Australia Terbuka: Juara Wimbledon Elena Rybakina lolos ke semifinal melawan Victoria Azarenka | Berita Tenis

Juara Wimbledon Elena Rybakina melanjutkan perjalanannya di Melbourne saat dia melaju ke semifinal Australia Terbuka di mana dia akan melawan Victoria Azarenka.

Seperti yang diharapkan antara dua pemukul terbesar dalam tur putri, pertandingan Rybakina adalah tenis pukulan pertama, tetapi dia lebih mantap dalam kemenangan 6-2 6-4 melawan Jelena Ostapenko di Rod Laver Arena.

Mantan juara dua kali Azarenka mengakhiri penantian 10 tahun untuk kembali ke semifinal dengan kemenangan telak 6-4, 6-1 atas Jessica Pegula.

Rybakina adalah juara yang mengejutkan di All England Club tetapi tidak akan mengejutkan jika dia mengakhiri dua minggu dengan mengangkat trofi di sini, terutama dengan kondisi yang mendukung pemukul datar.

“Saya pikir tentu saja saya mendapatkan semua pengalaman di Wimbledon dan itu membantu saya sekarang di sini di Australia dan saya tahu apa yang diharapkan,” katanya.

“Saya sudah melakukannya sekali dan, tentu saja, saya yakin bisa melakukannya lagi. Saya melakukan persiapan yang sangat baik dengan tim. Saya tidak terlalu terkejut dengan hasilnya. Saya senang. Saya hanya lapar. untuk bekerja dan meningkatkan lebih banyak lagi.”

Keduanya membuat kesal di babak sebelumnya, Rybakina mengalahkan peringkat 1 dunia Iga Swiatek dan Ostapenko melewati Coco Gauff.

Petenis Latvia, juara Prancis Terbuka pada 2017, lolos ke perempat final Grand Slam pertamanya selama hampir lima tahun, tetapi menghasilkan terlalu banyak kesalahan untuk memberikan tekanan nyata pada Rybakina.

Petenis nomor satu Kazakh itu, yang semakin dekat ke posisi 10 besar yang akan ditempati seandainya Wimbledon menawarkan poin peringkat, mematahkan servis untuk membuka pertandingan dan unggul 3-1 ketika hujan deras menyebabkan penundaan dan menyebabkan atap ditutup. ditutup.

Rybakina mempertahankan momentumnya saat dimulainya kembali untuk merebut set pertama dan, meskipun Ostapenko, yang lagi-lagi mengeluh tentang keakuratan panggilan baris otomatis, membuka keunggulan 2-0 pada set kedua, dia tidak dapat mempertahankannya.

Hampir tiga perempat poin ditentukan dalam empat tembakan sementara servis Rybakina, yang terbaik dalam permainan putri setelah pensiunnya Serena Williams, menghasilkan 11 ace dan merupakan pembeda utama di antara mereka.

Akurasi tepat dari Rybakina yang kejam

Elena Rybakina memiliki 29 ace di Australia Terbuka, terbanyak oleh pemain putri; dia memiliki lebih banyak ace di turnamen ini daripada gabungan tiga sebelumnya.

Ostapenko, salah satu pembicara paling blak-blakan dalam tur, tidak berbasa-basi setelah itu, dengan mengatakan: “Saya pikir secara umum hari ini, level pertandingan jauh lebih rendah dari yang sebelumnya.

“Rasanya seperti saya dan Coco, kami memiliki level tenis yang sangat tinggi dan kami bermain sangat baik. Agak memalukan bahwa saya tidak bisa membawa level tenis ini hari ini.

“Jelas dia melakukan servis dengan baik tetapi saya merasa seperti, sudah di set kedua ketika saya melakukan reli yang lebih lama dengannya, saya memenangkan sebagian besar dari mereka, jadi itulah tujuan saya, membuatnya bermain.

“Saya merasa mungkin [playing] ganda campuran kemarin agak kurang tepat bermain selarut itu.

“Tapi secara umum saya pikir saya hanya bisa mengambil hal-hal positif dari minggu ini karena ini baru awal musim dan, jika saya terus bekerja dan terus bermain dengan cara yang sama, saya pikir saya bisa menjadi pemain yang berbahaya.”

Ostapenko sekali lagi menunjukkan rasa frustrasinya dengan panggilan telepon otomatis dan mengatakan lawannya “beruntung dalam banyak momen”.

“Beberapa bola tidak sedikit keluar, mereka sedikit keluar dan tidak dipanggil,” katanya.

Victoria Azarenka dari Belarusia bereaksi setelah mengalahkan Jessica Pegula dari AS dalam pertandingan perempat final kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Selasa, 24 Januari 2023. (AP Photo/Ng Han Guan)
Gambar:
Victoria Azarenka tetap berada di jalur untuk mahkota Grand Slam ketiganya

Petenis berusia 23 tahun itu akan menghadapi juara Australia Terbuka dua kali Azarenka di semifinal.

Azarenka mengangkat satu-satunya dua gelar tunggal Grand Slamnya di Melbourne Park pada 2012 dan 2013 dan sejak itu tidak pernah melampaui delapan besar.

Namun petenis berusia 33 tahun itu tampil bagus untuk mengalahkan unggulan ketiga Pegula, yang merupakan pemain dengan peringkat tertinggi yang tersisa.

Azarenka berkata: “Tenis saya tidak buruk tahun lalu tetapi mental saya tidak benar-benar ada. Saya bermain dengan banyak ketakutan, banyak kecemasan. Saya banyak melatih pola pikir saya. Menantang diri saya sendiri pada hal-hal yang sebenarnya tidak saya sukai.” lakukan sebelumnya.”

Pegula telah mencapai perempat final tanpa kehilangan satu set pun tetapi sekali lagi tidak dapat melewati tahap itu, kalah dalam kekalahan kelima berturut-turut, termasuk tiga kali berturut-turut di Melbourne.

Petenis Amerika itu selalu berusaha untuk mengejar ketinggalan setelah unggulan ke-24 Azarenka memenangkan tiga game pertama dan, meskipun Pegula mematahkan servis lawannya untuk set pembuka, dia tidak dapat menahan umpannya sendiri.

Set kedua berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi Pegula saat Azarenka meraih kemenangan setelah satu jam 36 menit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *