Tesla Autopilot dan Full Self-Driving mengemudikan perjalanan sejauh 6.000 mil – ada masalah

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam

  • Pengemudi Tesla Tim Heckman berkendara sejauh 6.392 mil terutama menggunakan Autopilot dan Full Self-Driving.
  • Dia mengatakan Autopilot menjadi “lebih buruk” selama bertahun-tahun dan FSD “sangat buruk di luar California.”
  • Tapi, pengemudi Tesla itu mengatakan perangkat lunak itu telah menjadi “penyelamat” dalam perjalanan jauh.

Seorang pemilik Tesla melakukan perjalanan darat sejauh 6.392 mil terutama menggunakan Tesla Autopilot dan Full Self-Driving (FSD) — dan mengatakan bahwa meskipun perangkat lunak tersebut adalah “penyelamat”, ada beberapa kendala di sepanjang jalan.

Pada bulan Desember, Tim Heckman mengendarai Model S Plaid dari Los Angeles ke Pennsylvania dan kembali, menggunakan perangkat lunak otonom selama 99% perjalanan, sebuah pengalaman yang dia dokumentasikan. di Twitter.

Heckman, seorang insinyur keandalan situs, mengatakan kepada Insider bahwa sementara perangkat lunak otonom terbukti membantu selama perjalanannya, itu juga kadang-kadang membuat “pengemudi yang menegangkan”, merinci insiden di mana hantu teknologi mengerem dan berjuang untuk mematuhi batas kecepatan, mengikuti jarak yang tepat. , atau tetap di jalurnya.

Pro dan kontra mengemudi otonom

Sementara Autopilot adalah perangkat lunak bantuan pengemudi yang dibangun di semua Tesla dan dirancang untuk mengemudi di jalan raya, FSD adalah add-on beta yang dapat beroperasi di lingkungan perkotaan dan dirancang untuk mengubah jalur, mengenali tanda berhenti dan lampu, serta parkir .

CEO Tesla Elon Musk mengatakan bahwa perangkat lunak pada akhirnya akan dapat beroperasi sepenuhnya dengan sendirinya dan akan lebih aman daripada pengemudi manusia, tetapi program beta masih membutuhkan pengemudi berlisensi untuk memantaunya setiap saat.

Sedan kotak-kotak Tesla Model S

Kotak-kotak Tesla Model S.
Tesla

Heckman mengatakan kepada Insider bahwa perangkat lunak terkadang mendaftarkan mobil yang tidak ada di layar atau kesulitan mengidentifikasi marka jalan saat ada garam di jalan.

“Kadang-kadang seperti mengemudi dengan pengemudi berusia 15 atau 16 tahun,” kata Heckman tentang penggunaan FSD di jalan-jalan kota di luar California. “Ada manuver tersentak-sentak yang aneh. Itu akan berhenti atau berbelok terlalu cepat. Di satu sisi, hanya ada kurangnya kesadaran umum tentang lingkungan.”

Di sisi lain, pemilik Tesla mengatakan Autopilot adalah “penyelamat” di jalan raya, menambahkan bahwa meskipun dia harus mematikan perangkat lunak FSD beberapa kali, Autopilot hanya terlepas satu kali ketika sebuah mobil di depannya di jalan raya menabraknya. rem.

“Ini bisa sangat melegakan kognitif. Perjalanan jauh bisa menguras mental,” kata Heckman, mencatat bahwa dia menggunakan Autopilot pada perjalanan darat sebelumnya dan menemukan dia bisa mengemudi lebih jauh tanpa merasa lelah.

Perangkat lunak tersebut juga membantunya menghindari tabrakan di jalan raya di masa lalu.

“Saya menyadari terkadang saya tidak mendengarkan saat sedang mengemudi,” kata Heckman, “Ini [software] dapat menambah itu, tetapi saya tahu jika saya mengabaikannya, setidaknya saya tahu kendaraan mendukung saya.”

Menjadi lebih buruk, bukan lebih baik

Di dalam utas Twitter-nya tentang pengalaman tersebut, Heckman menulis Autopilot “lebih buruk” daripada saat dia membeli Tesla pertamanya pada tahun 2019 dan FSD “sangat buruk di luar California”.

Hedges & Company, sebuah perusahaan pemasaran digital untuk pembuat mobil, menemukan dalam analisis lebih dari 175 juta pemilik mobil pada tahun 2019 bahwa mayoritas pemilik Tesla tinggal di California — artinya perangkat lunak AI dapat memiliki lebih banyak kesempatan untuk belajar dari jalanan California.

Pada akhirnya, Heckman mengatakan dia tidak dapat melihat dirinya membeli mobil listrik non-Tesla – setidaknya sampai jaringan pengisian daya dapat mengejar Tesla – tetapi dia berharap pembuat mobil tersebut akan mengandalkan LiDAR, sensor radar yang dapat membantu mendeteksi kendaraan di sekitar. objek.

CEO Tesla Motors Elon Musk berbicara kepada media di samping Model S-nya di Hong Kong pada 25 Januari 2016.

CEO Tesla Motors Elon Musk berbicara kepada media di samping Model S di Hong Kong pada 25 Januari 2016.
Nora Tam/South China Morning Post via Getty Images

Musk telah berbicara menentang perangkat keras mahal di masa lalu dan dilaporkan menuntut kamera di atas radar karena dia ingin perangkat lunak otonom beroperasi seperti mata manusia. Perusahaan mobil berhenti memasang LiDAR di mobilnya pada tahun 2021.

Heckman bukanlah orang pertama yang merinci masalah dengan Autopilot Tesla atau add-on FSD. Banyak penguji FSD telah memposting video yang menunjukkan bug dalam perangkat lunak. Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional sedang menyelidiki Autopilot dan potensi hubungannya dengan beberapa kecelakaan.

“Pada akhirnya, saya pikir barang ini memiliki potensi yang luar biasa,” Heckman tulis di Twitter. “Namun pada titik ini perlu ada fokus dan eksekusi yang baik, sementara tidak menyebabkan kemunduran dalam pengalaman khususnya pada fitur yang berdampak pada keselamatan Anda dan keselamatan orang lain di jalan.”

Apakah Anda mengendarai Tesla atau memiliki wawasan untuk dibagikan? Hubungi reporter dari email non-kerja di [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *