbandingan ini dan berapa banyak yang dikaitkan dengan powertrain listrik? Saya tidak punya ide. Mengutip, jika Anda harus bertanya, Anda tidak mampu membelinya.

Namun, berbicara tentang powertrain listrik, Anda akan mencatat bahwa saya benar-benar belum membicarakannya. Biasanya, pengenalan EV baru penuh dengan fakta dan angka bermodel baru yang Anda tidak punya referensi. Barang geek. Rolls-Royce tidak benar-benar menyoroti spesifikasi tersebut, yang sepenuhnya sesuai dengan perusahaan mobil yang dulu menyatakan tenaga kuda mobilnya sebagai “cukup”. Yah, tenaga dan jangkauan EV memang cukup. Untungnya, Rolls-Royce sebenarnya bersedia membagikan beberapa info hari ini.

Setiap Spectre memiliki motor listrik depan dan belakang, dan oleh karena itu all-wheel-drive. Bersama-sama, motor menghasilkan 584 tenaga kuda dan torsi 664 pound-feet, yang menunjukkan elemen “cukup”. Rolls tidak terlalu peduli tentang topping Lucids dunia. Waktu 0-60 adalah 4,4 detik, begitu juga. Kisaran perkiraan EPA untuk baterai 102 kilowatt-jam berdiri di 260 mil, tetapi mobil menunjukkan 280 mil saat kami masuk dengan baterai yang hampir penuh dan tetap berada dalam kisaran itu selama perjalanan meskipun kami tidak berusaha mengemudi secara ekonomis. Perlu juga dicatat bahwa jarak tempuh Ghost hanya 305 mil dengan bensin model lama, dan saya jamin Anda harus mengemudi secara ekonomis untuk melakukan itu.

Kecepatan pengisian cepat DC maksimum adalah 195 kW, yang dapat mengisi baterai dari 10-80% dalam 34 menit. Itu bagus, tetapi untuk pelanggan Rolls, dapat mengisi daya dari rumah adalah salah satu manfaat utama menggunakan listrik – tidak perlu lagi menunggu di sekitar pompa bensin yang kotor (atau mengirim karyawan ke pompa bensin yang kotor). Rolls-Royce juga mencatat bahwa baterai tersebut “dibuat menggunakan kobalt dan lithium dari sumber yang dikontrol secara ketat di Australia, Maroko, dan Argentina: Sel baterai diproduksi menggunakan 100% listrik ramah lingkungan.”

Semua hal di atas jelas merupakan perubahan besar bagi Rolls-Royce, sebuah “momen besar” bagi merek tersebut, seperti yang dikatakan Müller-Ötvös. Meskipun demikian, menggunakan listrik sepertinya merupakan langkah alami mengingat karakteristik berkendara merek yang mapan dan titik harga di mana EV premium secara efektif tidak membuat perbedaan. Ketika saya mengatakan kepada Direktur Teknik Dr. Mihiar Ayoubi bahwa kreasinya benar-benar tidak terlihat revolusioner dan “hanya” melaju seperti Rolls-Royce, dia juga memberi saya “Eureka!” perlakuan. “Itulah tujuan kami.”

Tapi jangan hanya mengambil kata kami untuk itu.

“Mobil listrik benar-benar tidak bersuara dan bersih. Tidak ada bau atau getaran. Mereka harus menjadi sangat berguna ketika stasiun pengisian tetap dapat diatur, ”kata itu Charles Rolls… tiga tahun sebelum dia bertemu Sir Henry Royce, yang sebenarnya adalah seorang insinyur listrik. Ternyata Spectre sudah dinubuatkan sejak awal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *