Cybertruck Tesla akhirnya mulai berproduksi, terlambat 2 tahun dari jadwal. Berikut adalah 6 proyek lain yang dijanjikan Elon Musk untuk disampaikan sekarang.

Cybertruck Tesla
Frederic J. Brown/AFP

  • Cybertruck Tesla akhirnya mulai berproduksi dua tahun lebih lambat dari jadwal.
  • CEO Tesla Elon Musk telah dikenal membuat janji-janji tinggi yang tidak terkirim selama bertahun-tahun.
  • Di antara proyeknya yang belum selesai adalah Teslas yang sepenuhnya otonom dan aplikasi media sosial “segalanya” X.

Aman untuk mengatakan CEO Tesla Elon Musk tidak memiliki rekam jejak terbaik dalam memenuhi janjinya – baru minggu ini, Tesla akhirnya memulai produksi Cybertruck di Giga, Texas, empat tahun setelah merilis prototipe dan dua tahun mundur dari tanggal produksi yang direncanakan.

Truk yang sepenuhnya listrik bukanlah satu-satunya hal yang dijanjikan Musk yang terlambat atau tidak terkirim. Di bawah ini adalah enam proyek lain yang belum membuahkan hasil.

Tesla yang sepenuhnya mengemudi sendiri

Pada tahun 2016, Kata Musk bahwa dalam dua tahun, pengguna Tesla harus dapat menggunakan fitur “pemanggilan” mobil – masih dalam mode beta pada tahun 2023 – agar mobil mereka dapat dikendarai secara mandiri dari mana saja yang terhubung melalui darat. Pada 2017, Terbalik melaporkan, Musk memperluas janjinya, meyakinkan pembeli bahwa hanya perlu dua tahun lagi sebelum bisa mengemudi sendiri. Tesla dapat digunakan untuk melakukan perjalanan lintas negara saat penumpang tidur.

Saat ini, mobil Tesla dapat menggunakan “autopilot”, yang didefinisikan oleh perusahaan sebagai “sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut”. Namun, pengemudi masih harus “perhatian penuh”, memegang kemudi mobil, dan “bersiap untuk mengambil alih kapan saja,” menurut artikel Tesla. Fitur seperti kontrol lalu lintas dan tanda berhenti masih dalam mode beta dan juga memerlukan perhatian pengemudi agar aman, kata artikel tersebut.

Satu juta robotaxis

Pada Hari Investor Otonomi Tesla pada tahun 2019, Musk berjanji bahwa Tesla akan memiliki lebih dari satu juta “robotaxis” di jalan pada tahun 2020, lapor CNBC.

“Saya merasa sangat percaya diri memprediksi robotaxis otonom untuk Tesla tahun depan,” kata Musk di hari investor, menurut CNBC. “Kami tidak akan memiliki persetujuan peraturan di mana-mana, tetapi saya yakin kami akan memiliki setidaknya persetujuan peraturan di suatu tempat, tahun depan.”

Rencananya untuk berbagi tumpangan atau Teslas “taksi” pertama kali disarankan pada tahun 2016 dalam “Master Plan, Part Deux”, di mana ia mengusulkan Teslas otonom dapat disewakan ketika pemiliknya tidak menggunakannya.

Saat ini, belum ada satu pun robotaxi yang digunakan.

Sistem hiperloop

Musk pertama kali memperkenalkan ide sistem hyperloop yang dapat bergerak hingga 760 mil per jam pada tahun 2013, menurut laporan Insider sebelumnya.

Pada 2017, dia tweeted bahwa dia memiliki “persetujuan pemerintah secara lisan” untuk hyperloop yang menghubungkan New York, Philadelphia, Baltimore, dan Washington, DC — trek yang katanya akan membawa pengguna dari New York ke DC hanya dalam 29 menit.

Namun, Insider sebelumnya melaporkan, The Boring Company milik Musk pada tahun 2021 menghapus rencana terowongan transit DC dan terowongan di Los Angeles dari situs webnya. Pada Oktober 2022, The Verge melaporkan hyperloop yang dibangun Musk di California Selatan telah diganti dengan tempat parkir untuk karyawan SpaceX.

Aplikasi media sosial ‘segalanya’, X

Pada akhir 2022, Musk tweeted bahwa pembeliannya atas Twitter adalah “akselerasi” untuk pembuatan ‘X,’ “aplikasi segalanya”. Dalam komentar, dia diperkirakan Twitter akan mempercepat produksi X selama tiga hingga lima tahun.

Apa sebenarnya “aplikasi super” itu masih belum jelas, meskipun Musk telah mengutip inspirasi dari WeChat dan mereferensikan rencana untuk membangun aplikasi tersebut pada sistem blockchain. Dia juga berjanji untuk menekankan kebebasan berbicara, melawan pengguna palsu yang dijalankan oleh bot, dan kemungkinan model berlangganan, seperti Twitter Biru — tujuan menarik untuk Musk, mengingat hanya beberapa hari setelah dia menyatakan komedi “legal” di Twitter pada November 2022, dia menangguhkan akun menggunakan kebebasan berbicara mereka untuk mengolok-oloknya, menurut laporan dari Waktu.

Musk juga sebelumnya gagal menyingkirkan bot di Twitter, malah memblokir akun yang sah dan operator “besar” menggunakan alat moderasi konten yang salah.

Namun, rencana produksi untuk aplikasi tersebut tetap samar.

SpaceX mengeluarkan CO2 dari udara untuk membuat bahan bakar roket

Di dalam lagi TweetMusk menulis pada tahun 2021 bahwa SpaceX memulai program untuk mengubah CO2 dari atmosfer menjadi bahan bakar roket yang dapat digunakan.

“Silakan bergabung jika tertarik,” lanjut Tweet tersebut. “Juga akan menjadi penting bagi Mars,” baca Tweet berikutnya.

Namun, setelah Tweet-nya, belum ada pembaruan apa pun tentang program tersebut, meskipun teknologinya dimungkinkan dan sedang dikembangkan oleh para peneliti, termasuk yang ada di Universitas Cincinnati.

Produksi 1.000 atap surya per minggu

Musk juga mengatakan dia akan memasang panel surya jauh lebih cepat setelah Tesla mengakuisisi SolarCity pada 2016, sebuah perusahaan instalasi surya yang dijalankan oleh dua sepupu Musk, lapor CNBC.

“Mengumpulkan jalur produksi dengan cepat,” tweeted Musk pada Juli 2019. “Berharap dapat memproduksi ~1000 atap surya/minggu pada akhir tahun ini.”

Menurut artikel CNBC yang sama, di tahun paling produktifnya, 2022, Tesla hanya memasang rata-rata 21 instalasi tata surya per minggu. Pada kuartal pertama yang paling produktif di tahun 2022, pemasangan puncak hanya mencapai rata-rata 32 atap per minggu, yang berarti bahwa pada produktivitas tertingginya, Tesla hanya memasang 3,2% dari target Musk.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar Insider yang dikirim di luar jam kerja reguler.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *