WRU ‘terkejut dan terkejut’: Kami akan meninjau prosedur | Pemerintah Welsh mendesak ‘tindakan segera’ | Berita Persatuan Rugbi


Kepala eksekutif Persatuan Rugby Welsh Steve Phillips mengatakan akan ada “peninjauan prosedurnya”, setelah “terkejut dan terkejut” dengan tuduhan seksisme dan diskriminasi dalam penyelidikan BBC.

Sejumlah mantan karyawan WRU ikut dalam investigasi oleh BBC Walesdiputar pada Senin malam, membuat tuduhan tentang waktu mereka di badan pengatur.

Charlotte Wathan, manajer umum rugby wanita hingga pengunduran dirinya Februari lalu, mengklaim komentar ofensif oleh seorang kolega membuatnya menangis dan merasa sakit, sementara kontributor lain yang tidak disebutkan namanya mengatakan dia berpikir untuk bunuh diri karena pengalamannya tentang intimidasi dan seksisme di tempat kerja, menurut BBC Wales Selidiki.

Insiden rasisme dan homofobia juga diduga.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa, Phillips mengirimkan tanggapan panjang yang mengonfirmasi tindakan yang akan diambil: “Saya tahu Anda akan terkejut dan terkejut dengan tuduhan dalam program BBC yang disiarkan pada Senin malam dan saya menyesal melihat bagaimana individu yang telah bekerja untuk kami rasakan. Budaya kami tidak berada di tempat yang seharusnya, ketika kami memiliki karyawan yang tidak merasa cukup percaya diri untuk berbicara antara tahun 2017 dan 2019.

“Dengan mengikuti program ini, kami akan meninjau kembali proses dan prosedur yang kami miliki untuk memastikan semua staf merasa aman dan didukung untuk berbicara tentang apa pun yang membuat mereka merasa tidak nyaman.

“WRU tahu bahwa kami gagal menampilkan rugby Welsh kepada dunia dengan cara terbaik. Kami gagal mencapai standar tinggi yang saya harapkan.

“Saya sangat mengutuk penggunaan bahasa rasis, homofobik, atau seksis dalam bentuk apa pun dan menyatakan dengan tegas bahwa perilaku rasisme, homofobik, seksis, atau intimidasi tidak memiliki tempat di rugby Welsh. Kami berusaha untuk mempertahankan standar tertinggi setiap saat dan menghadirkan badan pengatur yang membuat seluruh Wales bangga.

“Kami telah berkonsultasi dengan staf kami dan kami akan memeriksa kembali struktur dan prosedur kami untuk memastikan karyawan kami menemukan bisnis yang peduli dan peka terhadap kebutuhan dan kesejahteraan mereka serta menciptakan lingkungan yang aman dan terjamin bagi semua orang yang berhubungan dengan kami. .

“Kami akan menggunakan umpan balik yang kami alami saat ini untuk meningkatkan, kami akan mendengarkan dan belajar dari apa yang kami dengar dan terus bekerja keras untuk memastikan rugby Welsh adalah permainan untuk semua dengan kesetaraan, keragaman, dan inklusi sebagai intinya.

“Kemajuan permainan wanita dan anak perempuan adalah bagian sentral dari strategi WRU dan akan terus berlanjut baik di tingkat profesional maupun komunitas.

“Saya tidak dapat memutar balik waktu tetapi saya berjanji kepada Anda bahwa kami akan mulai bekerja untuk membuat perubahan yang diperlukan segera. Saya tidak akan memimpin organisasi yang mengabaikan atau memaafkan perilaku apa pun yang dijelaskan. Saya tidak akan berdiri dan menonton budaya yang jatuh di bawah standar tinggi yang kami tetapkan.

“Kami akan memeriksa kembali bagaimana kami berperilaku di semua penjuru WRU, kami tidak akan pernah berpuas diri di bidang ini, tidak dalam pengawasan saya.

“Sebagian besar komentar baru-baru ini sulit didengar, tetapi saya memohon kepada siapa pun, di mana pun sepanjang pertandingan yang terpengaruh oleh masalah apa pun yang diangkat untuk segera menghubungi kami.

“Saya sangat peduli tentang subjek ini, WRU sangat peduli dan kami akan bertindak untuk berubah di mana pun kami menemukan kesalahan, keluhan atau keluhan yang tulus.

“Kami akan melakukan yang lebih baik.”

Pemerintah Welsh mendesak WRU untuk mengambil “tindakan segera” setelah tuduhan “menghancurkan”.

Menyusul penayangan program penyelidikan BBC Wales atas tuduhan semacam itu, Pemerintah Welsh menghubungi WRU untuk menanyakan tindakan apa yang diambil.

Seorang juru bicara Pemerintah Welsh mengatakan: “Wakil Menteri Seni dan Olahraga terlibat dengan WRU dalam tindakan segera yang harus diambil untuk mengatasi tuduhan yang ditetapkan dalam penyelidikan ini.

“Rincian dalam kesaksian yang diberikan sangat menghancurkan. Kami mengakui keberanian yang diperlukan untuk tampil setelah mengalami segala bentuk pelecehan, intimidasi, atau pelecehan.

“Perempuan dan anak perempuan memiliki hak untuk merasa aman dalam semua aspek kehidupan mereka. Pemerintah Welsh berkomitmen untuk mengatasi pelecehan di tempat kerja dan menantang perilaku dan sikap yang merusak secara langsung sehingga semua perempuan dan anak perempuan di Wales dapat hidup tanpa rasa takut.”

WRU mengatakan “resolusi damai” telah dicapai dengan Wathan “memuaskan kedua belah pihak” setelah penyelidikan oleh firma hukum eksternal. Dikatakan perjanjian kerahasiaan antara para pihak mencegah rincian lebih lanjut.

Disebutkan bahwa pengaduan lain telah diselidiki dan kemudian ditarik, sementara informasi baru yang dimasukkan dalam siaran akan “ditindak lanjuti dan ditindaklanjuti”.

Seorang juru bicara mengatakan: “Welsh Rugby Union mengutuk penggunaan bahasa rasis, homofobik, atau seksis dan menyatakan dengan tegas bahwa perilaku rasisme, homofobik, seksis, atau intimidasi tidak memiliki tempat di rugby Welsh.”

Sebuah pernyataan berlanjut: “Sangat penting untuk dicatat bahwa kami memiliki kewajiban sebagai pemberi kerja untuk pengadu dan mereka yang diadukan.

“Tugas kehati-hatian itu terus berlanjut dan kami sangat prihatin dengan dampak program ini terhadap orang-orang tersebut sehubungan dengan fakta bahwa tuduhan yang dijelaskan tetap tidak berdasar setelah penyelidikan hukum independen yang menyeluruh.”

Pelatih kepala Wales Warren Gatland, sementara itu, ditanya tentang tuduhan yang dihadapi WRU ketika dia menghadiri peluncuran Guinness Six Nations Championship musim ini di London pada hari Senin.

“Sulit ketika Anda berada di lingkungan tim, itulah satu-satunya kesepakatan yang Anda dapatkan, dengan pelatih dan pemain Anda setiap hari,” kata Gatland kepada wartawan.

“Hal-hal itu baru terungkap kepada saya selama beberapa hari terakhir. Saya sangat tidak menyadari segalanya, dan saya hanya mencoba untuk mengetahui semuanya juga.

“Yang bisa saya katakan adalah, mudah untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan itu, tetapi selalu ada dua sisi dari setiap cerita. Anda mungkin tahu lebih banyak tentang itu daripada saya.”

Dalam wawancara terpisah dengan BBC, Gatland berkata: “Bagi saya, itu adalah sesuatu yang tidak banyak saya ketahui. Saya telah pergi sejak Piala Dunia 2019.”

“Aku tidak terlalu banyak membaca pers tentang berbagai hal.”

Tapi anggota parlemen Tonia Antoniazzi, yang pernah bermain untuk Wales sebagai penyangga dan sekarang mewakili daerah pemilihan Gower dan menjabat sebagai menteri bayangan Buruh Irlandia Utara, tetap prihatin dengan kesaksian tersebut.

Dia menyamakan bukti dengan skandal rasisme yang melanda kriket menyusul tuduhan Azeem Rafiq melawan Yorkshire, dan percaya bahwa badan independen mungkin diperlukan untuk meminta pertanggungjawaban lembaga olahraga di Wales.

“Ini pada tingkat apa yang terjadi di kriket. Saya sangat, sangat prihatin tentang masa depan rugby wanita di Wales,” katanya kepada BBC.

“Harus ada badan independen yang dibentuk untuk melihat keluhan dari … semua keluhan ketika ada masalah di dalam badan pengatur, badan pengatur olahraga di Wales. Harus ada tempat untuk dituju.”

Menanggapi komentar tersebut, WRU mengatakan: “Sehubungan dengan komentar yang dibuat oleh anggota parlemen Tonia Antoniazzi, WRU mengundang anggota parlemen dari Partai Buruh untuk Gower untuk melakukan kontak langsung mengenai masalah yang diangkatnya dan akan menyambut baik kesempatan untuk membahas keprihatinannya.”

Saat dihubungi oleh Sky Sports News, itu WRU berkata: “Welsh Rugby Union mengutuk penggunaan bahasa rasis, homofobik, atau seksis dan menyatakan dengan tegas bahwa perilaku rasisme, homofobik, seksis, atau intimidasi tidak memiliki tempat di rugby Welsh.”

Sponsor rugby Welsh: “Kami mengharapkan tindakan segera dan tegas”

Sponsor rugby Welsh terkemuka mengatakan mereka mengharapkan Persatuan Rugby Welsh untuk mengambil “tindakan segera dan tegas” dengan badan pengatur yang menghadapi tuduhan seksisme dan diskriminasi.

Principality Building Society, sponsor stadion nasional Wales di Cardiff dan pendukung permainan akar rumput Welsh, menggambarkan tuduhan tersebut sebagai “sangat memprihatinkan”.

Vicky Wales, chief customer officer Principality Building Society, berkata: “Principality Building Society sangat bangga dalam mendukung rugby akar rumput dalam komunitas beragam yang kami layani, seperti yang telah kami lakukan selama lebih dari 20 tahun.

“Kepangeranan ingin bekerja dengan mitra yang berbagi nilai-nilai kami.

“Tuduhan dalam investigasi BBC yang muncul sangat memprihatinkan, dan kami berharap WRU mengambil tindakan segera dan tegas yang diperlukan untuk menghapus perilaku diskriminatif dan intimidasi dan untuk menegakkan nilai-nilai inklusif yang harus kita semua jalani.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *