Bangkrut Lordstown bisa menyelesaikan dengan SEC, berniat untuk melikuidasi

Bangkrut Lordstown Motors Corp telah melakukan pembicaraan penyelesaian rahasia dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS, yang sebelumnya telah menanyakan apakah startup kendaraan listrik itu menyesatkan investor sehubungan dengan mergernya dengan perusahaan cek kosong ketika go public pada tahun 2020.

Pengacara Lordstown Thomas Lauria mengatakan selama sidang kebangkrutan perusahaan di Delaware Rabu bahwa penyelidikan SEC dapat mengakibatkan tuntutan perdata tetapi belum diketahui apakah diskusi akan menghasilkan penyelesaian atau litigasi di masa depan. Lauria tidak membahas sifat gugatan perdata atau detail tentang penyelidikan SEC selama persidangan.

SEC membuka penyelidikan ke Lordstown pada awal 2021, setelah firma riset penjualan pendek Hindenburg Research menerbitkan laporan yang menuduh startup EV dan eksekutif tertentu membuat pernyataan palsu saat melakukan merger dengan apa yang disebut perusahaan akuisisi tujuan khusus, termasuk tentang jumlah dan validitas pemesanan di muka untuk truk pikap elektriknya.

Sejak itu, agensi tersebut telah mengirimkan setidaknya dua panggilan pengadilan ke startup tersebut, meminta informasi tentang merger dan pre-order, dan Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Selatan New York juga sedang menyelidikinya.

SEC menolak berkomentar.

Penyelidikan Dalam

Setelah SEC memulai penyelidikannya, Lordstown memulai tinjauan internalnya sendiri, yang akhirnya menentukan bahwa beberapa eksekutif memang menyesatkan investor. Pendiri dan mantan Chief Executive Officer Steve Burns mengundurkan diri pada tahun 2021 sebagai akibat dari peninjauan tersebut, begitu pula chief financial officer perusahaan pada saat itu.

Lordstown mengajukan kebangkrutan Bab 11 awal pekan ini, tindakan yang segera menghentikan tuntutan hukum pemegang saham dan litigasi lain yang tertunda terhadap perusahaan. Lauria mengatakan kepada hakim kebangkrutan Delaware pada hari Rabu bahwa Lordstown bermaksud untuk melikuidasi dan perusahaan akan menggunakan mantra pernapasan Bab 11 untuk membayar kreditor sebanyak mungkin.

Startup EV mengajukan Bab 11 di tengah perselisihan yang memar dengan pembuat iPhone Foxconn Technology Group atas kesepakatan untuk membuat truk pickup untuk Lordstown di pabrik perakitan di Ohio. Pabrikan Taiwan telah mengatakan siap untuk menarik diri dari kemitraan produksi mereka, mendorong startup EV untuk memperingatkannya bisa gagal jika tidak dapat menyelesaikan konflik.

Lordstown telah menggugat Foxconn atas pelanggaran kontrak dan menuduh Foxconn secara konsisten gagal menghormati perjanjiannya dan memaksa pembuat kendaraan tersebut bangkrut. Foxconn membantah tuduhan Lordstown dan mengatakan berhak mengambil tindakan hukum di masa depan.

Pengacara Foxconn, Matthew Murphy, mengatakan selama sidang hari Rabu bahwa tuduhan Lordstown tidak berdasar dan startup EV itu terganggu oleh masalah keuangan, hukum, dan operasional sebelum bermitra dengan Foxconn.

Lordstown bergabung dengan beberapa perusahaan rintisan yang pernah menjanjikan lainnya yang akhirnya bangkrut setelah go public melalui merger SPAC.

Yang bangkrut adalah Lordstown Motors Corp., 23-10831, Pengadilan Kepailitan AS untuk Distrik Delaware.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *