Australia Terbuka: Elena Rybakina mengalahkan Victoria Azarenka untuk melaju ke final putri melawan Aryna Sabalenka | Berita Tenis

Juara Wimbledon Elena Rybakina berhasil lolos ke final Australia Terbuka perdananya di mana ia akan melawan unggulan kelima Aryna Sabalenka dalam pertarungan perebutan kekuasaan pada Sabtu di Melbourne.

Setelah Rybakina mengalahkan Victoria Azarenka 7-6 (7-4) 6-3, Sabalenka mencapai final Grand Slam pertamanya dengan kemenangan 7-6 (7-1) 6-2 atas petenis Polandia Magda Linette yang tidak diunggulkan.

Rybakina vs Azarenka: Tale of the Tape

Rybakina Statistik Pertandingan Azarenka
9 Aces 3
3 Kesalahan Ganda 6
76% Persentase kemenangan servis pertama 63%
41% Persentase kemenangan servis kedua 22%
5/11 Break point dimenangkan 3/8
8/13 Poin bersih menang 7/9
30 Jumlah pemenang 26
21 Kesalahan yang tidak dipaksakan 27
78 Total poin yang dimenangkan 62

Rybakina, 23, telah menunjukkan bentuk yang sama yang membawanya ke gelar mayor perdananya di halaman rumput All England Club musim panas lalu, menggunakan servis keras dan groundstroke untuk mengalahkan lawan termasuk petenis nomor satu dunia Iga Swiatek.

Korban terbarunya adalah mantan juara dua kali Azarenka, yang kembali ke semifinal untuk pertama kalinya sejak gelar keduanya di Melbourne Park pada 2013.

Petenis Belarusia itu bangkit dari break pada set pembuka tetapi membayar terlalu banyak kesalahan pada tie-break, dan Rybakina tampil lebih tenang pada set kedua untuk mengunci kemenangan.

“Saya sangat senang dan bangga, dengan tim saya juga,” kata Rybakina. “Suasananya luar biasa dan saya sangat senang berada di final dan bermain sekali lagi di sini.

“Saya mendapat banyak pengalaman dari Wimbledon. Saya hanya ingin datang ke lapangan dan sangat menikmati pengalaman itu. Yang pasti saya akan mencoba yang terbaik, saya akan berjuang, dan mudah-mudahan saya akan menang.”

Elena Rybakina, kanan, dari Kazakhstan, diberi selamat oleh Victoria Azarenka dari Belarus setelah pertandingan semifinal mereka di kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Kamis, 26 Januari 2023. (AP Photo/Aaron Favila)
Gambar:
Rybakina diberi selamat atas kemenangannya oleh mantan juara Azarenka

Petenis Kazakh itu dapat mengklaim memiliki servis terbaik dalam permainan putri setelah Serena Williams pensiun, dan dia menghentikannya lebih awal dengan tiga ace berturut-turut untuk menyelesaikan game pembukaan.

Itu adalah Azarenka, salah satu pengembalian terbaik dalam permainan di masa jayanya, yang mengamankan break servis pertama tetapi kembali datang Rybakina dengan tiga game berturut-turut untuk memimpin 5-3.

Namun, dia tidak dapat melakukan servis, senjata besarnya mengecewakannya sekali, saat Azarenka menyelamatkan satu set point sebelum melakukan serangan balik dan memaksakan tie-break.

Petenis berusia 33 tahun itu cukup berhasil membuat Rybakina kehilangan keseimbangan, tetapi kesalahan ganda adalah salah satu dari lima kesalahan sendiri pada tie-break, yang terlalu banyak.

Rybakina mengalahkan tiga mantan juara Grand Slam untuk mencapai final

Elena Rybakina adalah petenis putri pertama yang mengalahkan tiga mantan juara Grand Slam (Iga Swiatek, Jelena Ostapenko, dan Victoria Azarenka) di Australia Terbuka sejak Jennifer Capriati pada 2001 (Martina Hingis, Lindsay Davenport, dan Monica Seles).

Pola tersebut berlanjut di set kedua, dengan Rybakina menghukum Azarenka saat dia melewatkan servis pertamanya dan menggunakan permainan besarnya untuk menjaga keunggulannya.

Meski ia kembali tidak mampu melakukan servis pada kedudukan 5-2, break dari servis Azarenka membuat Rybakina, yang memukul 30 winner, lolos ke final Australia Terbuka pertama.

Aryna Sabalenka dari Belarus merayakan setelah mengalahkan Magda Linette dari Polandia selama pertandingan semifinal mereka di kejuaraan tenis Australia Terbuka di Melbourne, Australia, Kamis, 26 Januari 2023. (AP Photo/Aaron Favila)
Gambar:
Aryna Sabalenka mencapai final tunggal Grand Slam pertamanya

Sabalenka mencetak 33 winner melawan Linette dan mempertahankan rekornya tidak kalah satu set pun melalui 10 pertandingan sejauh musim ini.

“Saya sangat senang bisa mendapatkan kemenangan ini,” kata Sabalenka. “Dia pemain yang luar biasa, dia memainkan tenis yang hebat. Saya tidak memulai dengan sangat baik dan pada tie-break saya menemukan ritme saya, mulai percaya diri dan melakukan pukulan saya.”

Sementara Linette adalah pemain yang bagus dan melakukan semua yang dia bisa untuk menyangkal ritme Sabalenka, ini terasa seperti kontes antara unggulan kelima dan dirinya sendiri.

Salah satu pemain yang paling emosional dalam tur, dia memuji komitmen baru untuk pola pikir yang lebih tenang untuk konsistensinya sejauh musim ini.

Namun, mengingat tiga kekalahan di semifinal Grand Slam masih segar di benaknya, Sabalenka mengakui bahwa ini adalah ujian besar apakah dia bisa mempertahankan pikirannya.

Game pertama tampaknya bukan pertanda baik karena pemain berusia 24 tahun itu melakukan tiga kesalahan sendiri untuk menjatuhkan servis, tetapi ia dengan cepat memulihkan ketertinggalan dan dari sana mulai bermain dengan sangat baik.

Adalah penghargaan Linette bahwa, bermain dalam pertandingan terbesar dalam hidupnya, dia tidak membiarkan dirinya benar-benar dikuasai dan menahan servisnya untuk memaksakan tie-break set pertama.

Linette vs Sabalenka: Tale of the Tape

Linette Statistik Pertandingan Sabalenka
1 Aces 6
1 Kesalahan Ganda 2
59% Persentase kemenangan servis pertama 70%
52% Persentase kemenangan servis kedua 64%
1/4 Break point dimenangkan 3/7
4/6 Poin bersih menang 7/8
9 Jumlah pemenang 33
16 Kesalahan yang tidak dipaksakan 25
58 Total poin yang dimenangkan 71

Pertanda keberuntungan bagi Sabalenka?

Aryna Sabalenka telah memenangkan 10 pertandingan pertama pada tahun 2023. Delapan dari 10 wanita terakhir yang melakukannya telah menjadi No. 1 di dunia setidaknya sekali dalam karir mereka. (Ashleigh Barty, Naomi Osaka, Karolina Pliskova, Angelique Kerber, Simona Halep, Serena Williams, Maria Sharapova dan Victoria Azarenka).

Tapi di sana Sabalenka tidak tersentuh, membuka keunggulan 6-0, dan pada set kedua dia terlalu kuat untuk Linette, yang telah menikmati terobosan Grand Slam pada usia 30 tahun.

Petenis Polandia itu menyelamatkan tiga match point pada kedudukan 5-1 tetapi Sabalenka merebut kesempatan keempatnya, merayakannya dengan kepalan tangan yang menyiratkan bahwa dia tahu pekerjaannya belum selesai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *