Ulasan Drive Pertama Lincoln Corsair 2023: Kembalikan tombol saya!

Meskipun 2023 hanya membawa penyegaran ke Lincoln Corsair, itu cukup kuat. Itu kehilangan mesin, mendapatkan BlueCruise dan menerima perombakan interior yang menampilkan layar infotainment baru yang menjalankan versi terbaru dari Sync 4. Corsair mungkin terlaris di Lincoln, tetapi bersaing dengan berbagai penjual besar dalam hal ukuran dan harga . Pilihlah dari orang-orang seperti Cadillac XT4, Audi Q3, Lexus NX atau BMW X1, hanya untuk beberapa nama saja; dan segera mereka akan bergabung dengan Tonale baru Alfa Romeo, yang sangat cocok dengan bayi Lincoln.

Seperti hampir semua yang ada di kelasnya, mesin standar Lincoln Corsair 2023 adalah 2.0 liter turbocharged empat silinder, yang dalam hal ini menghasilkan 250 tenaga kuda dan torsi 275 pound-feet. Hilang sudah upgrade 2.3 liter yang tersedia sebelumnya yang tampaknya tidak populer.

Untuk tahun 2023, satu-satunya pilihan lain adalah model hybrid plug-in yang kembali, yang menghasilkan 266 kuda yang masuk akal (dan bawaan). Berbeda dengan Escape PHEV yang menjadi basisnya, Corsair plug-in hadir standar dengan penggerak semua roda. Dengan hanya 16 tenaga kuda lebih banyak dibandingkan dengan 2.0T dan lebih dari 560 pound tambahan untuk memotivasi, ia mengandalkan torsi instan motor listriknya untuk keluar jalur dengan otoritas. Lincoln memberi kami pilihan untuk mengambil sampel turbo-empat standar atau PHEV untuk perjalanan cepat kami di Corsair; kami memilih plug-in untuk simetri dengan tamasya 2021 kami.

Seperti hampir semua pembaruan midcycle, beberapa elemen gaya eksterior diperbarui atau dihapus. Kisi-kisi lebih tinggi (dan akibatnya lebih besar) dan di bagian bawah dibingkai oleh tonjolan horizontal baru. Model PHEV mendapatkan efek pelapisan metalik pada jaring kisi-kisi. Di belakang, itu bisnis seperti biasa.

Di dalam, dasbor didesain ulang dengan layar sentuh 13,2 inci baru yang menjalankan Sync 4.0. Selain antarmuka pengguna yang diperbarui (lebih lanjut nanti), layar sekarang menampung hampir semua media dan kontrol iklim yang sebelumnya ditempatkan sebagai tombol dan kenop di tumpukan tengah Lincoln. Yang tersisa pada tumpukan yang menyusut adalah satu kenop volume dan berbagai kontrol kendaraan seperti pencairan maksimum, berhenti/mulai otomatis, dan lampu bahaya. Tombol start/stop juga telah dipindahkan ke sebelah kontrol transmisi tuts piano. Melalui semua itu, Lincoln berhasil mempermudah akses ke tempat penyimpanan media yang diperbesar. Yay?

Mungkin perubahan paling signifikan untuk Corsair 2023 adalah penambahan suite mengemudi hands-free jalan raya Lincoln. Awalnya diluncurkan di Navigator dan dijuluki “ActiveGlide”, sistem ini telah berganti nama menjadi Lincoln BlueCruise untuk tahun 2023 agar selaras dengan nomenklatur Ford (dan mungkin karena “ActiveGlide” adalah nama yang konyol). Secara khusus, ini adalah BlueCruise 1.2 – versi terbaru yang sama diluncurkan di seluruh jajaran Ford. Saya tidak memiliki kesempatan untuk menguji ini secara menyeluruh di Corsair, tetapi baru-baru ini mencicipi pembaruan terbaru di Ford Mustang Mach-E yang menjalankan perangkat lunak yang sama, dan dengan senang hati saya laporkan bahwa kinerjanya seperti yang diiklankan; mencari review yang akan datang untuk lebih lanjut tentang itu.

Corsair menempati ruang di pasar AS di mana opsi PHEV masih merupakan pengecualian daripada norma. Tenaganya rendah dibandingkan dengan pesaing lain yang sedikit lebih besar seperti Lexus NX 450+ 304 tenaga kuda dan Audi Q5 PHEV 362 tenaga kuda. Itu juga tidak memiliki jangkauan listrik NX, menawarkan hanya 28 mil dengan biaya versus 37. Di atas kertas, Alfa Romeo Tonale PHEV yang akan datang akan cocok dengan baik – ia menawarkan jangkauan EV yang serupa (kemungkinan sekitar 30 mil) tetapi bertujuan untuk lebih antusias- berorientasi paket.

Sementara kami belum mengemudikan plug-in Alfa, penulis Anda memiliki menggerakkan hybrid plug-in Dodge Hornet R/T 2024 yang serupa secara mekanis. Berdasarkan hal tersebut, tampaknya Alfa akan memiliki keunggulan dinamis dibandingkan Corsair yang nyaman, baik dalam versi turbo maupun hybrid. Itu bukan penghinaan, melainkan pengakuan atas pendekatan mereka yang menyimpang terhadap kemewahan.

Powertrain Corsair sangat responsif di sekitar kota, tetapi sasisnya lebih condong ke arah perjalanan dengan nyaman daripada mengukir jalan belakang. Saat dia mengendarai Corsair 2021, Editor Berita Joel Stocksdale menyebut dua mode suspensinya sebagai “sangat lembut dan agak lebih kencang”; tidak ada yang berubah. Di dalamnya juga sangat sunyi untuk hybrid; dan sejujurnya, tenang untuk sesuatu yang didasarkan pada Pelarian, yang hampir tidak begitu terisolasi dari dunia luar. Konon, mesin bensin 2,5 liter tidak mengeluarkan suara yang menyenangkan; Hornet (dan selanjutnya, Tonale) memiliki manfaat dari turbocharger yang meredam dengungan tidak koheren dari empat pot kecilnya. Anggukan yang paling jelas untuk dasar-dasar sederhana Corsair adalah posisi duduk.

Dengan tidak ada hal lain selain bisnis seperti biasa untuk dilaporkan dari sasis, itu membuat kami fokus pada peningkatan interior Corsair 2023 yang paling signifikan: sistem infotainment Sync 4 yang baru. Di antara kelebihannya adalah daya tanggap dan tata letak layar yang menarik dan serbaguna. Itu memanfaatkan format layar lebarnya dengan baik, dan layar individu dapat diubah ukurannya untuk memungkinkan beberapa fitur digunakan secara bersamaan. Kontrol iklim yang dulu berada di bawah layar sekarang berada di dalamnya, menempati sekitar satu setengah inci bagian bawah untuk memudahkan akses setiap saat.

Ambil antarmuka penyetelan radio, misalnya, digambarkan di atas. Saat Anda mengetuk untuk menggulir stasiun secara manual, UI memfokuskan ulang antarmuka pada pemilihan stasiun. Itu bagus dengan sendirinya, tetapi ketika fokus berubah, ikon stasiun dan kontrol penyetelan bergerak. Jadi, jika Anda mencoba berpindah stasiun saat sedang berjalan, Anda harus melihat kembali layar a kedua kalinya untuk menemukan tombol tuning lagi. Jadi, tidak hanya tidak ada yang bisa dirasakan secara fisik, tetapi Anda sekarang harus berburu elemen UI di sekitar layar seperti permainan whack-a-mole yang konyol. Siapa yang mengira ini ide yang bagus?

Ada satu pembaruan lagi untuk menutupi tahun 2023: harga. Dengan meroketnya MSRP di seluruh industri, tidak mengherankan jika desain ulang Corsair bertepatan dengan biaya yang lebih tinggi. Setiap trim telah meningkat hampir persis $2.000, termasuk harga dasar naik menjadi $40.085. Hei, setidaknya kita punya desain ulang dengan itu. Secara keseluruhan, penguji Grand Touring kami yang dimuat menelepon hingga hampir $ 65.000. Seperti Escape yang menjadi dasarnya, Corsair menjadi mahal dengan opsi. Bahkan dengan harga dasar $55.280, Grand Touring (yang hanya PHEV) tidaklah murah. Itu $10 ribu lebih mahal daripada Tonale. Tapi tidak seperti Alfa Romeo buatan Italia, Corsair PHEV memenuhi syarat untuk kredit pajak.

Tetapi untuk semua perbandingan dengan Alfa, fokus tunggal Lincoln pada kemewahan yang berorientasi pada kenyamanan membuat mereka tidak cocok satu sama lain. Berlawanan dengan Lexus NX, saya harus memberikan anggukan kepada Corsair. Powertrainnya yang disempurnakan, pengendaraan yang mulus, teknologi yang lebih ramah pengguna, dan tidak adanya kepura-puraan yang sporty menjadikan paket yang lebih koheren dan menarik. Tapi demi cinta semua hal yang suci, berhentilah mengambil semua kancing kami!

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *