Serikat pekerja Jerman mengatakan pekerja Tesla menghadapi jam kerja yang tidak masuk akal dan takut berbicara

Pekerja di pabrik Tesla di Jerman menuduh perusahaan tersebut memiliki kondisi kerja yang buruk, jam kerja dan budaya ketakutan.
Gambar Getty

  • Serikat pekerja utama Jerman mengkritik kondisi kerja di pabrik raksasa Tesla di Berlin.
  • IG Metall mengatakan jam kerja yang panjang berarti pekerja memiliki terlalu sedikit waktu untuk “santai, keluarga, dan relaksasi”.
  • Serikat pekerja juga mengatakan bahwa para pekerja takut berbicara, dengan seorang politisi menyebut klaim tersebut “mengejutkan”.

Beberapa pekerja di pabrik Brandenburg Tesla di Berlin, Jerman, mengklaim bahwa perusahaan telah menetapkan jam kerja yang tidak masuk akal dan menciptakan budaya ketakutan, kata serikat pekerja utama pada konferensi pers Senin, seperti dilansir Reuters.

Pada konferensi tersebut, IG Metall, serikat pekerja Jerman yang mewakili pekerja di Gigafactory Tesla telah mengkritik produsen mobil listrik tersebut karena kondisi kerja yang buruk, lapor Reuters. IG Metall mengatakan bahwa mereka berhubungan dekat dengan para pekerja di Gigafactory.

Karyawan di pabrik melaporkan bekerja berjam-jam dengan sedikit istirahat dan waktu luang, per Reuters. Surat kabar bisnis Jerman Handelsblatt mengatakan bahwa staf mengatakan bahwa mereka mengalami shift yang membuat stres, sering kali harus bekerja pada akhir pekan, dan memiliki beban kerja yang sangat tinggi karena jumlah staf yang terlalu sedikit.

Para pekerja mengatakan kepada IG Metall bahwa mereka takut membicarakan kondisi kerja mereka karena mereka menandatangani perjanjian non-disclosure di samping kontrak kerja mereka, lapor Reuters.

IG Metall menemukan peran baru di situs web Tesla untuk “Penyelidik Intelijen Keamanan” yang bertugas melindungi “kekayaan intelektual, rahasia dagang, dan informasi rahasia” Tesla.

Pekerjaan itu mencakup “pengumpulan informasi di lapangan baik di dalam maupun di luar tembok Tesla di lokasi prioritas untuk melindungi perusahaan dari ancaman,” yang telah memperburuk ketakutan untuk angkat bicara.

Orang dalam menemukan beberapa orang di LinkedIn yang bekerja di intelijen keamanan di Tesla di Austin, San Francisco, dan Berlin.

Manajer distrik IG Metall Irene Schulz mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa para pekerja “memulai proyek ini dengan sangat antusias.”

Dia menambahkan, per terjemahan Orang Dalam: “Untuk beberapa waktu sekarang, kami telah mengamati bahwa antusiasme memudar dan kekecewaan menyebar. Pesan yang sampai kepada kami dari tenaga kerja jelas: Tesla tidak berbuat cukup untuk memperbaiki kondisi kerja dan pergi juga.” sedikit ruang untuk rekreasi, keluarga, dan relaksasi.”

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider, yang dilakukan di luar jam kerja normal AS. IG Metall mengatakan belum bisa berkomentar lebih jauh saat ini.

Politisi Jerman telah menyatakan keprihatinan tentang tuduhan tersebut dan menyerukan penyelidikan, lapor Handelsblatt.

Sebastian Roloff, anggota Bundestag, parlemen Jerman, mengatakan kepada Handelsblatt bahwa tuduhan itu “mengejutkan”.

Tesla berjuang untuk mempekerjakan di pabrik yang berbasis di Berlin karena upah rendah, IG Metall mengatakan kepada Bloomberg pada bulan Juni. Pekerja berpengalaman di pabrik tersebut berpenghasilan 20% lebih rendah daripada staf di pabrikan Jerman lainnya, kata serikat pekerja saat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *