Analisis: Pembuat pengisi daya EV dengan hati-hati berupaya mengadopsi Tesla

Perusahaan pengisian kendaraan listrik dengan hati-hati merangkul teknologi pengisian Tesla sebagai standar utama AS, hanya beberapa hari setelah Ford dan GM mengatakan mereka mengadopsinya, tetapi masih ada pertanyaan tentang bagaimana interoperabilitas apa pun akan bekerja.

Perjanjian langka antara Tesla dan masing-masing dari dua pembuat mobil AS, yang di antara mereka mengendalikan lebih dari 60% pasar EV negara itu, kemungkinan akan memberikan penagihan tertinggi kepada Standar Pengisian Amerika Utara (NACS) Tesla.

Hal itu membuat perusahaan, termasuk ChargePoint, EVgo, dan Blink Charging, dalam bahaya kehilangan pelanggan jika mereka hanya menawarkan Combined Charging System (CCS), standar saingan yang disukai pemerintahan Biden.

Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa stasiun pengisian EV yang menawarkan colokan Tesla akan memenuhi syarat untuk subsidi federal miliaran dolar selama mereka menyertakan konektivitas CCS. Gedung Putih bertujuan untuk memacu penyebaran ratusan ribu pengisi daya, yang dianggapnya sebagai bagian integral dari adopsi EV.

Pembuat pengisi daya ABB E-mobility North America, sebuah unit dari perusahaan industri Swiss ABB Ltd, mengatakan telah mengerjakan pengembangan NACS sejak Tesla membuka teknologinya pada November.

“Kami melihat minat yang luar biasa untuk mulai mengintegrasikan konektor NACS ke pengisi daya dan unit kami … pelanggan mengatakan, ‘Kapan saya bisa mendapatkannya?'”, kata Asaf Nagler, wakil presiden urusan eksternal di unit tersebut. Perusahaan masih dalam tahap desain dan pengujian, dan telah bekerja sama dengan Tesla, katanya.

“Hal terakhir yang kami inginkan adalah mempercepat solusi ke pasar yang tidak mulus,” kata Nagler, menambahkan, “kami masih belum sepenuhnya mengetahui semua batasan pengisi daya (Tesla) itu sendiri.”

Ashley Horvat, seorang eksekutif senior di unit Schneider Electric SE di AS yang memasok perangkat keras dan perangkat lunak pengisian EV, mengatakan minat pada adopsi NACS telah meningkat sejak pengumuman oleh Ford Motor Co dan General Motors Co.

Blink Charging Co mengatakan pada hari Senin akan meluncurkan pengisi daya cepat baru dengan konektor Tesla, seperti yang dilakukan ChargePoint Holdings Inc dan Tritium DCFC Ltd. Chief Commercial Officer EVgo Jonathan Levy mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan bekerja dengan pemasoknya untuk “melayani semua pengemudi EV tidak masalah konektor pengisian cepat apa yang mereka gunakan”.

Beberapa saham perusahaan ini turun tajam pada hari Jumat, tetapi mengurangi sebagian dari kerugian tersebut pada hari Senin setelah mereka mengatakan akan mengadopsi NACS.

Namun, masih ada kekhawatiran tentang seberapa lancar kedua standar akan berbicara satu sama lain dan apakah kedua standar di pasar akan meningkatkan biaya bagi vendor dan pelanggan.

Baik pembuat mobil maupun pemerintah AS tidak menjelaskan bagaimana interoperabilitas apa pun akan berhasil atau uang akan berpindah tangan.

“Kami tidak memiliki banyak visibilitas tentang seperti apa pengalaman pengisian daya nantinya,” kata Aatish Patel, salah satu pendiri pembuat pengisi daya XCharge Amerika Utara.

‘Mil untuk pergi’

Pembuat pengisi daya dan operator mencatat beberapa kekhawatiran tentang interoperabilitas: apakah Tesla Supercharger dapat mengisi daya kendaraan bertegangan tinggi secara memadai dengan pengisian cepat dan apakah desain kabel pengisi daya akan sesuai dengan port pada beberapa mobil.

Supercharger Tesla terintegrasi dengan mobilnya dan pembayaran terkait dengan akun pengguna, yang dapat mengisi dan membayar melalui aplikasi Tesla dengan lancar. Ia menawarkan adaptor yang dapat digunakan untuk mengisi daya mobilnya di stasiun pengisian non-Tesla dan membuka Supercharger untuk digunakan oleh kendaraan non-Tesla.

“Jika Anda tidak memiliki Tesla dan Anda menggunakan Supercharger, itu tidak begitu bersih. Berapa banyak integrasi yang benar-benar ingin diberikan Ford, GM, dan pembuat mobil lain kepada Tesla pada kendaraan mereka untuk memungkinkan integrasi tanpa batas ini? Atau apakah mereka akan beralih ke integrasi yang tidak terlalu mulus untuk memiliki akses ke jaringan yang lebih besar?” kata Patel.

Seorang mantan pejabat Tesla yang bekerja di Superchargers mengatakan pengisi daya NACS akan menambah biaya dan kerumitan dalam waktu dekat, tetapi pemerintah perlu mendukung satu standar — NACS — mengingat populasi kendaraannya yang lebih tinggi dan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Orang tersebut, yang sekarang bekerja di perusahaan pengisian daya, tidak berwenang untuk berbicara kepada media dan menolak disebutkan namanya. Perusahaan yang mengembangkan pengisi daya CCS, sedang “meninjau” strateginya karena kesepakatan Tesla-GM.

“Proposal Tesla … bukanlah standar. Ini masih harus menempuh jarak bermil-mil sebelum menjadi standar,” kata Oleg Logvinov, presiden CharIN Amerika Utara, badan industri yang mempromosikan CCS.

Logvinov, yang juga kepala eksekutif pemasok komponen pengisian daya EV IoTecha, mengatakan CCS layak didukung karena telah bekerja selama lebih dari satu dekade dengan banyak vendor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *