Alonso mengincar kemenangan Formula 1 ke-33 setelah 100 podium

MELBOURNE, Australia — Setelah mengklaim podium ke-100 di Arab Saudi dalam keadaan yang membingungkan dan kontroversial, Fernando Alonso mencari hasil yang lebih baik di Grand Prix Australia hari Minggu daripada dua kali finis ketiganya sejauh musim Formula Satu ini.

Mungkin bahkan kemenangannya yang ke-33 di Formula Satu, dan yang pertama dalam 10 tahun.

Pembalap Aston Martin berada di belakang pasangan Red Bull Max Verstappen dan Sergio Perez dalam dua balapan pertama di Bahrain dan Arab Saudi yang sejauh ini merupakan kejuaraan satu sisi.

Alosno percaya kejuaraan akan menjadi lebih kompetitif seiring berjalannya musim tetapi senang dengan performa Aston Martin miliknya yang memimpin balapan di Melbourne.

Sesi latihan untuk Grand Prix Australia dimulai pada hari Jumat, dengan sesi lainnya pada hari Sabtu sebelum kualifikasi.

“Saat ini kami sangat senang dengan performa mobil, tentu saja. Itu lebih baik dari yang diharapkan, terutama di Jeddah,” kata Alonso. “Kami tiba di sini dengan tingkat kepercayaan diri yang baik. Tapi, seperti yang saya katakan, setelah beberapa event mulai sekarang, saya pikir mobil akan banyak berubah di beberapa area melalui pengembangan.”

Alonso yang berusia 41 tahun menjadi pebalap keenam di Formula Satu yang mencapai tonggak 100 podium ketika dia finis ketiga di Arab Saudi dua minggu lalu dalam balapan dengan catatan tambahan yang kontroversial.

Pengemudi Aston Martin terkena penalti 10 detik karena sedikit keluar dari posisi pada awal, yang menjatuhkannya ke urutan keempat di belakang George Russell dari Mercedes.

Alonso kemudian dikembalikan ke posisi ketiga setelah banding yang sukses ke FIA, dengan alasan steward tidak memberi tahu Aston Martin tentang penalti dalam waktu yang ditentukan.

Russell mengatakan pada hari Kamis bahwa itu adalah situasi yang aneh tetapi yakin panggilan yang benar telah dibuat.

“Jelas itu adalah keputusan yang tepat. Sungguh memalukan betapa berantakannya hal itu bagi orang lain, ”kata Russell. “Saya pikir dari sisi saya dan sisi kami, kami merasa tidak pantas untuk finis di posisi ketiga, tapi jelas rasanya cukup menyenangkan ketika diserahkan kepada Anda. Tapi kemudian ketika diambil, itu semua menjadi sedikit konyol.

Alonso mengatakan meski “situasi di Jeddah tidak ideal”, ia tetap menikmati pengalaman merayakan pencapaiannya di atas podium sebelum musyawarah para steward.

Sebagai akibat dari situasi Jeddah, kotak grid untuk Grand Prix Australia dan sisa balapan telah diperpanjang, dengan penambahan garis tengah untuk membantu pembalap memulai di posisi yang benar.

Alonso terakhir kali memenangkan balapan F1 di Spanyol pada 2013, tetapi sepasang podiumnya pada 2023 membuat para penggemar bersemangat di tanah airnya, termasuk petenis peringkat 1 dan rekan senegaranya Carlos Alcaraz.

Alcaraz mendedikasikan kemenangan atas Tommy Paul di Miami Masters minggu ini untuk juara dunia dua kali itu. Setelah kemenangannya, Alcaraz menulis kata-kata “33 segera” saat menandatangani hasilnya di lensa kamera siaran. Itu mendorong interaksi yang ramah antara pasangan di media sosial.

“Sungguh gila melihat bagaimana Spanyol sekarang begitu antusias lagi untuk Formula Satu, untuk semua yang terjadi. Ini sangat bagus untuk dilihat,” kata Alonso. “Mudah-mudahan kita bisa mencapai angka itu, 33, dan kemudian menuju 34.”

Verstappen, yang memimpin klasemen pebalap dengan keunggulan satu poin dari Perez, yakin Alonso mampu segera mengakhiri kemarau panjang.

“Saya pikir Fernando seharusnya memenangkan lebih banyak balapan. Dia layak untuk itu. Saya akan senang melihatnya memenangkan No. 33 tetapi juga, saya ingin melihatnya menang lebih banyak, ”katanya.

___

Lebih banyak balap mobil AP: https://apnews.com/hub/auto-racing dan https://twitter.com/AP_Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *