Deion Jumah: Tinju mengambil begitu banyak – saya tidak akan membiarkan hal itu mengambil mata saya juga | Berita Tinju

Akhirnya Anda harus berhenti berkelahi. Beberapa bisa meninggalkan tinju dengan cara mereka sendiri. Bagi yang lain, akhir datang ketika mereka tidak dapat menahannya, ketika mereka tidak mengharapkannya dan tidak menginginkannya. Untuk Deion Jumah itu yang terakhir.

Dia bangun dan dia tidak bisa melihat.

Dia beberapa minggu keluar dari apa yang akan menjadi pertarungan yang dibutuhkan karirnya. Jumah seharusnya melawan rivalnya di London, Mikael Lawal, untuk gelar kelas penjelajah Inggris, pertarungan kunci di turnamen besar. Olahraga Langit tagihan pada bulan November.

BOXXER WEMBLEY PROMOTION.OPEN WORK OUTS.GLAZIERS HALL,.LONDON.PIC LAWRENCE LUSTIG.DAN AZEEZ MELAKUKAN LATIHAN PUBLIK Menjelang PERJUANGANNYA PADA PROMOTER BEN SHALOMS BOXXER SHOW DI OVO WEMBLEY ARENA PADA HARI SABTU 26 MARET LANGSUNG DI SKY SPORTS.
Gambar:
Jumah selalu memaksakan diri dalam latihan

Pelatihan, dan sparring khususnya, telah berjalan dengan baik. Dia tidak melihat pukulan yang sangat besar atau apa pun yang dia pikir mungkin menyebabkan cedera. Tapi dia menemukan setelah pelatihan dia tidak bisa melihat dengan baik dari mata kirinya.

Dia ingin percaya bahwa dia hanya lelah. Jumah istirahat sore, lari-lari sore dan terus berharap. Larut malam dia bangun dan tidak bisa melihat apa-apa. Kemudian dia langsung pergi ke rumah sakit. Delapan jam kemudian dia berada di teater untuk operasi pada retina yang terlepas. Dan seperti itu tinju dilakukan.

Jumah pernah melewati jalan ini sebelumnya. Dia sebelumnya telah melepaskan retina, mengoperasinya dan menjalani kampanye panjang untuk memulihkan lisensi tinju dan kembali ke olahraga.

“Kami melompat-lompat untuk mendapatkan lisensi saya pertama kali. Saya pikir itu adalah sesuatu yang cukup langka untuk mendapatkannya, setelah retina robek. Saya mendapat banyak bantuan,” kata Jumah kepada Olahraga Langit.

“Butuh waktu lama. Bahkan pada saat proses ini berlangsung, saya tidak akan mengatakan kami beruntung tetapi itu hanya usaha. Usaha dan tekad kami yang kuat.

“Aku tidak mau melakukannya lagi. Aku sudah selesai.”

“Pertama kali itu terjadi, saya tidak takut menjadi buta karena saya kehilangan kesempatan,” jelasnya. “Saya lebih suka berkelahi dan menjadi buta. Kedua kalinya hal itu terjadi, saya seperti tidak ingin menjadi buta.”

Itu semakin membuat frustrasi karena Jumah baru saja berada di puncak pertarungan terobosannya. Menangkan gelar Inggris dan tiba-tiba akan ada kontes yang lebih menarik lagi, Isaac Chamberlain misalnya, berpotensi Chris Billam-Smith, pertandingan ulang dengan Richard Riakporhe atau bahkan tantangan gelar dunia melawan Lawrence Okolie.

BOXXER WEMBLEY PROMOTION.OPEN WORK OUTS.GLAZIERS HALL,.LONDON.PIC LAWRENCE LUSTIG.DAN AZEEZ MELAKUKAN LATIHAN PUBLIK Menjelang PERJUANGANNYA PADA PROMOTER BEN SHALOMS BOXXER SHOW DI OVO WEMBLEY ARENA PADA HARI SABTU 26 MARET LANGSUNG DI SKY SPORTS.
Gambar:
Divisi kelas penjelajah terlihat sangat menarik pada tahun 2023 tetapi Jumah telah ditolak tempatnya di dalamnya

“Saya berada di titik di mana saya berpikir Anda tahu, tinju telah diambil begitu banyak dari saya, saya tidak akan membiarkannya mengambil mata saya juga,” kata Jumah.

Dia telah menghabiskan bertahun-tahun menangani cedera dan kemalangan. Sebelum mengalami masalah mata, di awal karir profesionalnya Jumah juga harus menghadapi perikarditis yang menyebabkan pembengkakan jantung.

“Itu butuh waktu lama bagi saya untuk melupakannya. Itu adalah hal besar dalam karir saya. Saya pikir itu adalah pukulan besar pertama saya,” kata Jumah. “Ini cukup serius jika jantung Anda bengkak. Ini adalah olahraga intensitas tinggi. Saya mengalami ketakutan kesehatan. Semua tampaknya datang melalui latihan atau latihan berlebihan, atau pertarungan.

“Saya pikir masalah hati saya berasal dari mentalitas saya dalam latihan… Sungguh gila waktu yang saya gunakan.

“Semua kerja keras yang Anda lakukan, semua pengorbanan yang Anda lakukan. Anda adalah kritik diri terbesar Anda setiap saat, itu hanya siklus tanpa henti yang tidak pernah cukup baik, bagi saya pribadi.

“Begitulah yang terjadi selama bertahun-tahun dan itu hanya mendorong saya dan itu mendorong saya dan itu membuat saya cukup baik. Tapi saya pikir sekarang saatnya, saya tidak tahu, tidak terlalu keras pada diri saya sendiri sepanjang waktu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Richard Riakporhe menempatkan Deion Jumah di lantai dengan pukulan keras di ronde keempat pertemuan mereka

“Saya pikir tinju, menjadi seorang petarung, sangat cocok dengan kepribadian saya yang keras terhadap diri saya sendiri dan menjadi pengkritik terbesar saya sendiri, terlalu analitis tentang setiap hal yang saya lakukan.

“Tinju saya sangat percaya diri. Saya adalah petarung yang percaya diri,” tambahnya. “Tapi saya pikir di area lain ada sedikit kebencian terhadap diri sendiri di sana.

“Sekarang saya agak senang saya bisa melepaskannya. Saya tidak perlu memaksakan diri dalam cuaca dingin untuk berlari pada pukul empat pagi atau memukul tas terlalu keras atau melakukan cara tertentu dalam spar hanya untuk menilai saya sendiri.”

Kekecewaan karir profesionalnya seharusnya tidak mengaburkan bahwa Jumah benar-benar bisa menjadi pesaing. Dia mengajukan pertanyaan kepada Riakporhe, yang sekarang berada di jalur yang tepat untuk perebutan gelar dunia, ketika mereka bertarung tahun lalu. Dia memenangkan gelar kelas penjelajah Inggris.

Sebagai seorang amatir Jumah memenangkan gelar ABA dua kali. Setelah hanya tujuh pertarungan, dia mencapai final ABA pertamanya. Itu terjadi pada 2010 di set final ketika peraih medali emas Olimpiade masa depan dan dunia bersatu Anthony Joshua pertama kali memenangkannya, ketika peraih medali Olimpiade masa depan Anthony Ogogo memenangkan gelar nasional lainnya, ketika legenda tinju Angkatan Darat Martin Stead menang, ketika Martin Ward terpesona, ketika Luke Campbell , peraih medali emas Olimpiade masa depan, dan Thomas Stalker, amatir internasional top lainnya, tidak mencapai final.

“Itu adalah salah satu final ABA terbaik dalam hal kaliber petarung dan apa yang selanjutnya mereka lakukan,” katanya. “Kadang-kadang saya lupa apa yang telah saya lakukan dan para petarung yang pernah saya kunjungi karena saya telah berjuang.

“Bahkan sebelum pertarungan Riakporhe itu, saya kembali bertarung di sebuah acara pub di Essex. Kemenangan gelar Inggris pertama saya adalah di York Hall melawan Wadi (Camacho), tetapi kemudian pertarungan yang lebih baik melawan Sam Hyde, penjahat yang tidak disiarkan televisi. , yang berada di pusat rekreasi di Wythenshawe.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Richard Riakporhe mengalahkan Deion Jumah untuk kedua kalinya untuk memenangkan kontes mereka di Wembley Arena

“Maaf, tapi ada banyak petarung yang kualitasnya kurang dari saya yang bertarung di ajang besar.

“Itu selalu sedikit mengecewakan. Masih senang saya melakukannya. Jika saya bisa kembali ke masa lalu, saya akan melakukannya lagi, 100 persen. Terkadang bahkan bukan tentang kemenangan. Ini tentang pelajaran dan segalanya, saya Saya menikmatinya dan itu sangat penting bagi saya.

“Saya suka tinju. Itu satu-satunya hal yang benar-benar ingin saya lakukan.”

Bagi Jumah hal itu tidak terjadi, bahkan ketika tampaknya akan terjadi. Tapi tinju, meski tidak bisa memilih kapan, selalu harus berakhir.

“Sepertinya gelar Inggris, yang sudah lama saya incar dan itu adalah impian sejati saya, setiap kali gelar Inggris muncul, mata saya tertuju. Saya seperti mengapa? Mengapa saya tidak bisa memiliki apa yang saya inginkan?” kata Jumah.

Namun dia menambahkan: “Itu tidak pernah cukup. Saya tahu dari tipe kepribadian saya, itu tidak akan pernah cukup. Saya hanya tahu seperti apa saya. Saya selalu menginginkan yang selanjutnya, saya ingin yang lebih. Setiap kali saya menonton diriku bertarung, aku seperti itu tidak cukup baik, bahkan jika aku menang dengan cemerlang… Ini seperti mencoba mencapai tingkat kesempurnaan ini yang tidak nyata.

Richard Riakporhe mengalahkan Deion Jumah (foto: Lawrence Lustig)
Gambar:
Jumah mengajukan pertanyaan kepada Riakporhe

“Penampilan saya tidak pernah cukup baik, selalu ada lebih banyak dan ya, saya berharap untuk meninggalkan itu karena itu membuat saya gila. Itu tidak sehat.”

Jumah tidak mengantisipasi harus pensiun ketika dia berusia 33 tahun. Dia telah berjuang dengan satu atau lain cara sejak dia berusia delapan tahun. Pertama adalah seni bela diri dan kickboxing, kemudian tinju amatir dan akhirnya tinju profesional. Sekarang dia harus membiasakan diri untuk tidak menjadi petarung lagi.

“Saya memang mengalami sedikit krisis identitas. Seperti, siapakah saya tanpa tinju?” kata Jumah. “Seluruh hidup saya adalah tentang, oke, segera berkelahi, segera berkelahi… Jadi siapakah saya tanpa Deion si petarung? Saya hanya harus melihatnya sebagai: Saya bersedia mencari tahu.

“Sudah waktunya, jika saya masuk akal, dan ada kehidupan setelah tinju. Dan saya sehat dan saya kuat dan saya bisa melihat. Dan saya masih menjalani hidup saya jauh di depan saya dan saya masih banyak yang harus dijelajahi… Semua peluang yang Anda tutup karena Anda menginginkan impian besar ini, saya belum terlalu tua sehingga saya tidak bisa mendapatkan yang lain.

“Hanya saja saya bergantung pada identitas ini. Tapi tinju adalah apa yang saya lakukan. Bukan siapa saya.

“Saya hanya perlu memahami itu dan saya mencoba menggalinya ke dalam otak saya sendiri.

“Beberapa hari lebih sulit daripada yang lain.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *