Verstappen memenangkan GP Monako untuk memperpanjang keunggulan kejuaraan F1; Alonso 2 di depan Ocon

MONACO — Kemenangan ringan juara Formula Satu Max Verstappen di Grand Monaco memberi pebalap Red Bull itu kemenangan keempat musim ini dan memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 39 poin atas rekan setimnya Sergio Perez pada hari Minggu.

Veteran Spanyol Fernando Alonso adalah musim kedua terbaik untuk Aston Martin saat ia mengumpulkan podium kelima dalam enam balapan, meskipun tertinggal 28 detik dari Verstappen, sementara pembalap Prancis Esteban Ocon mengamankan tempat ketiga dan podium langka untuk Alpine.

Red Bull telah memenangkan semua balapan sejauh ini.

“Sangat menyenangkan memenangkannya seperti yang kami lakukan hari ini dengan cuaca dan segalanya untuk tetap tenang dan membawanya pulang,” kata Verstappen.

Untuk sebagian besar balapan, dia meluncur di trek yang kering dan sempit di mana menyalip adalah yang paling sulit di F1.

Tapi balapan bebas insiden di Monako jarang terjadi dan hujan deras menyebabkan malapetaka dengan sekitar 20 dari 78 lap tersisa. Beberapa pembalap mengadu ban medium yang salah sesaat sebelum hujan deras dan tergelincir.

“Itu sangat licin,” kata Verstappen.

Carlos Sainz Jr. dari Ferrari meluncur menyamping ke pembatas dan beruntung tidak merusak Ferrari-nya. Kevin Magnussen kehilangan kendali atas Haas-nya dan Lance Stroll pensiun setelah merusak Aston Martin-nya.

Red Bull dengan bijak menempatkan Verstappen pada posisi yang serba bisa dan lebih cocok untuk perantara kondisi basah di Lap 56 dan mereka membawanya ke kemenangan keduanya di Monaco. Yang pertama pada tahun 2021.

Lewis Hamilton finis keempat untuk Mercedes dan meraih satu poin untuk lap tercepat. Rekan setimnya George Russell berada di urutan kelima, setelah sebelumnya hampir menabrak Perez saat jarak pandang memburuk. Kecelakaan serius entah bagaimana bisa dihindari dalam beberapa menit yang sibuk sebelum hujan mereda.

“Pengereman sangat rapuh,” kata Alonso. “Saya pikir semua orang melakukan pekerjaan luar biasa hari ini untuk menjaga agar mobil tetap di jalurnya.”

Podium Alonso adalah yang ke-103 di F1, sementara Ocon meraih yang ketiga.

“Itu adalah akhir pekan yang luar biasa dari semua orang di tim,” kata Ocon. “Saya harap ini yang pertama dari banyak (podium musim ini).”

Russell diberi penalti lima detik karena bergabung kembali ke lintasan dengan cara yang tidak aman tetapi hanya cukup untuk mempertahankan posisi kelima di depan pebalap Ferrari Charles Leclerc.

Pierre Gasly (Alpine), Sainz yang bersemangat, Lando Norris dan Oscar Piastri (keduanya McLaren) melengkapi 10 besar.

Pada hari Sabtu, Verstappen baru saja menyisihkan Alonso untuk menggagalkan petenis Spanyol berusia 41 tahun itu sebagai tiang pertamanya selama 11 tahun.

Perez, yang memenangkan balapan tahun lalu, start dari posisi terakhir setelah mengalami kecelakaan yang tidak wajar di kualifikasi dan finis di urutan ke-16.

39 kemenangan F1 Verstappen semuanya diraih bersama Red Bull sejak debut pertamanya untuk tim di GP Spanyol pada 2016 ketika ia menjadi pemenang F1 termuda di usia 18 tahun.

Dia mencetak rekor tim untuk kemenangan saat dia melewati mantan pembalap Red Bull Sebastian Vettel yang sebelumnya mencatat 38 kemenangan untuk tim ketika dia memenangkan empat gelar berturut-turut dari 2010-13.

Sirkuit jalan raya sepanjang 3,4 kilometer (2,1 mil) yang berotot memberikan keuntungan besar bagi sang pole sitter jika ia lolos dengan bersih, yang dilakukan Verstappen karena pertaruhan Alonso untuk memulai dengan ban keras tidak berhasil.

“Max melaju dengan sangat baik pada ban medium pada tugas pertama itu,” kata Alonso.

Setelah 26 dari 78 lap Verstappen unggul 12 detik dari Alonso, yang bahkan meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia mengalami tusukan. Dua kali timnya meyakinkannya bahwa bukan itu masalahnya.

Akhirnya Verstappen mulai kehilangan waktu dan ingin mengadu untuk ban baru tetapi timnya mengatakan kepadanya bahwa dia akan tertinggal di belakang Alonso jika dia melakukan itu.

Pada saat yang sama Perez terjebak di antara penanda belakang semakin tegang, hampir memotong Stroll dan kemudian menabrak punggung Haas Kevin Magnussen.

Sainz, sementara itu, sangat marah karena Ferrari – sebuah tim dengan reputasi yang mengkhawatirkan karena masih melakukan strategi yang buruk – mengadu dia terlalu dini dan memasang ban yang salah untuk menutupi pemberhentian Ocon dan memberi tahu timnya dengan ledakan melalui radio tim.

Pembalap Spanyol itu telah mengalami hari yang sulit setelah sayap depannya memotong Alpine milik Ocon saat ia mencoba menyalip. Sebagian dari sayap terlepas kemudian tetapi Sainz lolos hanya dengan peringatan atas insiden tersebut.

Langit kemudian gelap dan hujan mulai turun deras segera setelah para pembalap menyelesaikan 50 lap.

“Saya harus mengemudi dengan sangat lambat karena ban saya (bersumpah serapah),” keluh Verstappen di Lap 54, sementara Alonso mengadu satu lap kemudian untuk medium.

Awalnya, sayap depan Sainz memotong Alpine Ocon saat dia mencoba menyalip keluar dari terowongan. Sepotong kecil puing terlepas tetapi sayapnya tetap menempel di mobil, dan Sainz lolos dengan peringatan.

___

Lebih banyak balap mobil AP: https://apnews.com/hub/auto-racing dan https://twitter.com/AP_Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *