Ulasan Rimac Nevera First Drive: Kami mengendarai (dan bertahan!) hypercar 1.914-hp

ZAGREB, Kroasia – Saya adalah orang Amerika pertama yang mengunjungi markas terbaru Rimac di pinggiran ibu kota Kroasia, Zagreb. Ketika selesai awal tahun depan, fasilitas seluas 800.000 kaki persegi ini akan menjadi tuan rumah produksi lanjutan merek Nevera, hypercar 1.914 tenaga kuda, $ 2,2 juta, all-wheel-drive, hypercar listrik murni. Itu telah menetapkan hampir dua lusin rekor dunia untuk akselerasi dan pengereman, termasuk bergegas dari 0-60 mph dalam 1,7 detik. Tapi sementara Rimac, diucapkan “ree-mahtz,” berencana untuk mencoba rekor dunia lainnya di ruang beton tanpa pilar ini, untuk kecepatan tercepat yang dicapai di dalam gedung, ini bukanlah tempat saya mengendarai kendaraan tercepat di dunia.

Saya melakukan sebagian besar mengemudi di jalan raya, desa, dan perbukitan Kroasia. Rimac menyelesaikan penilaian kontrol kualitas selama dua minggu pada setiap Nevera yang dibuatnya, termasuk mengemudi tanpa penggeledahan hingga 500 mil, dan itu terlihat. Jahitannya rata di dalam dan luar; semuanya berjalan sebagaimana mestinya, dan mobil tidak berderak seperti eksotis Italia tahun 1970-an atau Tesla tahun 2020-an. Mungkin ini adalah hasil dari pengalaman pendiri dan CEO perusahaan Mate Rimac dengan Model S-nya sendiri, di mana dia menjelaskan kepada saya bahwa kualitas material hanya dapat diterima “jika Anda tidak terlalu peduli, jika Anda bukan orang yang benar-benar mobil, dan Anda tidak peduli dengan semua detail interior dan hal-hal seperti itu.

Selain itu, teknologi onboard terasa dalam layanan Nevera, menambah rasa kegembiraannya, sebagai lawan dari bekerja melawannya seperti Pininfarina Battista yang sulit untuk melihat / menggunakan kaca spion samping video, dan panel infotainment dan instrumen (drivetrain mobil dan serat karbon itu tub diproduksi oleh Rimac, omong-omong). Ini terutama terbukti dalam beberapa mode penggerak yang mudah diterapkan yang dikendalikan oleh kenop sederhana dan bergerigi.

Mode jangkauan memaksimalkan efisiensi dengan mendukung motor depan, meskipun bahkan dalam pengaturan itu, kisaran dari paket baterai senilai 120 kilowatt-jam yang disimpan di bawah lantai, melalui terowongan tengah dan di belakang jok hanya akan berhasil menambah sekitar 200 mil. Ini terasa sempurna jika Anda berencana untuk menjalankan tugas di Nevera Anda, yang tampaknya hampir sama dengan melakukannya dengan sepeda roda satu. Keduanya menawarkan penyimpanan interior yang serupa. Jika Anda ingin menempuh jarak lebih dari 200 mil, pengisian daya 0-80% hanya membutuhkan waktu 25 menit melalui pengisi daya cepat DC 350 kilowatt, meskipun Rimac mengklaim mobil tersebut dapat menerima kecepatan 500 kW begitu infrastruktur pengisian daya sampai di sana.

Mode jelajah memberikan pengaturan suspensi yang lebih lembut dan input akselerasi dan kemudi yang tidak terlalu agresif. Mode olahraga meningkatkan taruhan pada semua itu. Saya kebanyakan terombang-ambing di antara keduanya, yang pertama di jalan yang lebih luas, yang terakhir di jalan yang berliku. Keduanya mengirimkan tenaga ke motor di roda depan dan belakang – bagian belakang menghasilkan lebih banyak secara signifikan – tetapi batasi output hingga 70% dari tenaga kuda maksimum. Ini tidak biasa untuk mobil dengan tenaga yang luar biasa, tetapi sepertinya ide yang sangat bagus di sini.

Mode trek mempertajam dan mempertajam lebih jauh, dan memungkinkan semua 1.914 tenaga kuda dan torsi 1.725 pon-kaki untuk mencapai kedua ujungnya. Mode Drift mengirimkan semua daya yang tersedia ke ban belakang dan mematikan kontrol stabilitas dan traksi, memungkinkan Anda memainkan fantasi sadis apa pun yang mungkin Anda miliki terhadap karet Michelin selebar 315 milimeter yang mahal.

Untuk lari 0-60 kami di lintasan, kami menggunakan mode Lacak, cukup tepat. Sebanyak saya berusaha untuk mempersiapkan diri untuk pengalaman otak dan organ dalam saya didorong mundur pada 1,5 g, aktualitas meluncur ke depan di Nevera membuktikan sesuatu rintangan. Saya baru saja makan siang tradisional Kroasia, tetapi saya tidak merasa mual. Itu lebih seperti sedikit disorientasi, seperti saya tidak bisa memproses kecepatannya. Itu tidak seperti mimpi ketika Anda menemukan bahwa Anda bisa terbang. Lebih seperti saat Anda menemukan diri Anda jatuh. Ke dalam lubang hitam.

Menurut Mate Rimac, pengalaman ini mungkin relatif.

“Konsensus komunitas ilmiah saat kereta api pertama keluar adalah bahwa manusia tidak diciptakan untuk melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi,” katanya. “Saya pikir mereka mengatakan bahwa dengan kecepatan 35 mil per jam, otak Anda akan meledak.”

Saya dapat membuktikan bahwa ledakan dari 0-60 dalam waktu kurang dari 2 detik tidak menyebabkan pecahnya otak. Pikir itu membingungkan untuk menyadari bahwa saya mungkin baru saja mengalami tentang kecepatan tercepat yang pernah saya akselerasi di dalam mobil. Setidaknya satu “hanya dengan ban, dan tanpa tipu daya,” seperti yang dikatakan Rimac, mengisyaratkan, dengan nakal, bahwa dia memiliki trik seperti itu di lengan bajunya.

Anehnya, Nevera cukup luwes di jalan raya, dan di lintasan. Suspensi yang dikendalikan komputer menghilangkan ketidaksempurnaan, dan meskipun memiliki lift – yang bekerja di keempat sudut, bukan hanya hidung – itu tidak perlu diterapkan bahkan saat memasang gundukan kecepatan yang menandai pintu masuk ke banyak kota Kroasia. Contoh lain dari mobil yang melampaui batasan fisik.

Pengereman adalah masalah yang sedikit berbeda. Sementara rotor pengatur rekor dunia jelas sangat mumpuni, kecepatan dan kelenturan yang dibanggakan Nevera mungkin telah mencegah saya untuk mempertimbangkan massa mobil sebanyak yang seharusnya. Sistem penggerak semua roda vektor torsi dapat dengan rajin mendistribusikan tenaga dari motor individu di setiap roda untuk memaksimalkan cengkeraman dan memberikan keselamatan tambahan saat terjadi kesalahan di jalan atau di trek, tetapi perhatikan inersia itu di mobil seberat 5.100 pon sama sekali tidak inert.

Rimac telah melihat investasi besar dari Aston Martin, Bugatti, Koenigsegg dan lainnya, yang telah mengontraknya untuk membantu pengembangan produk bertenaga baterai yang berorientasi pada performa. Itu adalah nama-nama besar. Tapi Mate Rimac merasa perusahaannya mempertahankan lompatan tiga hingga lima tahun dalam persaingan. Dan dia yakin itu akan terus membedakan dirinya.

“Rimac pasti lebih gila, pemberontak, melakukan hal-hal yang mungkin tak terbayangkan,” katanya. “Karena mungkin enam, tujuh tahun yang lalu, tidak terbayangkan sebuah mobil listrik berakselerasi dalam waktu kurang dari 2 detik dari nol hingga 60. Dan yang ingin saya lakukan selanjutnya adalah melakukan lebih banyak hal yang mungkin saat ini tidak terbayangkan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *