Sean Dyche: Everton mengonfirmasi mantan bos Burnley sebagai manajer baru mereka dengan kontrak dua setengah tahun | Berita Sepak Bola

Everton telah mengkonfirmasi penunjukan mantan bos Burnley Sean Dyche sebagai manajer baru mereka dengan kontrak dua setengah tahun.

Berita Olahraga Langit mengungkapkan pada hari Jumat bahwa Dyche telah dipilih oleh dewan Everton sebagai penerus Frank Lampard, setelah mengadakan pembicaraan dengan mantan bos Leeds Marcelo Bielsa.

Dyche adalah manajer permanen ketujuh yang disewa oleh pemilik Toffees Farhad Moshiri sejak dia mengambil alih klub hampir tujuh tahun lalu.

Rekor Liga Premier Sean Dyche bersama Burnley

Dyche mengatakan kepada situs resmi klub: “Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi manajer Everton. Staf saya dan saya siap dan bersemangat untuk membantu klub hebat ini kembali ke jalurnya.

“Saya tahu tentang fanbase Everton yang bersemangat dan betapa berharganya klub ini bagi mereka. Kami siap bekerja dan siap memberikan apa yang mereka inginkan. Itu dimulai dengan keringat di baju, usaha dan kembali ke beberapa prinsip dasar dari apa yang sudah lama berdiri di Everton Football Club.

“Kami ingin mengembalikan perasaan yang baik. Kami membutuhkan para penggemar, kami membutuhkan persatuan dan kami membutuhkan semua orang selaras. Itu dimulai dengan kami sebagai staf dan pemain.

Everton belum pernah menang di liga sejak Oktober
Gambar:
Everton belum pernah menang di liga sejak Oktober

“Tujuan kami adalah menampilkan tim yang bekerja, berjuang, dan mengenakan lencana dengan bangga. Hubungan dengan para penggemar kemudian dapat berkembang dengan sangat cepat karena mereka sangat bersemangat.

Ada kualitas dalam skuat ini. Tapi kami harus membuat mereka bersinar. Itu tugas saya dan staf saya.

“Kami ingin mengubah bentuk klub ini ke depan, merombaknya dengan gaya kami, tetapi dengan cara yang bisa kami menangkan. Itulah tugas di depan kami – pastikan kami membangun, secara taktik dan teknis, memberi pemain organisasi , beri mereka kebebasan untuk bermain, pergi dan menikmati sepak bola mereka karena brilian ketika tim bermain dengan senyuman, tapi kami harus menang.”

Pemerintahan Frank Lampard di Everton
Gambar:
Pemerintahan Frank Lampard di Everton

Pertandingan terakhir Lampard sebagai pelatih adalah kekalahan 2-0 dari sesama tim yang sedang berjuang West Ham pada 21 Januari, yang membuat mereka berada di urutan kedua terbawah dengan 15 poin setelah 20 pertandingan – dua poin di bawah zona aman.

Klub Merseyside itu gagal di bawah mantan pemain internasional Inggris itu, setelah terakhir kali memenangkan pertandingan liga pada Oktober ketika mereka mengalahkan Crystal Palace 3-0 di kandang.

Lampard ditunjuk oleh Everton pada Januari 2022 setelah dia menangani Chelsea dari 2019/2021 dan Derby County di kasta kedua pada 2018/19, tetapi Dyche sekarang akan ditugaskan untuk menahan keterpurukan menuju Championship.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berbicara setelah kekalahan Everton dari West Ham, pemilik Farhad Moshiri menegaskan klub tidak untuk dijual, menepis spekulasi bahwa mereka bersedia menerima tawaran sebesar £500 juta untuk klub.

Ketua Everton Bill Kenwright berkata: “Kevin [Thelwell, director of football] dan saya menghabiskan waktu yang berharga dengan Sean selama beberapa hari terakhir dan dia dengan cepat meyakinkan saya bahwa dia memiliki atribut yang tepat untuk menjadikan dirinya seorang manajer Everton yang hebat – dan seorang pria yang dapat menginspirasi basis penggemar kami. Dan Farhad juga merasakan hal yang sama ketika dia bertemu dengannya.”

Pertandingan pertama Dyche sebagai bos Everton adalah menjamu pemimpin Liga Premier Arsenal pada 4 Februari.

‘Dyche memiliki pengalaman yang dibutuhkan Everton’

Reporter Sky Sports News Vinny O’Connor di tempat latihan Finch Farm Everton:

“Kami berbicara tentang masalah membuat penunjukan Bielsa itu: fakta bahwa dia menginginkan waktu yang lama untuk menyampaikan filosofinya. Kami juga tahu dia menginginkan sedikit lebih banyak kecepatan di samping.

“Tapi kami juga tahu bahwa Sean Dyche telah mengadakan pembicaraan positif dengan Everton awal pekan ini dan terkesan selama pembicaraan itu. Sekarang mereka telah memutuskan bahwa Dyche cocok untuk Everton di masa depan.

“Everton menginginkan manajer dengan pengalaman Liga Premier – Bielsa dan Dyche keduanya cocok dalam hal itu – tetapi Dyche memiliki banyak pengalaman yang dihadapi Everton untuk bertahan di Liga Premier musim ini.

GRAFIS

“Fakta kuncinya adalah kemampuan untuk bekerja dengan kelompok pemain ini dan bagaimana dia bisa menyampaikan pesannya. Bielsa memiliki gaya yang sangat unik dalam hal yang dia inginkan, jadi dia ingin kecepatan ke samping. Tapi Dyche mampu mengubah tangannya dengan cara yang berbeda di Burnley.

“Selama jangka waktu yang lama dengan anggaran yang sedikit, Dyche mampu mempertahankan Burnley di Liga Premier dan sekarang dia diberi tugas untuk mempertahankan Everton di Liga Premier.

“Sangat ketat di bagian bawah, ada ruang untuk keluar dari situ. Tiga puluh lima poin akan dapat mengamankan keselamatan mengingat bagaimana klasemen Liga Premier saat ini. Dia juga akan memiliki waktu sekitar satu minggu untuk membangun. hingga pertandingan pertamanya melawan Arsenal pada 4 Februari di Goodison Park.”

Stubbs: Dyche harus memberikan identitas kepada Everton

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berbicara di Soccer Saturday, Paul Merson mengatakan penunjukan Sean Dyche sebagai manajer Everton akan membuat mereka sulit dikalahkan.

Mantan bek Everton Alan Stubbs mengatakan kepada Sky Sports:

“Saya berharap yang terbaik untuk Dyche dalam pekerjaannya, tetapi kedua, dia memiliki pekerjaan besar yang harus dilakukan. Siapa pun yang mengenal sepak bola atau penggemar klub mana pun dapat melihat besarnya tugas di depannya. Tetapi mengetahui cara dia , Saya yakin dia akan mengatasinya secara langsung. Dia tidak lunak, dia manajer yang berpengalaman.

“Satu hal yang harus dia keluarkan dari para pemain ini adalah dia harus mengangkat mereka karena mereka terlihat tidak percaya diri dan Dyche harus memberikan identitas kepada Everton.

“Selama beberapa bulan terakhir, saya pikir penggemar Everton tidak tahu apa tim ini, apakah mereka tim serangan balik, tim yang akan bermain sampai sepertiga. Dia harus memperhatikan para pemain.

Dyche menghadapi baptisan api dalam pertandingan pembukaannya
Gambar:
Dyche menghadapi baptisan api dalam pertandingan pembukaannya

“Semua mata akan tertuju pada para pemain sekarang karena manajer sudah pergi. Mereka berada tepat di belakang manajer tetapi penampilan tidak mendukungnya.

“Saya berharap Sean benar-benar bisa masuk ke dalam pemain ini karena beberapa dari mereka membutuhkan tendangan di belakang mereka. Mereka harus kembali ke level yang ditunjukkan beberapa dari mereka sejak awal.

“Kami terlalu mudah untuk dilawan dan kebobolan terlalu banyak gol, yang memberi tahu kami bahwa ada masalah dalam tim. Satu hal dengan tim Dyche adalah pertama dan terutama mereka sulit dikalahkan.

“Dia melakukan pekerjaan yang sangat bagus di Burnley dan baru menjelang akhir hal itu mulai berubah. Dia harus membawa identitas dan soliditas ke tim.

“Mereka membutuhkan kesederhanaan dalam cara mereka bermain. Jangan membebani mereka terlalu banyak hal, keluarkan mereka dan lakukan dasar-dasarnya. Anda dapat mengembangkannya. Ketika mereka berada dalam pertandingan dengan skor 0-0, mereka ‘ telah mengalahkan diri mereka sendiri tetapi dengan Dyche mereka akan berada di sana sampai akhir.

“Kelompok pemain ini tidak cukup baik untuk menjaga Everton sehingga mereka membutuhkan bantuan.”

Buku catatan reporter Everton: Mengapa Moshiri memilih Dyche daripada Bielsa

Fans Everton memprotes di Stadion London
Gambar:
Everton telah kehilangan delapan dari 10 pertandingan terakhir mereka

Ada pepatah lama: seminggu adalah waktu yang lama dalam sepakbola. Bagi Evertonians, minggu terakhir adalah keabadian.

Bahkan mereka yang hidup melalui hari-hari putus asa dan tandus di tahun 1970-an tidak dapat mengingat satu minggu di mana klub terlihat lebih terputus-putus, retak dan bingung.

Ini benar-benar saat yang mengerikan bagi setengah dari Merseyside Biru, dengan penunjukan Sean Dyche yang akan segera terjadi hanyalah secercah samar bahwa beberapa bentuk stabilitas akan kembali di ruang ganti.

Namun, hal yang sama tidak berlaku untuk protes ruang rapat yang direncanakan sebelum dan sesudah pertandingan mendatang melawan Arsenal melawan hierarki Everton.

Baca buku catatan reporter Alan Myers secara lengkap di sini

Enam pertandingan Everton berikutnya

4 FebruariGudang senjata (H), kick-off pukul 12.30

13 FebruariLiverpool (A), hidup terus Olahraga Langitkick-off jam 8 malam

18 Februari Leeds (H), kick-off pukul 15.00

25 FebruariVila Aston (H), kick-off pukul 15.00

5 Maret Hutan Nottingham (A), kick-off pukul 14:00

11 MaretBrentford (H), kick-off pukul 15.00

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *