Administrasi Biden dapat menunda keputusan tentang program biofuel mobil listrik

NEW YORK — Pemerintahan Biden dapat menunda keputusan apakah akan memberikan kredit yang dapat diperdagangkan kepada produsen kendaraan listrik karena menggunakan listrik yang dihasilkan dari bahan bakar terbarukan, berpotensi menempatkan upaya untuk mendorong pembuat mobil EV seperti Tesla dalam limbo politik, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

EPA tahun lalu merekomendasikan penambahan EV ke Standar Bahan Bakar Terbarukan AS (RFS), yang memberi insentif kepada penyuling minyak untuk memadukan biofuel. EPA di bawah pemerintahan Biden sekarang sedang menguji batas legal program bahan bakar cair dengan memperluasnya ke EV.

Di bawah RFS, pengilang minyak harus mencampur miliaran galon biofuel ke dalam campuran bahan bakar nasional, atau membeli kredit yang dapat diperdagangkan yang disebut RIN dari mereka yang melakukannya.

Menambahkan EV ke dalam program akan mengenali kemungkinan bahwa kendaraan listrik dapat diisi menggunakan daya dari jaringan yang dihasilkan oleh gas alam terbarukan dari metana pertanian dan tempat pembuangan sampah di AS. EPA telah mengusulkan pemberian kredit kepada produsen EV yang dapat diperdagangkan berdasarkan jumlah listrik terbarukan yang membuatnya ada di jaringan.

Itu juga akan membawa pemangku kepentingan baru dari industri EV ke dalam program yang telah lama menjadi medan pertempuran untuk lobi minyak dan jagung yang kuat. Produsen gas terbarukan dan produsen EV seperti Tesla telah berebut untuk mendapatkan keuntungan maksimal dari kredit baru tersebut.

EPA tahun lalu merekomendasikan penambahan EV ke program bahan bakar terbarukan ketika mengusulkan mandat pencampuran biofuel tahunan dari 2023 hingga 2025, tetapi administrasi semakin khawatir bahwa tantangan hukum yang diharapkan terhadap tindakan EV juga akan memblokir kuota rutin dan sedang mempertimbangkan untuk memisahkan keduanya. , kata kedua sumber itu.

Kuota tahunan diharuskan di bawah perintah pengadilan untuk diselesaikan pada bulan Juni dan memisahkan kedua langkah tersebut merampas upaya EV dari garis waktu yang pasti dan menanamkan upaya tersebut dengan ketidakpastian.

EPA mengatakan sedang mempertimbangkan komentar tentang usulan pembuatan peraturan dari tahun lalu, tetapi tidak dapat berkomentar lebih lanjut.

“Staf EPA saat ini bekerja untuk menyelesaikan aturan tersebut dengan batas waktu keputusan persetujuan 14 Juni,” kata juru bicara EPA Timothy Carroll.

Dengan menggunakan subsidi pembayar pajak miliaran dolar, mengubah armada mobil negara menjadi EV adalah bagian utama dari rencana perubahan iklim Presiden AS Joe Biden dan penundaan apa pun dapat menghambat tujuannya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan menargetkan 50% penjualan kendaraan baru menjadi listrik. 2030.

Komite Energi dan Perdagangan Dewan Perwakilan Rakyat minggu ini menulis kepada EPA untuk menantang program EV, dengan alasan bahwa RFS dimaksudkan untuk berpusat pada bahan bakar transportasi cair dan bukan untuk melistriki transportasi.

Proposal November memperkirakan produsen EV dapat menghasilkan sebanyak 600 juta kredit pada tahun 2024 dan 1,2 miliar di antaranya pada tahun 2025.

Penundaan untuk menyelesaikan program EV, bagaimanapun, membuka kemungkinan mandat volume yang tersedia untuk itu dapat dialihkan ke kumpulan bahan bakar terbarukan lainnya, termasuk mandat campuran untuk diesel terbarukan dan bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF).

Produsen bahan bakar tersebut telah melobi pemerintah selama berbulan-bulan, dengan alasan bahwa mandat volume yang diusulkan untuk diesel terbarukan dan SAF terlalu rendah untuk jumlah kapasitas yang mulai online untuk membuat bahan bakar tersebut.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *