Steve Borthwick: Inggris seharusnya tidak membiarkan memimpin pergi | Gregor Townsend: Duhan der Merwe mencoba ‘seperti Jonah Lomu Rugby’ | Berita Persatuan Rugbi

Pelatih kepala New England Steve Borthwick ditolak untuk menang dalam pertandingan pertamanya sejak menggantikan Eddie Jones saat mereka dikalahkan 29-23 oleh Skotlandia di Twickenham; Bos Skotlandia Gregor Townsend memuji pahlawan dua percobaan Duhan van der Merwe, yang mencetak upaya solo yang menakjubkan

Terakhir Diperbarui: 04/02/23 21:13

Steve Borthwick ditolak menang dalam pertandingan pertamanya sebagai pelatih kepala Inggris

Steve Borthwick ditolak menang dalam pertandingan pertamanya sebagai pelatih kepala Inggris

Steve Borthwick menyesali hasil yang lolos dari genggaman Inggris setelah mereka dikalahkan 29-23 oleh Skotlandia dalam pertandingan pembukaan Six Nations tahun ini.

Tuan rumah bangkit dari ketinggalan 12-7 untuk memimpin dengan satu poin di babak pertama di Twickenham berkat dua percobaan pertama Max Malins dalam seragam Inggris dan kemudian unggul 20-12 di awal babak kedua di belakang Ellis Skor konversi Genge.

Tapi lari sniping Ben White untuk menyelesaikan dan upaya kedua Duhan van der Merwe untuk pergi dengan skor babak pertama yang menakjubkan menggagalkan kemenangan Borthwick dalam pertandingan pertamanya sejak menggantikan Eddie Jones sebagai pelatih kepala Inggris, serta menjadikannya tiga kali berturut-turut Piala Calcutta sukses di berturut-turut untuk Skotlandia.

“Untuk masuk di babak pertama di posisi kami adalah penghargaan yang sangat besar bagi para pemain dan dengan keunggulan 20-12 dan mengendalikan permainan, kami seharusnya tidak membiarkan hal itu menjauh dari kami dan kami melakukannya,” kata Borthwick.

“Kami akan melihatnya, dan saya pikir itu adalah bagian dari pertumbuhan tim karena Anda harus melalui rasa sakit.

“Anda tidak mau, tapi tentu saja ada cukup banyak hal di lapangan yang mengatakan saya bisa melihat beberapa aspek yang sedang kami kerjakan, dan saya bisa melihat beberapa hal yang perlu kami tingkatkan.

“Kami berada dalam posisi untuk memenangkan pertandingan itu dan kami tidak melakukannya, dan kami akan melihatnya untuk memastikan kami lebih baik ke depan.”

Kami menempatkan diri kami dalam posisi untuk memenangkan pertandingan itu dan kami tidak melakukannya, dan kami akan melihatnya untuk memastikan kami lebih baik ke depan.

Pelatih Inggris Steve Borthwick

Sisi Borthwick kembali ke kandang Minggu depan ketika mereka menghadapi Italia dan secara luas diharapkan untuk bangkit kembali melawan Azzurri, yang belum pernah mengalahkan Inggris di salah satu edisi Enam Negara sebelumnya.

Meskipun berada di tim yang kalah melawan Skotlandia untuk tahun ketiga berturut-turut, kapten Inggris Owen Farrell mengambil hal positif dari kinerja tersebut dan percaya tim tersebut menunjukkan banyak tanda bergerak ke arah yang benar setelah Seri Bangsa Musim Gugur yang sulit yang pada akhirnya membuat Jones kehilangan pekerjaannya.

“Kami berada di awal perjalanan kami saat ini,” kata Farrell. “Selama 11 hari terakhir bersama kami merasa ada beberapa pertumbuhan, dan kami merasa ada beberapa pertumbuhan dalam kinerja ini.

“Pada akhirnya, kami mengatakan kami akan melihat diri kami sendiri setelah pertandingan ini dan ingin menjadi lebih baik terlepas dari hasilnya dan itu tetap terjadi.

Owen Farrell dari Inggris tampak sedih setelah kekalahan dari Skotlandia

Owen Farrell dari Inggris tampak sedih setelah kekalahan dari Skotlandia

“Ada beberapa hal yang bisa kami banggakan, dan banyak pujian harus diberikan kepada Skotlandia dengan cara mereka bermain, tetapi itu memungkinkan kami untuk melihat diri kami sendiri dengan sangat baik dan saya rasa akan selalu ada beberapa kesalahan yang datang darinya.” pertandingan pertama kami bersama dalam sistem baru.

“Tapi saya tahu anak-anak ini akan bekerja keras untuk memastikan mereka memperbaikinya.”

Townsend: Van der Merwe mencoba ‘seperti Jonah Lomu Rugby’

Pelatih kepala Skotlandia Gregor Townsend sangat memuji pahlawan dua percobaan Van der Merwe, yang melupakan cedera baru-baru ini untuk memainkan peran utama dalam kemenangan atas Inggris.

Itu adalah usahanya yang dikonversi lima menit dari waktu yang akhirnya memastikan kemenangan bagi tim tamu, tetapi momen yang menjadi sorotan datang di babak pertama ketika pemain berusia 27 tahun itu mengambil bola di setengahnya sendiri dan meninggalkan enam Inggris. pembela tertinggal di belakangnya untuk mencetak gol.

Duhan van der Merwe memainkan peran utama dalam kemenangan Skotlandia atas Inggris

Duhan van der Merwe memainkan peran utama dalam kemenangan Skotlandia atas Inggris

Memang, Townsend membandingkan penyelesaian akhir pemain sayap Edinburgh itu seperti sesuatu dari permainan komputer yang akan diingat oleh penggemar vintage tertentu.

“Luar biasa, bukan?” kata Townsend. “Itu mengingatkan saya ketika Anda bermain ‘Jonah Lomu Rugby’ dan tiba-tiba satu orang bisa lebih cepat.

“Duhan tidak memiliki banyak rugby selama beberapa minggu terakhir. Dia berlatih dengan sangat baik bersama kami, tetapi bermain seperti yang dia lakukan di belakang cedera dan tidak bermain untuk Edinburgh adalah bukti nyata bagaimana dia mendapatkan dirinya dalam hal ini. posisi mental dan fisik.

“Percobaan pertama itu luar biasa dan satu percobaan yang membuat suporter Skotlandia menggila di tribun dan membungkam semua orang karena Anda jarang melihat percobaan seperti itu.”

Para pemain Skotlandia merayakannya dengan Calcutta Cup

Para pemain Skotlandia merayakannya dengan Calcutta Cup

Kemenangan Skotlandia berarti untuk pertama kalinya sejak 1972 mereka mengklaim Piala Calcutta selama tiga tahun berturut-turut, dan mereka sekarang bersiap untuk menjamu Wales di Murrayfield.

Skipper Jamie Ritchie bertekad untuk membangun hasil ini dan memastikan mereka tidak menderita serangan balasan dari Wales, yang dikalahkan 34-10 oleh Irlandia di Cardiff pada hari sebelumnya.

“Kami senang menang dan mempertahankan Calcutta Cup, tapi kami pernah berada di posisi ini sebelumnya dan tidak mendukungnya.

“Bagi kami, kami akan menikmati kebersamaan satu sama lain dan menikmati kemenangan ini, tetapi pada hari Senin kami akan mulai lagi dan siap untuk pergi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *