Tesla mengurangi rencana baterai Jerman, dimenangkan oleh insentif AS

Tesla telah mulai merakit baterai di Jerman tetapi akan memfokuskan produksi sel di AS sehubungan dengan insentif Undang-Undang Pengurangan Inflasi, kata perusahaan itu, menjadikannya salah satu perusahaan yang mengumumkan perubahan strategi yang didorong oleh paket tersebut.

Pembuat kendaraan listrik AS juga bersiap untuk memproduksi komponen sel seperti elektroda, beberapa di antaranya akan dikirim dari situsnya di Gruenheide di negara bagian Brandenburg, ke Amerika Serikat, kata Tesla pada hari Rabu.

Mobilyang diproduksi di situs Brandenburg dalam “waktu dekat” akan berisi baterai yang dirakit secara lokal, tambahnya.

“Fokus produksi sel Tesla saat ini berada di Amerika Serikat karena kerangka kerja yang dibuat oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi Amerika Serikat (IRA),” kata perusahaan itu.

Para pemimpin UE telah menyatakan keprihatinannya bahwa persyaratan konten lokal dari sebagian besar subsidi senilai $369 miliar di IRA akan mendorong perusahaan untuk meninggalkan Eropa dan beralih ke Amerika Serikat.

Saingan Tesla Stellantis mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya sudah melokalkan produksi di AS sebelum IRA, sementara awal bulan ini perusahaan gas industri Air Liquide AIRP.PAberjanji untuk memanfaatkan peluang bersejarah untuk berinvestasi dalam energi bersih yang dibantu oleh IRA, tetapi tidak memberikan rincian spesifik.

Holcim AG, pembuat semen terbesar di dunia, mengharapkan IRA memberikan momentum yang kuat untuk bisnisnya di Amerika Utara, dan Linde AIR TERJUN, LINI.DE telah memperkirakan total peluang investasi untuk perusahaan di Amerika Serikat saja dapat melebihi $30 miliar selama dekade berikutnya.

Komisi Eropa telah mengusulkan aturan pelonggaran tentang bantuan negara untuk investasi dalam energi terbarukan, demobilbonising industri, hidrogen atau kendaraan nol-emisi, meskipun menteri keuangan Jerman telah memperingatkan Eropa tidak harus menanggapi tindakan AS dengan subsidi yang berlebihan.

Tesla menarik aplikasinya untuk lebih dari 1 miliar euro bantuan negara Jerman untuk pabrik baterai pada November 2021, dan Kepala Eksekutif perusahaan Elon Musk men-tweet pada saat itu bahwa “semua subsidi harus dihapuskan.”

Namun, mobilpembuat masih memiliki aplikasi terbuka untuk pendanaan daerah dari pemerintah Brandenburg.

Seorang juru bicara kementerian ekonomi Jerman mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka “bekerja untuk menjelaskan alasan” di balik keputusan Tesla. Kementerian ekonomi Brandenburg mengatakan bahwa sepengetahuannya, perubahan itu tentu saja tidak akan berdampak pada jumlah pekerjaan yang tersedia di lokasi Jerman.

Musk mengatakan pada Maret 2022 bahwa pabrik baterai 50 gigawatt-jam Jerman akan mencapai volume produksi pada akhir 2023, tetapi pabrik dan mobil lokasi produksi telah mencapai target mereka lebih lambat dari yang direncanakan.

Tesla telah berjuang untuk meningkatkan produksi sel baterai di Fremont, California, dan Austin, Texas, yang oleh para ahli dikaitkan dengan teknik baru dan belum terbukti yang membuat perusahaan kesulitan meningkatkan.

Pembuat EV mengadakan hari investor pertamanya pada 1 Maret, menyusun bagian ketiga dari “Rencana Induk” yang menurut Musk akan fokus pada penskalaan mobil produksi dan rantai pasokan untuk bahan baterai.

Tesla mengatakan pada akhir Januari akan menginvestasikan lebih dari $3,6 miliar untuk memperluas kompleks gigafactory Nevada dengan dua pabrik baru, satu untuk memproduksi massal truk semi listrik yang telah lama tertunda dan yang lainnya untuk membuat sel baterai 4680 baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *