Saya berharap Tesla terus bermitra dengan para pesaingnya

Tesla telah melakukan banyak hal untuk industri otomotif dengan membawa panas ke pembuat mobil lama. Itu memimpin pada EV, dan sisanya telah berebut untuk mengejar ketinggalan. Menggunakan penjualan langsung dan jaringan pengisian daya miliknya sendiri memberi Tesla keuntungan dalam melakukannya. Sekarang, Tesla telah membalik halaman, dan benar-benar bermitra dengan saingannya Ford dalam kesepakatan yang akan memberi pelanggan Blue Oval akses ke jaringan pengisi daya cepat umum Supercharger. Saya harap ini hanyalah langkah pertama menuju Tesla lebih dalam atau lebih luas melibatkan dirinya dengan pembuat mobil lain. Itu akan menguntungkan Tesla, mitranya, dan pelanggan EV pada umumnya.

Kesepakatan Tesla/Ford menarik. Ini adalah kemenangan bagi Ford, karena pengalaman pengisian daya publik sebagian besar menyedot semua orang kecuali pemilik Tesla. Pengisian daya telah menjadi masalah bagi pembuat mobil lain, yang tidak dapat menandingi Supercharger Tesla karena keberadaan dan keandalannya. Perubahan itu untuk pengemudi Mustang Mach-E dan F-150 Lightning yang akan segera dapat memanfaatkan jaringan superior ini, membantu menghilangkan rintangan dari adopsi EV. Tesla menang karena baru saja mendapatkan pengemudi Ford sebagai pelanggan pengisian daya, dan hal itu membuatnya memenuhi syarat untuk bagian dari inisiatif infrastruktur pengisian daya senilai $7,5 miliar dari administrasi Biden. Langkah tersebut dapat membantu teknologi Tesla menjadi standar pengisian daya. Plus, itu tidak hanya memperluas aliran pendapatan Tesla, itu juga merupakan pengakuan oleh salah satu perusahaan mobil terbesar dan paling lama yang mengakui bahwa Tesla menawarkan sesuatu yang tidak dapat dilakukan sendiri oleh Ford. Itu cukup dukungan.

Ada banyak peluang bagi Tesla untuk berkolaborasi dengan pembuat mobil lain yang bisa saling menguntungkan. Banyak merek lain yang dapat memanfaatkan teknologi Tesla, terutama dalam hal pengisian daya dan powertrain. Tentu saja, pendapatan adalah hal terbesar yang harus diperoleh Tesla, tetapi mungkin bisa menggunakan beberapa keahlian manufaktur atau akses ke suku cadang dan bahan yang sudah terbukti benar. Sementara Tesla mungkin tidak ingin mengumumkan dengan lantang bahwa ia dapat memperoleh manfaat dari bekerja sama dengan pembuat mobil lain (siapa yang mau mengakui bahwa mereka memiliki masalah kualitas bangunan?), Kolaborasi lain dapat lebih meningkatkan citra Tesla. Tesla dapat berkata, “Hei, BMW menyukai kami [fill in the blank] begitu banyak, kami akan membantu mereka, ”sambil menuai keuntungan karena dikaitkan dengan merek bergengsi, dan mungkin secara diam-diam mendapatkan beberapa keahlian material di samping. Apa pun yang dapat mengurangi biaya dan meningkatkan pengaruh akan bagus untuk kolaborasi Tesla apa pun.

Selain berbagi apa yang sudah mereka miliki, bayangkan apa yang bisa dihasilkan dari Tesla dan pembuat mobil mapan yang mengembangkan bersama beberapa teknologi baru. Mungkin GM memiliki saus yang hilang untuk membuat Full-Self Driving sesuai dengan namanya. Mungkin Tesla dan Toyota dapat menyatukan kembali band untuk mempercepat baterai solid-state. Dan jika kemitraan Ford merupakan kejutan yang menyenangkan, bayangkan gelombang yang akan dibuat oleh model yang dikembangkan bersama. Mari kita dengarkan untuk mobil Mazdaspeed Plaid.

Tentu, itu angan-angan, tetapi jika Tesla dan Ford dapat mengesampingkan perbedaan mereka untuk kemajuan bisnis dan industri EV, tentunya Tesla dapat mengejutkan kita lagi. Jika Anda setuju, suarakan di komentar, dan beri tahu kami kemitraan seperti apa yang ingin Anda lihat dari Tesla.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *