CEO Ford mengatakan laba $2 miliar tersisa ‘di atas meja’, harga saham jatuh

Saham Ford anjlok pada Jumat setelah pembuat mobil itu kehilangan ekspektasi laba, menyalahkan eksekusi yang buruk dan kekurangan pasokan yang terus berlanjut.

Hasilnya menunjukkan Ford sedang berjuang untuk menyeimbangkan transisi ke mobil listrik dari kendaraan pembakaran. Perusahaan mengandalkan penjualan yang kuat dari pickup F-Series berbahan bakar gas dan SUV Bronco untuk membantu membayar $ 50 miliar yang telah dijanjikan oleh CEO Jim Farley untuk mengembangkan dan membangun EV.

Pembuat mobil melaporkan keuntungan kuartal keempat tidak termasuk beberapa item dari 51 sen per saham, kurang dari perkiraan analis rata-rata 62 sen. Atas dasar itu, pendapatan sebelum bunga dan pajak mencapai $2,6 miliar, kata Ford setelah penutupan Kamis, kurang dari perkiraan analis $3,45 miliar.

Saham Ford turun sebanyak 8,4% dalam perdagangan premarket Jumat di New York. Saham telah naik 23% tahun ini sebelum laporan pendapatan.

“Kami seharusnya melakukannya jauh lebih baik tahun lalu,” kata Farley dalam sebuah pernyataan. “Kami menyisakan sekitar $2 miliar keuntungan di atas meja yang berada dalam kendali kami, dan kami akan memperbaikinya dengan peningkatan eksekusi dan kinerja.”

“Mengatakan saya frustrasi adalah pernyataan yang meremehkan,” kata CEO kemudian kepada analis melalui panggilan konferensi.

‘Sangat agresif’

Ford memperluas upaya pemotongan biayanya, sekarang berusaha untuk menghilangkan “lebih banyak” dari $3 miliar dalam pengeluaran tahunan yang sebelumnya ditargetkan pada pertengahan dekade, kata Chief Financial Officer John Lawler kepada wartawan melalui telepon.

PHK tambahan akan menjadi bagian dari itu, katanya. Pada bulan Agustus, Ford menghilangkan sekitar 3.000 posisi, yang sebagian besar berada di AS, dan serikat pekerja Jerman IG Metall memperingatkan bulan lalu bahwa diperkirakan sekitar 3.200 lebih banyak pekerjaan akan dipangkas di seluruh Eropa.

“Kami akan menjadi sangat agresif,” kata Lawler.

Dalam sebuah wawancara dengan David Westin di Bloomberg TV Jumat, Lawler mengatakan “semuanya ada di atas meja” ketika ditanya tentang pengurangan jumlah karyawan.

“Kita hanya perlu berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit,” kata CFO. “Anda harus mendorong peningkatan produktivitas. Kami tidak berada di tempat yang kami butuhkan dan jadi kami akan sampai di sana.

Ford menghadapi tantangan senilai $5 miliar tahun ini, kata Lawler, mencantumkan faktor-faktor mulai dari laba yang lebih rendah dari unit pinjamannya hingga pengeluaran yang lebih tinggi untuk insentif. Dia memperkirakan harga Ford akan “datar” meskipun rata-rata harga kendaraan baru turun sekitar 5%.

Ford mengantisipasi resesi “ringan” di AS tahun ini dan resesi “moderat” di Eropa. Itu juga mengharapkan dolar AS yang kuat untuk menyeret hasil.

Untuk tahun ini, Ford memperkirakan laba yang disesuaikan sebesar $9 miliar hingga $11 miliar sebelum bunga dan pajak, dibandingkan dengan perkiraan rata-rata $9,94 miliar. Perusahaan memperoleh $ 10,4 miliar atas dasar itu pada tahun 2022.

Ekspansi EV

Ford bertujuan untuk meningkatkan produksi EV menjadi 600.000 per tahun pada akhir tahun ini dan mencapai laju lari 2 juta kendaraan per tahun pada akhir 2026.

Tetapi dengan persaingan di segmen EV yang semakin cepat dan pertumbuhan yang melambat, Ford terpaksa memangkas harga mobil kuda poni plug-in-nya, Mustang Mach-E, sebagai tanggapan atas pemotongan harga yang besar oleh pemimpin pasar Tesla Inc.

Pendapatan Ford pada kuartal keempat meningkat 17% menjadi $44 miliar, mengalahkan $39,8 miliar yang diperkirakan para analis. Pendapatan kuartal keempat di General Motors mencapai $43,1 miliar, sementara Tesla membukukan $24,3 miliar.

Ford lebih dari dua kali lipat penjualan EV di AS tahun lalu dan memperkuat posisinya sebagai penjual No. 2 model bertenaga baterai, di belakang Tesla, yang menguasai hampir dua pertiga pasar EV Amerika.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *