Ulasan Drive Pertama BMW X1 2023: Yang sporty

ANN ARBOR, Mich. — BMW X1 2023 telah berubah secara signifikan untuk generasi ketiganya. BMW memutuskan lebih besar lebih baik untuk crossover subkompak ini, dan telah memperluasnya dalam panjang, lebar, tinggi, dan lintasan, menjadikannya tidak hanya lebih luas, tetapi juga lebih kokoh di jalan. Lebih berani juga lebih baik untuk gen 3, dengan eksterior yang didesain ulang yang memberikan X1 lebih banyak kehadiran namun tetap enak dipandang, dan interior yang terasa menarik dan mengundang, tetapi juga modern baik dalam desain maupun teknologi. Dan ceri di atas untuk tahun 2023 adalah lebih banyak tenaga, yang pada akhirnya berarti X1 ini lebih cepat daripada xDrive28i tahun lalu. Bukan formula yang buruk, setidaknya pada pandangan pertama.

Untuk secara khusus menyebutkan ukuran tambahan itu, X1 baru lebih panjang 1,7 inci secara keseluruhan dengan peningkatan jarak sumbu roda 0,9 inci. Ini juga lebih lebar 0,9 inci dan lebih tinggi 1,7 inci. Terakhir, track roda depan dan belakang melebar 0,8 inci.

Selain tumbuh dalam ukuran, eksterior tumbuh dalam gaya. Mari kita bahas gajah di setiap showroom BMW terlebih dahulu. Kisi-kisi ginjal ganda X1 memang besar, ya, tetapi bentuknya yang persegi jauh lebih enak daripada lubang hidung besar yang menonjol di wajah Bimmer lainnya. Dan hidung chunky memiliki kemiringan yang bagus, dengan lampu depan ramping terselip di bawah garis kap di bagian atas. Profilnya memiliki siluet yang jelas lebih baik, dengan proporsi yang lebih berotot dan tudung yang lebih panjang. Garis-garis di bagian belakang telah diselipkan dengan baik, dan kami menyukai tampilan lampu belakang yang ramping dan sudut bumper yang persegi. Secara keseluruhan, memang terlihat lebih besar, tetapi desainnya juga lebih terpahat dan struktural, yang lebih cocok dengan tampilan sportynya.

Di dalam, peningkatan ukuran itu memberi penumpang lebih banyak ruang, tetapi batasan segmen subkompak tetap ada: Kursi penumpang masih perlu dimajukan sedikit untuk menempatkan kursi anak yang menghadap ke belakang di belakangnya. Kursi depan sport opsional cukup nyaman, menawarkan penyangga punggung bawah dan bahu yang bagus. Area kargo belakang lebih kecil di atas kertas, turun dari 27,1 kaki kubik pada tahun 2022 menjadi 25,7 kubus pada tahun 2023, tetapi kami harus menunggu Editor West Coast James Riswick melakukan salah satu tes bagasi sebelum kami bersedia untuk mengumumkannya. kurang berguna (setidaknya dia dapat mengatakan pada saat ini bahwa jumlah kargo BMW jarang sebanding dengan industri pada umumnya). Kami sangat menghargai keserbagunaan yang dimiliki oleh kursi belakang 40/20/40-split.

Keseluruhan desain interior juga jauh lebih menarik, dengan banyak kerumitan visual — bahan dan tekstur yang menarik — yang membuatnya menyenangkan untuk dijelajahi dengan mata Anda, tanpa terlihat terlalu sibuk, berlebihan, atau kurang dipikirkan. Layar lebar melengkung menampung layar infotainment dan panel instrumen pengemudi. Kami tidak keberatan dengan pengontrol sekunder untuk sistem infotainment seperti yang digunakan BMW selama bertahun-tahun (kenop iDrive yang familiar dan afektif tidak ada), tetapi layar sentuh agak miring ke arah pengemudi. Sandaran tangan tengah mengambang adalah elemen desain yang cerdas, seperti pemilih roda gigi bergaya toggle yang lebih kecil di atasnya, dan ada penyimpanan yang berguna di bawah. Di bagian bawah tumpukan tengah adalah bidang yang hampir tegak untuk beristirahat dan mengisi daya secara nirkabel (jika dilengkapi) ponsel Anda, meletakkannya di tempat yang mudah dilihat jika Anda menggunakannya untuk petunjuk arah. Sebuah bar berengsel di bagian bawah menjaganya agar tidak keluar dari tempatnya. Sangat dihargai bahwa area ini tidak mengundang penyimpanan detritus lain yang dapat mengacaukan kabin dan memblokir pengisi daya.

Sejauh ini, X1 baru hanya ditawarkan dalam satu varian: xDrive28i. Ini menggunakan mesin empat silinder segaris 2.0 liter turbocharged yang mengirimkan tenaga ke empat roda melalui transmisi kopling ganda tujuh kecepatan baru yang menggantikan otomatis tradisional delapan kecepatan yang keluar. Kami tidak memiliki kabar tentang kemungkinan versi M yang lebih sporty, tetapi kami telah menyilangkan jari, karena generasi ini tampaknya lebih cocok untuk itu. Seperti namanya, xDrive all-wheel-drive adalah standar, tetapi seperti X1 terakhir (dan tidak seperti aslinya), gen 3 didukung oleh platform berbasis penggerak roda depan.

Melangkah ke pedal kanan, butuh ketukan untuk banyak hal terjadi, tetapi kemudian mesin 2.0 liter bangun dan mengisi daya hingga hidup. Sejak saat itu, itu menunjukkan dirinya cocok untuk X1. Dengan 241 tenaga kuda dan torsi 295 pon-kaki, naik dari 228 hp dan 258 dari tahun 2022, tenaga ekstra itu terbayar karena BMW tidak menambah bobot yang signifikan pada X1 (bobot trotoar naik 24 pon untuk tahun 2023). BMW mengutip waktu 0 hingga 60 dalam 6,2 detik (turun dari 6,3), tetapi kami tidak akan terkejut jika itu perkiraan konservatif. Namun, penghematan bahan bakar telah meningkat — xDrive28i 2023 mencapai 25 mil per galon di kota, 34 mpg jalan raya dan gabungan 28 mpg, naik dari 23/31/26 mpg pada tahun 2022.

Transmisi kopling ganda melakukan tugasnya dengan cepat dan lancar, dan kami tidak pernah menemukan X1 mencari gigi yang tepat. Pemindah dayung adalah pengecualian penting dalam penguji kami, meskipun tersedia dengan paket M Sport, yang kami harap dapat segera dicicipi, karena ini juga menyertakan suspensi adaptif, roda kemudi M yang apik, dan sejumlah barang lainnya. Itu juga berarti kami kehilangan fungsi Sport Boost, yang menempatkan mobil ke pengaturan paling sporty saat Anda memegang dayung kiri. Tetap saja, kami dengan senang hati menyerahkan pemikiran itu pada mobil itu sendiri, dan menghargai kesederhanaan desain dan fungsi tanpa mempedulikan pedal. Yang cukup menarik, tidak ada opsi “P” untuk menemani “RNDL” pada pemilih roda gigi di konsol tengah. X1 secara otomatis beralih ke parkir saat Anda mematikan mobil – kami biasanya masih menekan rem parkir elektronik sebagai kebiasaan.

Ketika tiba saatnya untuk memperlambat segalanya, ada kurangnya linearitas yang agak membuat frustrasi dari pedal rem. Bagian pertama perjalanan pedal terasa normal dan dapat diprediksi, tetapi lebih dari itu, sentuhan ringan yang berkelanjutan memunculkan respons yang sangat kuat. Rem tiba-tiba memutuskan untuk menggigit dengan keras, membuat Anda berhenti dengan tersentak-sentak. Aneh, dan bukan sesuatu yang kami alami di BMW lain yang kami kendarai baru-baru ini. Baik, kami pikir, kami bisa terbiasa dengan rem yang sensitif. Namun setelah seminggu dengan mobil tersebut, kami masih kesulitan memperlambat X1 dengan mulus. Mungkin satu bulan kepemilikan akan memperbaikinya.

Tapi apa yang mungkin menjadi masalah saat Anda mencoba mencegah satu galon susu menggelinding di sekitar area kargo dalam perjalanan dari toko bahan makanan menjadi aset dalam semangat berkendara. Tidak perlu membujuk benda ini untuk melambat dengan kaki yang berat, cukup berikan perintah pada pedal kiri dan X1 dengan senang hati mematuhi tenaga pengereman yang antusias. Ini bagus ketika Anda mencoba mengatur sudut tajam yang mendekat dengan cepat.

Dan di tikungan tersebut, X1 ingin sekali menunjukkan kepada Anda bahwa ia dapat mengungguli para pesaingnya sebagai pendamping pengemudi. Kemudinya tidak memberikan banyak kesan atau umpan balik, yang sayangnya menjadi ciri khas BMW sekarang, tetapi meskipun sedikit dibius, bobotnya sesuai, dan respons akurat dari roda depan masih memberikan dorongan yang memuaskan dan menarik. Track yang lebar membantu X1 terasa ditanam saat gaya g lateral dibangun, dan bahkan suspensi dasar membuat mobil tidak terlalu banyak menggelinding. Sulit untuk membuatnya kesal dengan transisi cepat dari satu belokan ke belokan berikutnya, dan kursi sport yang mendukung itu membantu menjaga pengemudi tetap di tempat di belakang kemudi. Bravo.

Ketangguhan X1 tidak hilang saat jalanan basah atau bersalju. Sistem all-wheel-drivenya bereaksi dengan cepat dan senyap terhadap situasi traksi rendah, menjaga hidung tetap mengarah ke tempat yang diinginkan tanpa drama, kebisingan, atau bahkan kehilangan akselerasi yang signifikan saat mengoreksi selip roda.

X1 2023 tidak mengorbankan kenyamanan di jalan untuk penanganannya yang sporty. Suspensi standar bagus untuk menyaring banyak ketidaksempurnaan yang mencolok di jalan bekas luka musim dingin di Michigan. Bahkan pada kecepatan jalan raya, ia mampu melewati lubang-lubang kecil tanpa memberikan kejutan baik melalui kursi atau roda kemudi. Jarak sumbu roda yang lebih panjang meningkatkan stabilitas garis lurus, tetapi tidak cukup untuk membuatnya terasa lebih besar di tempat parkir yang sempit – salah satu hal hebat tentang set SUV subkompak.

Jadi ya, BMW X1 2023 sama bagusnya di kehidupan nyata seperti yang terlihat di foto dan di atas kertas. Ini adalah crossover mewah yang akan kami pilih di segmen ini jika prioritas kami adalah penanganan — atau penampilan — bahkan dibandingkan Mercedes GLB atau Volvo XC40 yang direkomendasikan. Dan tidak ada kenyamanan atau teknologi yang akan menjauhkan kita darinya. Satu-satunya keragu-raguan kami datang dari respons yang terkadang canggung baik dari pedal gas maupun rem. Penundaan awal dalam akselerasi dan reaksi tajam di kemudian hari dalam perjalanan rem membutuhkan upaya yang lebih besar dari pihak pengemudi untuk melakukan perjalanan keliling kota dengan lancar. Tetap saja, mereka adalah keanehan yang dapat diyakinkan oleh sebagian besar pengemudi untuk menyesuaikan diri dengan paket yang menarik, nyaman, dan sporty.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *