Bensin puncak! Permintaan di AS menurun karena kebijakan iklim mulai berlaku

Permintaan bensin di AS telah mencapai puncaknya, dengan perlambatan yang mengejutkan tahun lalu yang menandakan bahwa konsumsi tidak mungkin kembali ke level sebelum Covid.

Tonggak sejarah yang telah lama ditunggu-tunggu ini menunjukkan bahwa inisiatif ramah iklim yang dilakukan lebih dari satu dekade lalu akhirnya membawa AS melewati ambang batas. Pengemudi Amerika melakukan perjalanan lebih jauh dengan bahan bakar lebih sedikit dari sebelumnya berkat generasi mobil dengan mesin yang lebih efisien serta kendaraan listrik baru. Pemerintah memperkirakan penurunan lebih lanjut untuk permintaan bensin tahun ini dan tahun depan.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah masa depan dua jalur, rasa sakit jangka pendek, diikuti oleh manfaat ekonomi dan lingkungan selama beberapa dekade.

Dalam beberapa tahun ke depan, industri bahan bakar siap untuk memangkas pasokan lebih cepat daripada penurunan permintaan, dengan lebih banyak pabrik akan ditutup atau diubah menjadi fasilitas biofuel yang lebih kecil. Hasilnya bisa berupa krisis produksi bensin, lonjakan harga atau bahkan pemadaman terbatas karena ketidakcocokan. Paradoksnya bagi pengemudi, kematian lambat bensinlah yang akan membuatnya menyakitkan.

Dalam jangka panjang, penurunan permintaan bensin pada akhirnya akan berarti harga yang lebih jinak dan emisi yang lebih rendah, yang jelas merupakan kabar baik bagi lingkungan karena transportasi merupakan penyumbang emisi gas rumah kaca terbesar di AS.

Bensin puncak akan “memiliki implikasi yang signifikan bagi konsumen, inflasi, politik,” kata Mark Finley, seorang peneliti energi di Institut Kebijakan Publik Baker Universitas Rice. “Secara keseluruhan, masalah besar – seiring waktu.”

Salah satu hal aneh tentang berada di puncak bensin adalah permintaan yang masih cukup banyak. Konsumsi mulai stabil pada tahun-tahun sebelum pandemi. Bahkan saat jatuh sekarang, itu tidak jatuh dari tebing dan masih pada tingkat yang secara historis dianggap tinggi.

Pada saat yang sama, kilang minyak, yang mengubah minyak mentah menjadi bahan bakar yang bisa digunakan, sudah memangkas agar tetap menguntungkan. Kerugian pasokan diperburuk karena penutupan yang disebabkan oleh pandemi. Karena pabrik bensin ditakdirkan untuk menjadi aset terlantar yang tidak ekonomis karena permintaan memudar, hanya ada sedikit insentif untuk meningkatkan produksi dari mereka sekarang.

Secara sederhana, risiko industri penyulingan beralih dari bensin lebih cepat daripada konsumen.

Ini adalah contoh terbaru dari jalur bergelombang transisi energi global. Sementara sebagian besar harga telah mereda dalam beberapa bulan terakhir, goncangan di pasar gas alam, listrik, dan bahan bakar kemungkinan besar akan menyertai kita selama beberapa tahun ke depan karena investasi mengalir dari bahan bakar fosil ke teknologi untuk tenaga bersih. Dan itu juga menggarisbawahi mengapa inflasi yang digerakkan oleh energi menjadi lebih sulit dikendalikan – bahkan periode stabilitas relatif kemungkinan akan diselingi dengan lonjakan harga yang tidak stabil yang akan membuat pekerjaan Federal Reserve jauh lebih sulit.

Apa yang terjadi dengan pasokan?

Penyulingan minyak telah mengurangi kapasitas produksinya lebih dari 1 juta barel per hari, setara dengan sekitar 5% dari total AS.

Tekanan itu membantu mengirim harga bensin eceran ke level tertinggi sepanjang masa pada tahun 2022 dan membuat pengemudi di beberapa bagian negara menghadapi antrean untuk mengisi bahan bakar selama krisis terburuk tahun 2021. Gangguan akan terus berlanjut karena ketergantungan yang berkepanjangan pada bensin akan bertahan.

“Diperlukan waktu puluhan tahun bagi kendaraan bertenaga gas untuk melaju menuju matahari terbenam,” kata Rob Jackson, seorang profesor ilmu sistem Bumi di Stanford University.

Berapa permintaan AS akan turun?

Administrasi Informasi Energi melihat penurunan moderat untuk tahun 2023, memprediksi penurunan kurang dari 1% menjadi 8,74 juta barel per hari.

Matthew Parry, kepala peramalan jangka panjang di konsultan Energy Aspects, mengatakan penurunan akan menjadi lebih jelas dari waktu ke waktu. Dia memperkirakan konsumsi akan merosot sekitar 15% antara tahun 2022 dan 2027, dengan total penurunan sekitar 1,4 juta barel per hari selama periode tersebut.

“Penggantian terus-menerus mobil tua dengan yang lebih hemat bahan bakar berkontribusi pada pengikisan terus-menerus dalam jumlah bensin yang digunakan per mil,” kata Linda Giesecke, seorang analis di konsultan ESAI.

Penghematan bahan bakar AS pada tahun 2021 mencapai rekor 25,42 mil per galon, dan data awal untuk tahun 2022 menunjukkan lompatan yang lebih besar menjadi 26,36, menurut Badan Perlindungan Lingkungan. Ini adalah hasil dari standar jarak tempuh bahan bakar yang keras yang disebut Barack Obama sebagai “pertanda perubahan” pada tahun 2009. Presiden Joe Biden telah mengajukan tujuan yang lebih agresif, dan Undang-Undang Pengurangan Inflasi pemerintahannya mendedikasikan $374 miliar untuk pengeluaran terkait iklim, termasuk untuk EV.

Berapa lama benjolan akan bertahan?

Sulit untuk memprediksi dengan tepat kapan sisi penawaran dan permintaan akan seimbang, sebagian karena itu akan bergantung pada seberapa cepat konsumen membeli mobil dan EV baru yang hemat bahan bakar.

Pada tahun 2022, kendaraan yang menggunakan listrik penuh atau sebagian siap menyumbang lebih dari 17% penjualan mobil AS, naik dari 3,3% enam tahun lalu, menurut peneliti LMC Automotive. Namun sejauh ini, EV menyumbang kurang dari 1% dari semua kendaraan di jalan raya.

Memotong permintaan bahan bakar adalah permainan yang panjang. Sebagai gambaran berapa lama waktu yang dibutuhkan armada untuk berubah: Bahkan jika semua mobil yang dijual di AS saat ini adalah EV, diperkirakan dibutuhkan sembilan tahun bagi EV untuk menggantikan hanya setengah mobil di jalan raya AS, menurut John Eichberger, direktur eksekutif Institut Bahan Bakar.

Apa artinya ini bagi inflasi?

Bensin menyumbang sekitar 4% dari indeks harga konsumen. Tapi biaya bahan bakar jauh lebih besar di benak konsumen, banyak dari mereka harus mengisi tangki mereka setiap minggu. Untuk memahami peran bensin yang sangat besar dalam perekonomian, pertimbangkan saja langkah-langkah luar biasa yang diambil pemerintahan Biden dalam beberapa tahun terakhir untuk menjaga harga tetap terkendali: Presiden memerintahkan pelepasan cadangan besar-besaran dari stok minyak strategis dan memohon minyak Amerika pengebor untuk meningkatkan hasil, meskipun langkah tersebut bertentangan dengan agendanya yang berfokus pada iklim.

Lonjakan harga jangka pendek dalam beberapa tahun ke depan akan terus memusingkan para pembuat kebijakan. Namun jika dilihat lebih jauh, penurunan permintaan bahan bakar jangka panjang pada akhirnya akan membantu menjaga biaya tetap terkendali.

“Politik bensin juga akan berubah,” kata Finley dari Rice University.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *