AS memberi tahu pembuat mobil untuk tidak mematuhi hukum perbaikan independen Massachusetts

Brian Hohmann, mekanik dan pemilik Accurate Automotive, di Burlington, Mass., menunjuk ke pembacaan mesin di komputer. Hohmann mengatakan sebagian besar toko independen sangat mampu bersaing dengan dealer dalam keterampilan perbaikan dan harga selama mereka memiliki akses informasi dan perangkat lunak yang mereka butuhkan. (AP)

WASHINGTON — Regulator keselamatan mobil AS memberi tahu hampir dua lusin pembuat mobil besar pada hari Selasa untuk tidak mematuhi undang-undang telematika kendaraan Massachusetts, dengan mengatakan hal itu menimbulkan masalah keamanan yang signifikan.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) mengatakan dalam sebuah surat kepada pembuat mobil besar bahwa mereka harus mematuhi undang-undang keselamatan kendaraan federal dan bukan undang-undang negara bagian yang mewajibkan akses jarak jauh terbuka ke telematika kendaraan dan data yang dihasilkan kendaraan.

Karena konflik federal dengan dan karenanya mendahului undang-undang negara bagian, “NHTSA mengharapkan produsen kendaraan untuk sepenuhnya mematuhi kewajiban keselamatan Federal mereka.”

Langkah tahun 2020 berusaha untuk memungkinkan bengkel independen mengakses data diagnostik yang dapat dikirim langsung oleh mobil baru ke dealer dan produsen untuk memungkinkan konsumen mencari perbaikan di luar dealer.

NHTSA mengatakan aktor jahat “dapat memanfaatkan akses terbuka seperti itu untuk memerintahkan kendaraan dari jarak jauh untuk beroperasi secara berbahaya, termasuk menyerang beberapa kendaraan secara bersamaan.” Massachusetts berusaha untuk menegakkan inisiatif pemungutan suara 2020 yang sangat disetujui oleh para pemilih.

NHTSA menambahkan bahwa “akses terbuka ke penawaran telematika pabrikan kendaraan dengan kemampuan untuk mengirim perintah dari jarak jauh memungkinkan manipulasi sistem pada kendaraan, termasuk fungsi penting keselamatan seperti kemudi, akselerasi, atau pengereman.”

Pemungutan suara tahun 2020 merevisi undang-undang “Hak untuk Memperbaiki” negara bagian tahun 2013 untuk mewajibkan pembuat mobil menyediakan akses yang diperluas ke data perbaikan mekanis dan elektronik dan memungkinkan bengkel independen untuk memperbaiki teknologi yang semakin canggih.

Aliansi untuk Inovasi Otomotif, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili pembuat mobil besar, telah menuntut untuk memblokir undang-undang tersebut dan telah meminta hakim federal untuk meminta perintah penahanan sementara yang melarang penegakan Undang-Undang Akses Data.

Mereka memperingatkan bahwa mematuhi Undang-Undang Akses Data akan mengharuskan pembuat mobil “untuk menghapus perlindungan keamanan dunia maya yang penting dari kendaraan mereka”. Kelompok itu menolak berkomentar Selasa atas surat NHTSA.

“Produsen kendaraan tampaknya menyadari bahwa kendaraan dengan telematika akses jarak jauh terbuka yang diwajibkan oleh Undang-Undang Akses Data akan mengandung cacat keselamatan,” kata NHTSA dalam suratnya kepada General Motors, Tesla, Ford, Toyota, Rivian, Volkswagen, dan lainnya.

Jaksa Agung Massachusetts Andrea Joy Campbell mengatakan “konsumen dan bengkel independen berhak mengetahui apakah mereka akan menerima akses ke data perbaikan kendaraan dengan cara yang ditentukan oleh undang-undang.”

NHTSA mengatakan menyadari bahwa beberapa produsen kendaraan telah menyatakan niat untuk menonaktifkan telematika kendaraan dan memperingatkan “tindakan ini berdampak buruk pada keselamatan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *