Toyota akan menginvestasikan $2,1 miliar lagi di pabrik baterai NC, akan membangun SUV besar di pabrik di Kentucky

Presiden baru Toyota Koji Sato, kiri, dan pendahulunya Akio Toyoda test-drive model kendaraan listrik pertama Lexus, RZ, pada bulan Januari. (Kyodo melalui Reuters)

Toyota akan menginvestasikan $2,1 miliar lagi di pabrik baterai kendaraan listrik dan hibrida yang sedang dibangun di dekat Greensboro, Carolina Utara.

Pabrik tersebut akan memasok baterai ke kompleks besar Toyota di Georgetown, Kentucky, yang akan membangun kendaraan listrik pertama buatan Toyota di AS, sebuah SUV baru dengan tiga baris kursi.

Rencana tersebut, yang diumumkan Rabu, tidak akan segera menciptakan lapangan kerja lagi baik di pabrik Kentucky maupun Carolina Utara.

Toyota berencana mempekerjakan 2.100 pekerja di pabrik baterai yang akan mulai berproduksi pada 2025. Investasi itu akan menyiapkan infrastruktur untuk ekspansi. Ini menjadikan total investasi di pabrik Randolph County menjadi $5,9 miliar untuk memenuhi tujuan perusahaan menjual 1,8 juta kendaraan listrik atau hibrida di AS pada tahun 2030. Toyota melakukan terobosan untuk mulai membangun pabrik pada tahun 2021.

Kompleks Kentucky seluas 9 juta kaki persegi sekarang mempekerjakan 9.500 orang yang membuat sedan Camry, RAV4 Hybrid SUV, beberapa mesin dan komponen lainnya. Perusahaan mengatakan pekerjaan akan beralih ke kendaraan listrik baru saat produksi dimulai pada 2025.

Pabrik baterai North Carolina akan memiliki enam jalur produksi baterai, empat untuk kendaraan hibrida gas-listrik dan dua untuk baterai kendaraan listrik sepenuhnya, kata Toyota dalam sebuah pernyataan. Lokasi dekat Greensboro relatif dekat dengan banyak pabrik perakitan mobil Toyota AS yang ada di Missouri, Kentucky, Indiana, Alabama, dan Texas.

“Dengan investasi infrastruktur proaktif ini, kami akan dapat dengan cepat mendukung peluang ekspansi di masa depan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus meningkat,” kata Sean Suggs, presiden Toyota Battery Manufacturing North Carolina, dalam sebuah pernyataan.

Toyota Motor Corp. berencana untuk menjual 2 juta kendaraan hidrogen dan baterai nol emisi di seluruh dunia per tahun pada tahun 2030. Di AS, perusahaan berencana untuk menjual 1,5 juta hingga 1,8 juta kendaraan pada tahun 2030 yang setidaknya sebagian dialiri listrik.

Presiden baru Toyota Koji Sato telah menjanjikan apa yang disebutnya pergeseran agresif pada “elektrifikasi” kendaraan termasuk hibrida.

Perusahaan telah dikritik oleh kelompok lingkungan karena tertinggal dalam penjualan kendaraan listrik dan mengandalkan hibrida, yang membakar bensin, untuk penjualan di masa depan.

Toyota sekarang menawarkan crossover kompak elektrik bZ4X, dibangun di atas apa yang disebut platform e-TNGA. Itu adalah singkatan dari “Toyota New Global Architecture,” dan juga digunakan dalam model Prius dan Lexus. Platform listrik dikembangkan bekerja sama dengan Subaru.

BZ4X tersedia di Jepang, AS, dan sebagian Eropa, seperti Jerman dan Inggris, serta China dan Thailand.

Toyota juga baru-baru ini mengumumkan mobil listrik baru yang akan dijual di China, bernama bZ3. Ini akan menggunakan teknologi yang dikembangkan dengan pabrikan EV China BYD Co. dalam kolaborasi yang juga mencakup Tianjin FAW milik negara dan mitra lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *