Studi AAA mengatakan orang Amerika semakin takut dengan mobil self-driving. Bagus!

AAA pagi ini merilis survei tahunan tentang sikap orang Amerika terhadap otomatisasi kendaraan. Dan meskipun ada minat konsumen yang kuat pada sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut, kekhawatiran telah berkembang terkait otonomi penuh — 68% dari mereka yang disurvei benar-benar takut dengan mobil tanpa pengemudi, naik 13 poin persentase dari tahun lalu. Ya, “takut” adalah kata AAA yang digunakan.

“Kami tidak mengharapkan penurunan kepercayaan yang dramatis dari tahun-tahun sebelumnya,” kata Greg Brannon, kepala riset otomotif AAA. “Meskipun dengan jumlah kecelakaan tingkat tinggi yang terjadi karena terlalu mengandalkan teknologi kendaraan saat ini, hal ini tidak terlalu mengejutkan.”

Dia mungkin berbicara tentang Teslas. Merek ini mendominasi kecelakaan terkait otonomi yang dilaporkan ke NHTSA, karena alasan sederhana bahwa lebih banyak kecelakaan yang diperlengkapi di jalan. Dan sementara Tesla crash mungkin tidak banyak dalam konteks kecelakaan mobil AS secara keseluruhan, teknologi mereka tampaknya afinitas untuk, antara lain, membanting ke belakang kendaraan darurat yang diparkir cenderung meninggalkan kesan pada publik.

“Percayalah, semua orang membenciku hari ini. Semua pabrikan, NHTSA … aku baik-baik saja dengan itu. Aku tidak keberatan menjadi polisi jahat karena menurutku kita berada di saat paling penting dalam sejarah sejak kita memikirkannya. matikan lampu rem dan lampu depan Saya pikir kita berada di masa paling menakutkan dalam transportasi dengan otonomi dan teknologi.

“Saya pikir kami membuat beberapa kesalahan besar.”

AAA mengatakan publik juga telah ditipu oleh istilah pemasaran yang digunakan untuk suite bantuan pengemudi. Survei menemukan bahwa “hampir satu dari 10 pengemudi percaya bahwa mereka dapat membeli kendaraan yang dapat mengemudi sendiri saat mereka tidur”. Bangun, orang-orang, Anda tidak dapat membeli kendaraan yang menawarkan itu. Tidur nyenyak, tentu saja.

AAA telah lama menyalahkan nama-nama seperti Autopilot, ProPILOT, Pilot Assist, dan pembohong dari semuanya, “Mengemudi Sendiri Penuh”, karena fakta bahwa 22% orang Amerika mengharapkan bantuan pengemudi untuk mengantar mereka tanpa pengawasan. Memang ada penipuan di sini, tetapi ada juga banyak ketidaktahuan yang disengaja.

68% yang takut mungkin sejujurnya tidak cukup takut. Bahkan dengan sistem bantuan pengemudi yang canggih seperti pelayaran adaptif, fitur yang diinginkan oleh enam dari 10 orang dalam survei, sebaiknya Anda selalu waspada.

Itu karena sifat dari sistem ini membuat kewaspadaan terus-menerus menjadi sulit, seperti yang akan dikatakan Dr. Missy Cummings kepada Anda. Segar profil New York Timesprofesor teknik Universitas George Mason, mantan penasihat senior NHTSA untuk keselamatan, dan peneliti otonomi dan robotika lama menyampaikan kuliah minggu lalu di University of Michigan’s Pusat Transportasi Terhubung dan Otomatis. Kami telah melampirkan video, di atas, dan saat kuliah berlangsung, itu akan menarik perhatian Anda.

Pertama, mari kita sela di sini bahwa ketika Cummings ditunjuk untuk perannya di NHTSA, Elon Musk memanggilnya “sangat bias terhadap Tesla,” yang berdampak pada penggemarnya – dia menerima ancaman pembunuhan dari Tesla-stans, dan dia keluarga harus pindah dari rumah mereka untuk sementara waktu. Sekarang, untuk pemahaman yang kredibel tentang bagaimana manusia berinteraksi dengan teknologi berkinerja tinggi, siapa yang akan Anda percayai, CEO perusahaan otomotif, atau lulusan Annapolis yang merupakan salah satu pilot pesawat tempur wanita pertama Angkatan Laut? Hanya satu dari manusia ini yang dapat mendaratkan F/A-18 di kapal induk.

Ketika dia pergi ke NHTSA, kata Cummings, dia telah “mengeluh tentang NHTSA selama bertahun-tahun” dan menikmati kesempatan untuk mencoba memperbaikinya. Musk juga bukan penggemar agensi, jadi Anda akan mengira musuh musuh Elon adalah temannya. Dan keduanya mungkin memiliki tujuan yang sama: mobil yang lebih aman. Musk bahkan mungkin menghargai selera humornya. Ketika di Universitas Duke, dia menamai Lab Manusia dan Otonomi – HAL.

Namun dia harus melakukan penilaian keamanan di tempat dia memberikan kuliah U of M. “Percayalah, semua orang membenciku hari ini,” katanya kepada hadirin. “Semua pabrikan, NHTSA, putri saya yang berusia 15 tahun, semua orang membenci saya.” (Putrinya memiliki izin pelajar; bayangkan diajari mengemudi oleh salah satu otoritas terkemuka dalam keselamatan kendaraan, ibumu.)

Tapi, kata Cummings, “Saya baik-baik saja dengan itu. Saya tidak keberatan menjadi polisi jahat karena menurut saya kita berada di saat yang paling penting dalam sejarah sejak kita menemukan lampu rem dan lampu depan. Saya pikir kita berada dalam masa paling menakutkan dalam transportasi dengan otonomi dan teknologi.

“Saya pikir kami membuat beberapa kesalahan besar.”

Sasaran peluangnya yang besar adalah agar NHTSA yang terus-menerus dipasang dan serba glasial untuk memaksakan ketertiban di Wild West dari teknologi ini. Musk menempatkan embrio FSD di jalanan karena dia bisa. Tidak ada yang menghentikan Tesla dari pengujian beta sistem di antara publik tanpa disadari.

Dan dalam sebuah analisis, Cummings mengirim NHTSA musim gugur yang lalu dari sistem bantuan pengemudi dari GM, Ford, Tesla, dkk, dia menentukan bahwa mobil yang menggunakan sistem ini yang terlibat dalam kecelakaan fatal melaju melebihi batas kecepatan dalam 50% kasus, sementara mereka yang mengalami luka serius ngebut di 42% kasus. Dalam kecelakaan yang tidak melibatkan ADAS, angka tersebut adalah 29% dan 13%. Jadi satu solusi sederhana adalah NHTSA mengamanatkan pembatas kecepatan pada sistem ini. “Teknologi ini disalahgunakan oleh manusia,” katanya kepada Times. “Kita perlu membuat peraturan yang mengatur hal ini.”

Teknologi menurut definisi membuai Anda. Cummings menggambarkan eksperimen di Duke di mana dia dan peneliti lain menempatkan 40 subjek uji di belakang kemudi simulator mengemudi selama empat jam “perjalanan” menggunakan pelayaran adaptif. Pada tanda 2½ jam, seekor rusa besar berjalan perlahan melintasi jalan. Hanya satu subjek uji yang memiliki cukup kehadiran untuk menghindari rusa – 39 lainnya mengalahkannya.

Autopilot, Super Cruise, Blue Cruise … dia semakin tidak menyukai sistem yang, atau dapat diakali, tanpa menggunakan tangan. “Mereka memakainya, versi ‘autopilot’ apa pun yang mereka miliki, dan kemudian mereka santai. Mereka santai, karena memang, itulah yang diberitahukan kepada mereka.” Mereka mungkin memperhatikan “sebagian besar,” katanya. Sebagian besar tidak cukup.

Mengenai otonomi penuh, Cummings menjelaskan kurva pembelajaran yang harus didaki oleh manusia dan sekarang teknologi, dari pertama memperoleh keterampilan dasar hingga akhirnya keahlian penuh, di mana kami telah menguasai penalaran berbasis keterampilan yang membantu kami mengetahui kapan untuk melanggar aturan untuk keluar dari situasi yang tidak biasa dengan aman. Menangani ketidakpastian adalah masalah yang mungkin tidak akan pernah bisa diatasi oleh teknologi, yang secara inheren berbasis aturan.

Dia menunjukkan bagaimana kendaraan otonom dihentikan di jalurnya selama pengujian karena menafsirkan truk penggerak bukan hanya truk, tetapi sebagai kumpulan truk, empat tiang, rambu lalu lintas, pagar, gedung, bus, dan “orang raksasa yang hendak menyerang.”

Itu adalah contoh berusia delapan tahun, akunya, tapi “masih banyak masalah,” seperti yang diilustrasikan oleh kecelakaan pengereman hantu yang sekarang terkenal di terowongan Bay Bridge di San Francisco Thanksgiving terakhir, di mana pengemudi Tesla menyalahkan “Full Self-Driving” karena mengubah jalur secara misterius dan kemudian menginjak rem, mengakibatkan tabrakan delapan mobil yang melukai seorang anak berusia 2 tahun.

“Dan untuk kalian semua fanboy Tesla yang melompat di Twitter sekarang sehingga kalian dapat menyerang saya, saya di sini untuk memberi tahu kalian bahwa ini bukan hanya masalah Tesla,” katanya. “Semua pabrikan yang berurusan dengan otonomi menghadapi masalah ini” – contoh berikutnya yang melibatkan mobil GM Cruise di San Francisco, termasuk yang tampaknya berusaha melewati tempat pemadam kebakaran yang aktif. “San Francisco, astaga, mereka kehabisan akal dengan Cruise.”

Tapi untuk semua masalah, masih ada sisi positifnya. “Meskipun saya banyak mengeluh tentang Cruise, saya kagum Cruise dan Waymo dan semua perusahaan mobil lain di luar sana yang tidak mengalami kecelakaan besar. Mereka belum membunuh siapa pun sejak masalah Uber, Jadi saya sangat kagum … Saya pikir komunitas yang mengemudi sendiri telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menjaga diri mereka sendiri.”

Itu hanya beberapa sorotan. Ini adalah ceramah yang menarik dari seseorang yang tampaknya bekerja dengan tulus untuk menjaga Anda dan saya tetap aman. Dan itu sangat berharga satu jam dari waktu Anda.

Sementara itu, ambil petunjuk dari AAA dan Missy Cummings: Jangan percaya, jangan lengah, jangan santai di belakang kemudi — itu tidak pernah lebih benar daripada sekarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *