Senator Warren meminta SEC untuk menyelidiki Tesla atas kemungkinan konflik kepentingan Twitter

Elon Musk.
Alain Jocard/Getty Images

  • Senator Elizabeth Warren telah meminta Securities and Exchange Commission untuk menyelidiki Tesla.
  • Dia mengutip konflik kepentingan terkait peran ganda CEO Elon Musk di Tesla dan Twitter.
  • Dewan Tesla mungkin juga memiliki kebebasan terbatas dari Musk, mungkin merupakan pelanggaran hukum.

Senator Elizabeth Warren ingin Securities and Exchange Commission menyelidiki Tesla dan dewan direksi atas konflik kepentingan dan dampak negatif pemegang saham dengan tidak bertindak independen dari CEO Elon Musk.

Anggota parlemen dari Partai Demokrat itu membidik kepemimpinan Tesla dan Twitter yang terpecah oleh Musk, dengan alasan bahwa hal ini telah menyebabkan konflik kepentingan dan penyalahgunaan aset perusahaan.

“Meskipun ada seruan baru-baru ini dan berulang kali dari investor untuk menangani tindakan ini, Dewan tampaknya telah gagal menegakkan kewajiban hukumnya untuk memastikan bahwa Tuan Musk bertindak demi kepentingan terbaik Tesla,” tulisnya, merujuk surat tersebut kepada Ketua SEC Gary Gensler. .

Selanjutnya, Warren mencatat kemungkinan kurangnya independensi dewan dari Musk, mengutip hubungan dekat antara CEO dan beberapa anggota dewan.

Bersama dengan fakta bahwa dewan gagal mengungkapkan keprihatinan mereka atas peran ganda Musk dengan pemegang saham Tesla, ini bisa menjadi pelanggaran undang-undang sekuritas, tulisnya.

Surat Warren merupakan perpanjangan dari rasa frustrasi yang sudah berlangsung lama di kalangan investor Tesla, yang menyesalkan pengambilalihan Twitter oleh Musk sebagai gangguan serius dari kewajibannya kepada pembuat kendaraan listrik.

Pada bulan April, 17 pemangku kepentingan utama di Tesla membagikan surat terbuka kepada dewan perusahaan, mengutip keluhan serupa, yang menurut mereka membahayakan nilai perusahaan. Sementara itu, Warren sebelumnya memperingatkan dewan pada bulan Desember bahwa Musk tidak boleh memperlakukan Tesla sebagai “mainan pribadi”.

Warren menegaskan kembali kekhawatiran ini dalam surat terbarunya kepada SEC. Itu termasuk pemindahan karyawan Tesla oleh Musk untuk membantu dengan Twitter – langkah yang berpotensi tidak disengaja – dan kemampuannya untuk menggunakan platform tersebut untuk meningkatkan iklan Tesla di depan produsen mobil lain.

Investor Tesla juga melihat keinginan Musk untuk Twitter secara langsung merugikan saham pembuat mobil, mengutip bahwa Tesla kehilangan kapitalisasi pasar sebesar $582,4 miliar setahun setelah Musk mengungkapkan saham awalnya di perusahaan media sosial tersebut.

Setelah keluhan muncul dari pemegang saham, Musk mempekerjakan Linda Yaccarino, mantan kepala periklanan di NBCUniversal Comcast, untuk mengambil alih sebagai CEO Twitter. Namun, Warren mencatat bahwa ini tidak cukup, karena Musk “kemungkinan besar akan mempertahankan ‘kendali signifikan’ atas perusahaan dan bermaksud untuk terus mengawasi fungsi inti bisnis.”

Selain itu, dia menunjukkan bahwa tidak ada yang menghentikan Musk untuk memecat Yaccarino.

Baik Tesla maupun SEC tidak segera menanggapi permintaan komentar. Twitter secara otomatis merespons dengan emoji kotoran, sesuai dengan kebijakan yang diterapkan di bawah Musk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *