Ulasan Drive Pertama Mitsubishi Outlander PHEV 2023: Berlian agak kasar

Mitsubishi Outlander adalah salah satu SUV hybrid plug-in kecil pertama yang terjangkau, namun kehilangan pijakan dalam beberapa tahun terakhir dengan diperkenalkannya penawaran kuat dari Toyota, Ford, Hyundai dan Kia. Alasan utamanya adalah Outlander biasa tidak terlalu kompetitif, jadi begitu PHEV akhirnya memiliki teman, tidak ada tempat lain selain turun. Nah, sekarang ada Outlander yang semuanya baru dan ditingkatkan secara dramatis, dan akhirnya, versi hybrid plug-in-nya ada di sini untuk menggantikan kekurangan itu.

Seperti versi bensin saja, Mitsubishi Outlander PHEV 2023 yang baru mengesankan dengan interior yang bergaya, luas, dan modern, serta sikap yang umumnya nyaman dan tenang. Hibrida plug-in melangkah lebih jauh, dengan lebih banyak tenaga dan penyempurnaan, ditambah jangkauan listrik yang kuat. Ada beberapa titik lemah yang membuatnya tidak menjadi yang terbaik di kelasnya (seperti versi bensin saja), tetapi tergantung pada kebutuhan Anda, Outlander PHEV masih bisa menjadi SUV kompak ramah lingkungan untuk Anda.

Outlander PHEV memiliki powertrain yang sangat mirip dengan pendahulunya. Mesin empat silinder 2.4 liter yang disedot secara alami sekarang menghasilkan 134 tenaga kuda daripada 148 tenaga kuda model sebelumnya. Meskipun dapat memberikan tenaga langsung ke roda, ini paling sering digunakan sebagai generator motor untuk motor listrik depan dan belakang (seperti halnya operasi hybrid Honda). Kedua motor tersebut juga lebih bertenaga dari sebelumnya. Motor depan menghasilkan 20 tenaga kuda dan torsi 88 pound-feet untuk menghasilkan 114 poni dan 188 lb-ft. Bagian belakang menghasilkan 40 tenaga kuda lebih banyak untuk 134, meskipun torsi tetap sama pada 144 pound-feet. Hasilnya adalah total 248 tenaga kuda dan torsi 332 pound-feet. Itu lebih dari Ford Escape PHEV, dan lebih banyak torsi daripada plug-in Hyundai Tucson dan Kia Sportage. 302 tenaga kuda Toyota RAV4 Prime mengalahkan mereka semua.

Mitsubishi Outlander PHEV 2023

Selain tenaga yang lebih besar, Outlander PHEV kini dapat menempuh jarak 38 mil dengan sekali pengisian daya –14 mil lebih dari sebelumnya berkat paket yang telah berkembang dari 13,8 kilowatt-jam menjadi 20 kWh. Sekali lagi, jaraknya lebih jauh dari Ford, Hyundai dan Kia, meski lebih kecil dari Toyota. Mitsubishi juga menawarkan fitur yang tidak biasa yang tidak tersedia pada pesaing tersebut: pengisian cepat DC. Kami tidak yakin seberapa penting pengisi daya cepat DC pada kendaraan yang dapat menggunakan bahan bakar dalam keadaan darurat, tetapi jika Anda ingin mengisi ulang baterai dan tidak ingin menunggu semalaman untuk mendapatkannya dari colokan garasi Anda, mengapa tidak? Satu-satunya tangkapan adalah ia menggunakan konektor CHAdeMO lama yang menjadi pemutar HD DVD (ingat itu?) dari opsi pengisi daya EV. Pengisian cepat DC juga hanya tersedia pada trim SEL dan di atasnya, yang juga berlaku untuk port daya tambahan 1.500 watt yang praktis yang memungkinkan Anda menggunakan baterai untuk memberi daya pada peralatan rumah tangga.

Terlepas dari semua peningkatan ini, Outlander PHEV tetap menjadi lebih buruk dalam satu spesifikasi utama: efisiensi keseluruhan. Penghematan bahan bakar gabungan setara dengan 64 mil per galon atau 10 mpg-e lebih buruk daripada model lama. Itu juga merupakan defisit besar terhadap para pesaingnya: Toyota (94), Kia (84) dan Hyundai (80). Ford mencapai 105 mpg-e tetapi hanya tersedia dengan penggerak roda depan. Kerugian Outlander kemungkinan karena mesin bensinnya tidak terlalu efisien. Angka untuk mesin bensin saja pada yang baru tidak tersedia, tetapi yang lama hanya mendapat 26 mpg, jadi yang baru kemungkinan besar lebih buruk. Selain itu, jika Anda mencari efisiensi maksimum, Anda perlu mengevaluasi kebutuhan mengemudi Anda. Jika sebagian besar perjalanan Anda dapat dilayani dengan jarak 38 mil, Outlander akan menjadi hebat. Jika Anda sering mencatat lebih banyak mil dari itu atau tidak dapat mengisi daya sesering itu, Anda pasti ingin melihat persaingan.

Cukup sekian spek powertrainnya, seperti apa sih Outlander dalam prakteknya? Umumnya cukup bagus, hanya dengan beberapa keluhan. Dengan tenaga yang terutama berasal dari dua motor listrik, pengirimannya sangat mulus, dan memiliki pikap yang bagus pada kecepatan rendah. Di sisi lain, itu mulai kehabisan motivasi saat mendekati kecepatan jalan raya, terutama dalam mode listrik penuh. Saat berjalan dalam mode hybrid, mesin bensin bekerja untuk membantu melengkapi motor pada kecepatan yang lebih tinggi tersebut. Selain sangat halus, motor listrik memiliki pembagian tenaga yang bagus yang terasa cukup rata di depan dan belakang, mungkin dengan sedikit bias ke belakang. Rasanya agak mirip Subaru saat melewati tikungan tanpa understeer sebanyak yang Anda harapkan dari crossover kompak biasa dengan sistem penggerak semua roda berbasis penggerak depan.

Mitsubishi Outlander PHEV 2023

Mesin bensin terdengar cukup keras setelah Outlander dihidupkan dalam cuaca dingin, dengan deru nyaring yang mengubah volume berdasarkan putaran mesin. Ini mereda secara signifikan saat mobil melakukan pemanasan, sebagian besar menjadi tidak terlalu mencolok, dan memang, mesin secara umum menjadi sangat sunyi setelahnya (atau setidaknya terinsulasi dengan baik dari kabin). Mengingat tingkat kebisingan lainnya yang umumnya rendah, kabinnya sebagian besar tenang saat sedang berjalan.

Outlander menawarkan tujuh mode penggerak, yang memengaruhi pengiriman daya dan upaya kemudi. Anda juga dapat memilih untuk menjalankan dalam mode EV, hybrid, hemat baterai, dan pengisian ulang baterai. Kami jarang mengeluh tentang pilihan, tetapi ada banyak peringatan dengan mode ini. Jika Anda ingin mengemudi dalam mode EV, Anda tidak dapat menggunakan mode Power atau Tarmac – mereka akan mengembalikan Outlander ke mode hybrid. Juga, untuk mendapatkan regen maksimum dalam mode EV, Anda harus menggunakan mode One-Pedal (diaktifkan dengan tombol di sebelah tombol mode daya) daripada memanggilnya menggunakan pedal seperti yang Anda bisa di berbagai PHEV dan EV lainnya, seperti seperti milik Kia. Sebaliknya, dayung bekerja lebih seperti memilih gigi yang lebih rendah untuk menuruni bukit, dan itu mengaktifkan mesin bensin. Yang mengganggu, mode One-Pedal juga mengurangi regen secara dramatis mendekati berhenti. Tujuannya adalah untuk memungkinkan merayap, tetapi itu membuat beberapa perhentian canggung saat Anda mengambil alih dari mobil. Terakhir, karena mode Power dan Tarmac tidak dapat digunakan dalam EV penuh, Anda tidak dapat merasakan kemudi yang lebih berat dalam mode tersebut, karena tidak ada mode kustom atau individual yang memungkinkan Anda mencampur dan mencocokkan preferensi. Pada dasarnya, ada banyak pilihan, tetapi itu bisa menjadi pilihan yang lebih baik.

Ini memang membawa kita ke pengendaraan dan penanganan Outlander, yang mungkin menjadi sorotan SUV ini. Ini sangat kenyal dan halus. Saya dapat membawa kecepatan yang mengejutkan di atas jalan berlubang dan berlubang yang dapat saya temukan, dan melakukannya dengan nyaman, bahkan pada roda 20 inci. Dan percaya diri di atas aspal yang buruk tidak menghasilkan penanganan yang ceroboh. Kemudi yang ringan dan mati rasa serta body roll yang moderat tidak langsung membangun kepercayaan diri, tetapi begitu Anda belajar mempercayai Outlander, Anda dapat menikmati putaran yang cepat dan akurat, keseimbangan netral, dan stabilitas yang mengesankan. Ini sebenarnya bisa sangat menyenangkan.

Mitsubishi Outlander PHEV 2023Mitsubishi Outlander PHEV 2023Mitsubishi Outlander PHEV 2023

Dan kemudian, ada keunggulan besar Outlander lainnya: interiornya. Memang, penguji kami adalah SEL Premium yang dimuat, tetapi ada banyak konstanta di seluruh jajaran yang menjadikannya tempat yang bagus untuk dikendarai. Instrumen dan infotainment dibagikan dari Nissans baru (Outlander secara mekanis terkait dengan Nissan Rogue), dan cerah, tajam, dan berlari dengan cepat. Ikon besar dan menu sederhana membuatnya sangat mudah untuk menggunakan layar. Itu juga didukung oleh banyak tombol fisik yang nyaman untuk kontrol iklim, volume, penyetelan, dan pintasan. Kenop khususnya memiliki tekstur knurled yang indah dan aksi yang solid. Dasbor yang tampan terlihat premium terutama pada model uji kami yang memiliki kulit oranye kontras, jahitan berlian, dan bahkan beberapa trim aluminium asli.

Posisi duduknya juga bagus. Dimungkinkan untuk duduk sangat rendah, membuat Outlander hampir seperti mobil jika Anda mau, sambil tetap memesan opsi untuk tempat bertengger yang tinggi dan berwibawa. Kursi berlapis tebal dengan lumbar dan penyangga yang cukup membuat berkendara nyaman dan bebas lelah, setidaknya di depan. Baris kedua sama luasnya dengan bagian depan, meski dengan bantal yang lebih datar. Baris ketiga masih ada. Ini benar-benar tidak cocok untuk orang dewasa di hampir semua skenario, meskipun anak-anak mungkin cukup nyaman asalkan penghuni baris kedua mengorbankan ruang kaki mereka sendiri. Setidaknya mudah untuk mengatur dan menghapus baris ketiga, tetapi alangkah baiknya jika ada opsi hapus baris ketiga. Banyak pelanggan mungkin lebih suka memiliki ruang kargo yang sedikit lebih banyak, atau bahkan ban serep. Sebenarnya, itu juga bagus untuk yang biasa, karena baris ketiga juga wajib ada di sana, dan tidak ada cadangan yang tersedia. Itu tidak berarti Outlander kecil di dalam. Ini memiliki ruang kargo yang sama dengan non-hybrid, jadi itu berarti 11,7 kaki kubik di belakang baris ketiga, 33,5 di belakang baris kedua, dan 79,7 di belakang baris depan (78,3 pada model yang dilengkapi sunroof). Ruang kargo maksimum itu lebih besar daripada SUV hybrid plug-in kecil lainnya.

Mitsubishi Outlander PHEV 2023Mitsubishi Outlander PHEV 2023

Dari segi harga, Outlander PHEV berada di ujung atas spektrum mulai dari $41.190 – sekitar $1.000 lebih mahal dari Kia dan Ford, dan sekitar $2.000 lebih murah dari RAV4 Prime. Anda juga tidak akan memiliki akses ke kredit pajak federal karena dibuat di Jepang, tidak seperti Ford buatan Amerika (Toyota RAV4 Prime mungkin memenuhi syarat atau tidak pada tahun 2023).

Mitsubishi Outlander PHEV bukanlah juara langsung dari segmen compact plug-in hybrid. Efisiensi keseluruhannya yang mengecewakan dan beberapa kebiasaan mengemudi kecil menahannya. Tapi masih banyak alasan mengapa itu bisa sangat cocok untuk pembeli. Jika Anda mencari banyak ruang, kenyamanan, dan jangkauan listrik, tanpa mengorbankan penanganan atau membayar terlalu banyak, Outlander PHEV layak untuk dilihat lebih dekat. Namun, mungkin lebih realistis, jika Anda mencari salah satu saingan PHEV yang sulit didapat, jangan takut untuk melihat Mitsubishi sejak awal. Anda seharusnya terkejut.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *