Tuntutan hukum: Perusahaan Repo menderek wanita di dalam mobil

Seorang wanita Flint, Mich., menuntut perusahaan derek dan departemen kepolisian setelah upaya kepemilikan kembali kendaraan yang dramatis. Operator perusak diduga menggunakan teknik tangan yang kuat dalam upaya untuk mengambil paksa mobil tersebut dan memanggil polisi Flint, yang kehadirannya hanya memperburuk situasi, menurut laporan. Kasus ini mengungkap beberapa hal yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh pemilik kembali.

Menurut dua tuntutan hukum yang diajukan di pengadilan federal dan dilaporkan dalam Pers Bebas Detroit, setelah tengah malam pada 24 Agustus tahun lalu, Amika Ward sedang duduk di belakang kemudi Chevy Captiva yang dibeli oleh pacarnya saat itu, yang dituduh oleh Credit Acceptance Corp. Perusahaan menyewa Alcar Recovery, sebuah perusahaan derek, untuk mengambil kembali mobil tersebut.

Saat Ward duduk di tempat parkir sebuah kompleks apartemen hendak mengantarkan hadiah ulang tahun seorang teman, sebuah truk derek muncul dan menghubungkan mobil tersebut. Kemudian dua pria mengapit mobil, satu di setiap sisi. Satu orang meminta Ward menandatangani beberapa dokumen, yang lain meminta kunci. Ketika dia menolak untuk menurut, salah satu pria membuka pintu, memakinya dan mencoba melepaskan kunci dari kunci kontak secara paksa, dan akhirnya dia menyemprot wajahnya dan menyemprotnya dengan merica. Gratis laporan.

Ward menuduh pria repo itu lalu berkata, “Dia punya senjata,” meskipun dia tidak punya. Pengemudi truk derek kemudian kembali ke truknya dan mulai pergi, dengan Ward ditawan di dalam Captiva. Ward berkata dia takut karena dia tidak tahu ke mana mereka akan membawanya dan apa yang akan mereka lakukan padanya. Ward menginjak rem.

“Saya merasa diri saya diangkat dari belakang. Saya seperti, ‘Apa yang terjadi?'” Ward mengatakan kepada surat kabar itu. “Mereka menyeret saya melewati seluruh kompleks apartemen. Saya menginjak rem terlalu keras, ban saya meledak.”

Orang-orang repo kemudian menelepon polisi Flint, mengklaim Ward memiliki senjata api. Petugas yang tiba di lokasi diduga menarik senjatanya ke arah Ward saat mereka mendekati mobil tersebut. Ward mengatakan dia mengangkat tangannya dan berteriak bahwa dia tidak punya senjata. Mereka menariknya keluar dari mobil, mendorongnya ke tanah terlebih dahulu, memborgolnya dan memasukkannya ke dalam mobil polisi, Kebebasan media kata. Mereka menggeledah dia dan Captiva dan tidak menemukan senjata.

Ward mengatakan polisi kemudian mengancamnya dengan tuduhan “menolak kepemilikan kembali”, yang sebenarnya bukan tuduhan. Akhirnya, mereka membiarkannya pergi. Mantannya kemudian melakukan pembayaran terlambat dan mengambil kembali mobilnya.

“Dia sangat kesal,” kata pengacara Ward, Ian Lyngklip. Dia dan pengacara lainnya di Gratis cerita mengatakan itu ilegal untuk menderek mobil dengan seseorang di dalamnya, apalagi melakukannya di depan polisi.

Dia juga mengatakan bahwa perusahaan repo tidak diperbolehkan untuk “mengganggu perdamaian”, termasuk menggunakan atau mengancam kekerasan. Jika dihadapkan pada skenario yang dapat meningkat, mereka seharusnya, menurut aturan industri kepemilikan kembali di Michigan, pergi dan mencoba lagi di lain waktu.

Dengan lebih banyak orang Amerika di belakang dan di bawah air pada pinjaman mobil mereka, itu Gratis menawarkan pengingat bermanfaat tambahan ini:

  • Perusahaan repo dilarang mengambil mobil dari garasi yang terkunci atau memindahkan kendaraan lain untuk mencapai kendaraan yang ingin mereka miliki kembali.
  • Mereka juga tidak dapat menipu Anda untuk memberikan akses ke kendaraan.
  • Mungkin yang paling berkaitan dengan kasus Ward, perusahaan repo tidak dapat menggunakan intervensi polisi tanpa surat perintah.

Ward mengajukan gugatan terhadap perusahaan derek pada bulan Januari dan terhadap polisi Flint bulan ini. Baik City of Flint dan Alcar Recovery mengatakan mereka tidak mengomentari kasus yang sedang dalam proses pengadilan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *