Travis Pastrana mendarat di Daytona 500; Conor Daly dari IndyCar akan mengambil kesempatannya

Travis Pastrana, kanan, merayakan dengan mantan pembalap Kurt Busch setelah lolos ke Daytona 500 di Daytona International Speedway. (AS Hari Ini/Reuters)

PANTAI DAYTONA, Fla. — Telepon pertama Conor Daly setelah ditawari kesempatan untuk balapan di Daytona 500 adalah kepada seorang pria bernama AJ.

Itu seharusnya Allmendinger. Dia tidak sengaja menghubungi Foyt.

Daly panik dan menutup telepon sebelum juara Indy 500 empat kali dan pemenang Daytona 500 1972 itu bisa menjawab.

“Itu akan menjadi panggilan yang menarik,” kata Daly.

Mungkin juga informatif, karena Foyt adalah salah satu dari dua pembalap reguler roda terbuka (bersama dengan Mario Andretti) yang memenangkan dua balapan paling bergengsi di Amerika Utara – Indy 500 dan Daytona 500.

Meskipun demikian, Daly, seorang reguler IndyCar, telah mencoba mengumpulkan pengetahuan dari siapa saja dan semua orang (selain Foyt) tentang cara berkeliling Daytona International Speedway secara efisien dan efektif.

Daly akhirnya harus menunggu satu hari untuk kembali ke trek setelah masalah kelistrikan membuat lubang di saluran oli, yang tidak dapat diperbaiki tepat waktu untuk putaran kualifikasi satu putaran pada Rabu malam. Juara NASCAR tujuh kali Jimmie Johnson dan bintang olahraga aksi Travis Pastrana tidak memiliki masalah dan merupakan yang tercepat dari enam pembalap yang bersaing untuk empat tempat terakhir.

Johnson dan Pastrana mendarat di titik awal dan bergabung dengan 36 pembalap yang sudah mengunci 40 mobil berdasarkan sistem charter NASCAR. Daly dan anak muda Austin Hill, Chandler Smith dan Zane Smith akan bersaing untuk dua tempat terakhir yang didambakan dalam balapan kualifikasi kembar Kamis.

Daly menganggap dirinya tembakan panjang untuk membuat balapan dengan kecepatan di Chevrolet No. 50 miliknya untuk The Money Team, terutama karena dia memiliki sedikit pengalaman di Daytona. Dan dia benar: FanDuel Sportsbook mencantumkan peluangnya untuk memenangkan perlombaan dengan skor 200-1.

Daly membalap go-kart di trek yang lebih kecil di dalam Daytona saat masih remaja dan dua kali berlari di jalur jalan raya sebagai bagian dari Rolex 24. Namun Daly belum memutar putaran di jalur kecepatan tinggi yang berbelok tinggi dengan mobil Piala.

“Menghabiskan banyak waktu di sini untuk tumbuh dewasa dan bersemangat untuk kesempatan hanya untuk belajar banyak dengan kecepatan yang sangat tinggi,” kata Daly. “Ini akan sulit. Ini adalah perjuangan berat terbesar yang pernah saya miliki untuk berlomba.

Dia meminta bantuan Allmendinger, Dale Earnhardt Jr., Kurt Busch, Ryan Blaney, Corey LaJoie dan Chase Briscoe. Dia bahkan mendengarkan podcast juara Daytona 500 tiga kali Denny Hamlin untuk wawasan.

“Semua orang mengatakan hal yang sama: ‘Ini akan sulit, tapi kenapa tidak dicoba?’” kata Daly.

Daly menghabiskan dua jam di simulator NASCAR Chevy minggu lalu, semuanya mencoba untuk mengasah poin shift dan bagaimana cara masuk dan keluar pit road. Adapun yang lainnya?

“Tidak mungkin untuk disimulasikan,” katanya.

Johnson sebenarnya mungkin memiliki masalah serupa meskipun pemenang Daytona 500 dua kali itu mengetahui treknya sebaik siapa pun yang masuk dalam acara tersebut. Dia belum membalap di iterasi terbaru dari mobil Seri Piala tetapi memiliki dua sesi tes di dalamnya, termasuk satu di Daytona.

Sebagai salah satu pemilik di Legacy Motor Club, Johnson telah membumbui kedua pembalapnya, Erik Jones dan Noah Gragson, dengan pertanyaan tentang mobil tersebut. Dia membandingkan situasinya dengan tahun 2002, ketika dia harus balapan di Daytona 500 sebagai rookie di Hendrick Motorsports.

“Saya pikir di atas kertas itu serupa,” kata Johnson. “Ada banyak yang dipertaruhkan di sini untuk saya, menurut saya. Tapi secara pribadi antara dua tahun, bung, saya duduk di sini dengan tujuh kejuaraan dan 83 kemenangan. Ya, sangat menyebalkan untuk tidak ikut balapan.

“Tapi tekanan yang saya miliki pada diri saya sendiri pada tahun 2002, hidup akan terasa seperti berakhir jika saya tidak mengikuti balapan itu. Saya berada di tempat yang berbeda, meskipun ini adalah langkah pertama bagi saya sebagai bagian dari pemilik mobil ini.”

Johnson benar-benar memulai di tiang untuk Daytona pertama itu.

“Mungkin petir akan menyambar dua kali,” tambahnya.

Pastrana mungkin dianggap sebagai wild card terbesar dari keenamnya meski dia membalap untuk 23XI Racing. Dia terakhir membalap di Daytona satu dekade lalu. Tapi dia dan Daly telah berbicara tentang balapan di Daytona selama beberapa tahun.

Seperti Allmendinger (atau Foyt, sungguh), Pastrana adalah salah satu yang pertama dipanggil Daly ketika kesepakatannya tercapai bulan ini.

“Saya akhirnya mendapat lampu hijau dan saya seperti, ‘Bung, saya akan melakukannya,’” kata Pastrana. “Dia seperti, ‘Itu sangat keren.’ Dan kemudian dia menelepon saya beberapa minggu yang lalu dan dia berkata, ‘Saya setuju!’

“Saya ingin meninju dia melalui telepon, seperti, ‘Doggone it, apa yang kamu lakukan?’ Dia teman yang baik. … Seseorang bertanya kepada saya apa yang akan Anda berikan untuk memenangkan Daytona 500. Saya berkata, ‘Semua teman saya yang berlomba di trek itu.’”

___

Balap mobil AP: https://apnews.com/hub/auto-racing dan https://twitter.com/AP_Sports

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *