Volvo untuk mengubah semua SUV dan sedan menjadi EV, mengembangkan van mewah listrik

Volvo Cars bersiap untuk blitz listrik untuk mengubah semua model andalannya – tiga SUV dan dua sedan – menjadi kendaraan listrik dan untuk memperkenalkan van listrik mewah yang bertujuan untuk meningkatkan penjualan di Asia, kata dua orang yang mengetahui rencana tersebut.

Pembuat mobil Swedia, yang 82% sahamnya dimiliki oleh Zhejiang Geely Holding Group China, diperkirakan akan meluncurkan setidaknya enam kendaraan listrik baterai baru hingga tahun 2026, kata kedua orang tersebut kepada Reuters.

Volvo telah mengumumkan tujuan untuk membuat seluruh jajarannya sepenuhnya listrik pada tahun 2030. Unit perusahaan Australia mengatakan berencana untuk hanya menjual EV di pasar itu pada tahun 2026.

Rencana produk yang sebelumnya tidak dilaporkan merupakan perombakan terbesar dari jajaran model Volvo sejak Geely mengakuisisi merek tersebut dari Ford pada tahun 2010.

Di bawah Geely, Volvo awalnya mulai berbagi teknologi seperti platform mobil dengan Geely.

Perubahan untuk Volvo, merek Swedia yang membangun reputasi untuk keselamatan dan desain utilitarian, mengikuti dari fokus yang lebih besar pada tren pelanggan di Asia dan dorongan untuk memenangkan penjualan di sana, kata orang-orang tersebut.

Dua orang yang mengetahui perencanaan Volvo tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya karena detailnya belum diumumkan oleh perusahaan. Geely menolak berkomentar.

Di antara mobil listrik baterai baru yang direncanakan untuk empat tahun ke depan adalah MPV atau van bermerek Volvo yang akan didasarkan pada kendaraan merek Geely’s Zeekr yang dijual di China.

Disebut Zeekr 009, van listrik baterai raksasa, yang dimulai dari sekitar 500.000 yuan ($ 74.179), menawarkan tiga baris tempat duduk.

Kendaraan ini bersaing dengan Toyota Alphard, van bisnis atau keluarga, dengan kursi seperti kelas bisnis pesawat untuk penumpang yang telah terbukti populer di pasar Asia seperti China dan Jepang sebagai alternatif limusin.

Volvo telah memindahkan pekerjaan pengembangan sedan dan model penggerak orang yang akan datang ke pusat penelitian dan pengembangannya di Shanghai, kata mereka. Pusat itu, yang telah melipatgandakan staf desainnya menjadi sekitar 60 orang, baru-baru ini pindah ke gedung baru yang lebih besar di Shanghai, kata salah satu sumber.

Yang pertama dari model listrik terencana baru Volvo, EX90 sport-utility crossover, diluncurkan akhir tahun lalu. Diharapkan untuk mencapai ruang pamer pada awal 2024.

Mobil listrik baterai lainnya yang sedang direncanakan termasuk versi listrik dari produk utama Volvo – kendaraan crossover XC90, XC60 dan XC40 serta sedan S60 dan S90, kata sumber tersebut.

Mobil-mobil utama tersebut akan mengikuti isyarat desain sederhana dan mapan dari Volvo, tetapi MPV baru ini akan menargetkan pembeli di China dan pasar lain dengan desain yang lebih “emosional” yang dibangun dari Zeekr 009, yang menampilkan gril besar bercahaya LED, salah satunya. kata sumber itu.

Volvo telah mengukir dan menjual mesin bensin dan pengoperasian powertrain hybridnya ke Geely.

Pembuat mobil Cina telah pindah untuk menggabungkan semua aset powertrain bensinnya, termasuk dari Volvo, dengan pabrik-pabrik yang dibangun dari Renault untuk membuat perusahaan baru yang berfokus pada mesin hybrid dan bensin.

Renault dan Geely sedang bekerja untuk menyelesaikan kesepakatan untuk membawa Saudi Aramco masuk sebagai investor dan mitra dalam usaha itu, Reuters melaporkan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *