1979 Aston Martin Bulldog mencapai 200 mph seperti yang dijanjikan, 44 tahun kemudian

Setelah menghabiskan dua tahun dan Tuhan tahu berapa banyak uang untuk pemulihan klasik satu kali, mencoba memecahkan rekor kecepatan mungkin bukan sesuatu yang akan dilakukan kebanyakan kolektor. Namun, seorang kolektor di Inggris akhirnya memenuhi janji Aston Martin Bulldog untuk mencapai 200 mph, sekitar 44 tahun setelah seharusnya.

Pada tahun 1979, Aston Martin membuat janji tinggi untuk membangun supercar lari terbatas yang dapat melampaui ambang batas 200 mph. Bulldog, baji camar ultra-rendah yang tidak terlihat seperti bulldog sebenarnya, dimaksudkan untuk diproduksi hanya 15-20 unit. Insinyur mengklaim V8 twin-turbo 5,3 liter dapat mendorong mobil hingga 237 mph, belum pernah terdengar untuk mobil produksi di era tersebut.

Hanya satu yang pernah dibangun, dan dalam pengujian perusahaan berhasil mencapai 191 mph, masih mengesankan pada masanya. Sayangnya, Aston Martin kehabisan uang tunai dan dijual ke mogul perminyakan Victor Gauntlett, yang membatalkan proyek mahal tersebut. Pada tahun 1982, seorang bangsawan Saudi memberi Aston Martin £130.000 untuk mobil tersebut, yang menurut Perlengkapan Ataslalu meledakkan mesin pada perjalanan pertamanya di dalam mobil.

Akhirnya mobil tersebut kembali ke Inggris Pemiliknya saat ini, pemodal ventura Phillip Sarofim, mengirim Bulldog ke toko terkenal Classic Motor Cars untuk restorasi mur dan baut selama 7.000 jam penuh. Pada tahun 2020, tim mengumumkan dimulainya proyek dan harapan mereka untuk akhirnya mencapai harapan asli 200 mph Aston Martin.

Pada tahun 2021 upaya pasca restorasi mencapai 176 mph di Royal Naval Air Station di Yeovilton. Namun, pada tanggal 6 Juni, impian lama menjadi kenyataan ketika Bulldog mencapai angka ajaib 200 mph di bekas pangkalan udara NATO di Campbeltown, Skotlandia. Darren Turner, pemenang tiga kali kelas Le Mans melakukan penghargaan tersebut, dan proyek tersebut dipimpin oleh Richard Gauntlett, yang ayahnya membatalkan Bulldog pada tahun 1981.

Bulldog yang dipulihkan tidak 100% setia dengan aslinya. Itu akan menjadi bodoh. Toko menambahkan peralatan keselamatan untuk memastikan kesehatan Turner. Mereka juga menyadari bahwa standar tahun 1970-an untuk kekakuan torsi masih kurang dibandingkan dengan yang kita kenal sekarang. Memulihkan satu kali memiliki kelemahan – contoh lain untuk dibandingkan tidak ada – tetapi di sisi lain, siapa yang benar-benar dapat mempertanyakan keaslian Anda? Versi pemecah rekor menggunakan roda dan ban yang berbeda dari aslinya tetapi telah dicat ulang dengan warna putih dan perak aslinya dan interiornya diubah kembali menjadi hitam.

Setelah lebih dari empat dekade, Bulldog telah melakukan apa yang telah ditetapkan untuk dilakukannya.

Setelah menghabiskan dua tahun dan Tuhan tahu berapa banyak uang untuk pemulihan klasik satu kali, mencoba memecahkan rekor kecepatan mungkin adalah sesuatu yang dilakukan sebagian besar kolektor. Namun, seorang kolektor di Inggris akhirnya memenuhi janji Aston Martin Bulldog 1979 untuk mencapai angka 200 mph, sekitar 44 tahun setelah seharusnya.

Pada tahun 1979 Aston Martin membuat janji tinggi untuk membangun supercar lari terbatas yang bisa melampaui ambang batas 200 mph. Bulldog, baji camar ultra-rendah yang tidak terlihat seperti bulldog sebenarnya, dimaksudkan untuk berlari hanya 15-20 unit. Insinyur mengklaim V8 twin-turbo 5,3 liter dapat mendorong mobil ke 237, belum pernah terdengar untuk mobil produksi di era tersebut.

Hanya satu yang pernah dibangun, dan dalam pengujian perusahaan berhasil hanya 191 mph, masih mengesankan pada masanya. Sayangnya, Aston Martin kehabisan uang tunai dan dijual ke mogul perminyakan Victor Gauntlett, yang membatalkan proyek mahal tersebut. Pada tahun 1982 seorang kerajaan Saudi memberi Aston Martin £130.000 untuk mobil tersebut, yang menurut Perlengkapan Ataslalu meledakkan mesin pada drive pertama dengan pemilik barunya.

Akhirnya mobil tersebut kembali ke Inggris Pemiliknya saat ini, pemodal ventura Phillip Sarofim, mengirim Bulldog ke toko terkenal Classic Motor Cars untuk restorasi mur dan baut selama 7.000 jam penuh. Pada tahun 2020 tim mengumumkan dimulainya proyek dan harapan mereka untuk akhirnya mencapai keinginan awal Aston Martin 200 mph.

Pada tahun 2021 upaya pasca restorasi mencapai 176 mph di Royal Naval Air Station di Yeovilton. Namun, pada tanggal 6 Juni, impian lama menjadi kenyataan ketika Bulldog mencapai angka ajaib 200 mph di bekas pangkalan udara NATO di Campbeltown, Skotlandia. Darren Turner, pemenang tiga kali kelas Le Mans melakukan penghargaan tersebut, dan proyek tersebut dipimpin oleh Richard Gauntlett, yang ayahnya membatalkan Bulldog pada tahun 1981.

Bulldog yang dipulihkan tidak 100% setia dengan aslinya. Itu akan menjadi bodoh. Toko menambahkan peralatan keselamatan untuk memastikan kesejahteraan Turner. Mereka juga menyadari bahwa standar tahun 1970-an untuk kekakuan torsi masih kurang dibandingkan dengan yang kita kenal sekarang. Memulihkan satu kali memiliki kelemahan – contoh lain untuk dibandingkan tidak ada – tetapi di sisi lain, siapa yang benar-benar dapat mempertanyakan keaslian Anda? Bagian yang tak terhitung jumlahnya harus dibuat dari awal. Versi pemecah rekor menggunakan velg dan ban yang berbeda dari aslinya, kemungkinan besar untuk memudahkan rekor, tetapi telah dicat ulang dengan warna putih dan perak aslinya dan interiornya diubah kembali menjadi hitam.

Ada beberapa mobil produksi yang dapat mencapai 200 mph akhir-akhir ini, tetapi masih merupakan kisah yang mengharukan melihat Bulldog mendapatkan tulang 200 mph setelah lebih dari empat dekade.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *