Bukan hanya kekurangan chip — gangguan rantai pasokan lainnya mendatangkan malapetaka pada pembuat mobil dan membantu menjaga harga tetap tinggi

Ford baru-baru ini harus menghentikan produksi F-150 Lightning karena berjuang dengan transisi EV dan masalah baterai.
Gambar Jeff Kowalsky/AFP/Getty

  • Pembuat mobil terus mengalami tantangan produksi.
  • Pandemi, peralihan ke EV, dan masalah rantai pasokan adalah penyebabnya.
  • Tapi semua itu bisa terus berdampak pada pembeli mobil, kata para ahli.

Pembuat mobil terus mengalami tantangan produksi — dan saat ini, hal itu belum tentu karena kekurangan chip. Tidak hanya berarti pembelian mobil tidak akan pernah kembali normal, mungkin juga ada dampak lain pada konsumen dalam hal biaya.

Ford awal bulan ini menghentikan produksi pikap listrik F-150 Lightning karena berjuang dengan transisi ke kendaraan listrik dan kebakaran baterai. Sementara itu, raksasa otomotif itu juga mengalami downtime di pabriknya di Louisville untuk Ford Escape, terkait masalah perangkat lunak. Pabrik Bowling Green GM akan menghentikan produksi Corvette minggu ini karena “masalah pasokan suku cadang”. Toyota telah merencanakan untuk menghentikan pabriknya di Ceko.

Itu baru dalam beberapa minggu terakhir.

“Ketika model populer seperti ini produksinya terganggu,” Sam Fiorani, wakil presiden perkiraan kendaraan global di AutoForecast Solutions, mengatakan kepada Insider melalui email, “ini menunjukkan masalah yang lebih besar dalam rantai pasokan yang perlu ditangani daripada bekerja sebagai jika ini hanya bagian dari operasi normal.”

Masalah yang lebih besar sedang menjulang, memang. Meskipun penarik seperti keuntungan besar, permintaan tinggi, dan inventaris rendah, pembuat mobil bersiap diri untuk lebih banyak gangguan.

Apakah kendala tersebut adalah dampak sisa dari pandemi, kekurangan suku cadang yang baru ditemukan, atau masalah yang beralih ke jajaran kendaraan serba listrik, perusahaan mobil dan pembuat suku cadangnya menghadapi serangkaian tantangan yang mengesankan.

Apa yang membuat pembuat mobil kesulitan?

Seperti yang diharapkan, pendatang baru di industri seperti Rivian juga menghentikan produksi. Hal ini sebagian dapat dikaitkan dengan fakta bahwa perusahaan-perusahaan ini tidak memiliki hubungan pemasok yang sama dengan pesaing lama mereka.

“Dengan kendaraan yang memiliki ratusan pemasok dan ribuan komponen yang berasal dari pemasok tersebut, hanya dibutuhkan satu suku cadang dari satu pemasok untuk menghentikan jalurnya,” kata CEO Rivian RJ Scaringe dalam panggilan pendapatan Q3. Dia menyebutkan kehilangan 5 hari produksi “karena kekurangan pasokan komponen tunggal.”

Transisi EV hanyalah salah satu tantangan industri.

“Ini adalah rantai pasokan yang sama sekali baru. Ini adalah sumber produk yang sama sekali berbeda,” Marcus Sprow, mitra di firma Foley & Lardner dan salah satu pemimpin kelompok mobilitas listriknya. “Ada kurva belajar tertentu di sana.”

Namun peralihan ke EV bukanlah segalanya

Ada banyak dinamika lain yang harus diperhatikan. Hubungan antara pembuat mobil dan perusahaan suku cadang mereka tidak pernah sempurna, tetapi akhir-akhir ini sangat menantang bahkan karena keduanya tetap saling bergantung.

Ketika pembuat mobil menguangkan permintaan kendaraan yang disebabkan oleh pandemi yang meninggalkan segala macam markup pada kendaraan baru dan bekas, banyak dari keuntungan itu tidak sampai ke pemasok, kata para ahli.

Sekarang, perusahaan suku cadang berjuang di tengah kekhawatiran ekonomi makro, inflasi, serta transisi ke komponen EV (atau berisiko mati), dan itu akan berdampak pada pembuat mobil yang mereka suplai.

“Banyak pemasok sangat, sangat melar,” kata Ambrose Conroy, CEO di konsultan Seraph. Jika raksasa otomotif, terutama yang berfokus pada produk mewah kelas atas, tidak memiliki cukup uang untuk menyelamatkan pembuat suku cadang mereka dan membuat mereka tetap mampu membayar, “kami mengharapkan banyak kesulitan keuangan,” katanya.

“Tapi ketika itu tidak bisa terjadi, pemasok biasanya akan bangkrut,” tambah Conroy. “Itu berarti segala sesuatunya harus diatur, harga akan naik dan itu adalah latihan yang sangat menyakitkan.”

Dan, jika pembuat mobil kehilangan suku cadang mereka, “umumnya, itu menambah lebih banyak tekanan inflasi kepada konsumen,” kata Conroy, terutama karena mereka harus memasukkan lebih banyak uang ke basis pasokan.

“Mereka akan mengambil uang itu dari dividen pemegang saham dan pembelian kembali saham,” tambahnya, “tetapi itu juga akan semakin memicu kebakaran inflasi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *