Rencana Ben Whittaker menaklukkan Inggris, lalu dunia: ‘Gaya, kecepatan, dan cara saya bertarung akan menimbulkan banyak masalah’ | Berita Tinju

Peraih medali perak Olimpiade Ben Whittaker bermaksud untuk kembali ke tinju “dengan keras” di awal tahun 2023.

Bintang divisi light-heavyweight ini tampil mempesona dalam debut profesionalnya di bulan Juli. Di depan kerumunan yang hiruk pikuk, dia pamer, menari mengelilingi Greg O’Neill di ronde pertama sebelum dia menyamakan kedudukan lawannya dengan penyelesaian satu pukulan di ronde kedua.

“Umpan balik yang saya dapatkan dari itu gila,” kata Whittaker Olahraga Langit. “Aku tidak akan pernah melupakan malam itu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Whittaker membuat dua untuk dua untuk memulai karir profesionalnya saat ia mengalahkan Petar Nosic untuk mengklaim kemenangan keputusan dengan suara bulat.

“Semuanya bertambah dan menjadikannya malam yang spesial dan semoga malam yang lebih spesial akan datang.”

Pada bulan Agustus ia mengungguli Petar Nosic yang sebelumnya tak terkalahkan selama enam putaran untuk memenangkan kontes profesional keduanya.

Namun, sejak itu, dia absen karena cedera.

Tapi Whittaker berjanji dia akan “kembali dengan keras” dan berharap untuk mengamankan tanggal pertarungan di bulan Maret.

Dia akan melakukan perjalanan ke Miami untuk pergi ke kamp bersama pelatih SugarHill Steward.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Whittaker punya waktu untuk pamer selama kemenangannya atas Nosic

“Sejak pertarungan terakhir saya, saya memiliki sedikit waktu istirahat, saya mengalami sedikit masalah tetapi saya sudah berada di gym sekarang, saya berlatih keras, saya mengembangkan banyak kekuatan saya. Kekuatannya mungkin yang terbaik sejauh ini, jadi saya sangat senang tentang itu,” kata Whittaker.

“Itu keunggulan teknisnya [to focus on] sekarang. Pergi ke sana, dapatkan hak teknis saya, nikahi keduanya, kami tertawa.”

Dia hampir tidak memiliki dua minggu antara pertarungan pro pertama dan keduanya, kesalahan yang tidak ingin dia ulangi lagi.

“Saya tahu saya punya niggle tapi saya pikir saya sudah terbiasa berkelahi. Pergi ke sana dan membuatnya sedikit lebih buruk. Sekarang saya tahu permainan pro ini, saya hanya harus mengambil waktu saya, bertarung di kanan. waktu, mengambil tanggal pada waktu yang tepat karena setiap kinerja penting,” katanya.

“Saya suka tetap aktif, saya suka berkelahi. Di belakang pikiran saya, ya, niggle ada tapi saya ingin berkelahi. Saya ingin melakukan pertarungan ini. Itulah mengapa saya mencoba mengambilnya secepat mungkin. .”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Whittaker menganalisis pertarungan keduanya setelah membuat dua kemenangan dari dua untuk memulai karir profesionalnya saat ia mengalahkan Nosic

Dalam menghadapi Nosic hanya dalam pertarungan pro keduanya, Whittaker melakukan sesuatu yang langka untuk seorang prospek. Dia meninju lawan dengan rekor bersih 6-0 yang berambisi. Nosic adalah seorang profesional tak terkalahkan yang pernah menjadi petinju amatir internasional. Whittaker benar-benar meninju dia ketika mereka masih remaja.

“Ketika Anda melawan seseorang pertama kali, itu benar-benar berbeda untuk kedua kalinya. Kami bertarung satu sama lain, kami masih muda, saya berusia 16 tahun atau sekitar itu dan menghentikannya,” kata Whittaker.

Setelah pertarungan pro mereka, Nosic memberi tahu Whittaker: “Tidak mungkin itu terjadi lagi.”

Whittaker melanjutkan: “Dia datang dengan rasa lapar. Itulah jenis pertarungan yang saya inginkan. Saya ingin berada dalam pertarungan lapar itu, di mana itu tidak akan berjalan sesuai keinginan saya. Karena pada akhirnya saya akan membutuhkan itu.”

Namun, setelah puncak pertarungan pertamanya, dia frustrasi dengan penampilannya di pertarungan kedua.

Dia mengendalikan pertarungan itu, mendominasi, pada dasarnya memenangkannya dengan menggunakan jab yang berkualitas. Tapi sejauh ini dia adalah pengkritiknya sendiri yang paling keras.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Whittaker mengungkapkan dia mengalami cedera selama kemenangannya atas Nosic tetapi berjanji akan ada lebih banyak lagi yang akan datang darinya

“Saya merasa sangat sedih. Saya tidak bisa menahannya. Saya sangat tinggi atau saya sangat rendah. Saya sangat, sangat kesal. Dan semua orang seperti, ‘Mengapa Anda begitu kesal? Itu adalah pertarungan kedua Anda.” . Anda menang dengan suara bulat’. Saya seperti, tidak, tidak. Saya benar-benar perfeksionis dan jika terjadi kesalahan, saya akan sedikit kesal,” kata Whittaker.

“Saya tidak bisa menahannya tapi begitulah saya. Saya pikir itu mendorong saya, jika itu masuk akal. Karena saya tidak ingin merasa seperti itu. Saya berlatih lebih keras. Saya berlatih lebih keras, saya mencoba dan belajar dan dengarkan lebih baik jadi aku tidak merasakan saat-saat itu.”

Whittaker menderita ADHD dan sulit mengatur emosinya. “Saya masih berjuang dengan itu sekarang dan lagi. Di Olimpiade ketika saya memiliki medali, saya tidak benar-benar tahu bagaimana menunjukkan emosi saya dan satu-satunya cara saya tahu apa yang harus dilakukan adalah memasukkannya ke dalam saku saya. Saya punya dua sisi bagi saya dan saya benar-benar tidak bisa menahannya,” jelasnya.

Olahraganya selalu menjadi pelampiasannya. Mencari cara untuk mengatasi ADHD pertama kali membawanya ke sasana tinju ketika dia masih kecil.

Itu memberi saya disiplin, itu memberi saya tempat untuk menyalurkan energi saya dan sejak saya melakukan tinju itu benar-benar mengubah saya dan menenangkan saya, kata Whittaker.

“Itu juga mengubah hidup saya.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Whittaker memamerkan gerak kaki yang mewah selama latihan publik

“Tinju, kedengarannya agak klise tapi di situlah saya benar-benar merasa betah dan saya bisa mengekspresikan diri,” lanjutnya.

“Saya sangat menikmati diri saya sendiri. Kadang-kadang saya sedikit berlebihan. Saya melihat ke luar ring, saya menari, saya bersenang-senang. Tapi itu hanya saya yang benar-benar mengekspresikan diri saya dan terima kasih kepada tinju, itu membantu saya keluar.

“Saya akan berbicara apa pun yang ada di pikiran saya sehingga ada sesuatu yang terlintas di kepala saya, saya tidak bisa tidak mengatakannya. Saya akan memanggil orang-orang di tempat, saya akan melakukan sesuatu di tempat, itu hanya anak dalam ADHD. hanya berbicara. Dan kemudian kadang-kadang saya akan sangat murung, sangat sedih dan itu adalah ADHD lagi. Tetapi ketika orang mengenal saya, mereka mengenal saya.”

Kembali berlatih, setelah beberapa saat pulih dari cederanya, juga sangat melegakan.

“Saya tidak berlatih sebentar, saya sebenarnya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan diri saya sendiri, tetapi sekarang saya kembali, tidak ada yang lebih baik dan tidak ada tempat yang saya inginkan. Saya berterima kasih pada tinju. Itu salah satunya – saya benci tapi aku menyukainya,” katanya.

BEN SHALOM...S BOXXER BATTLE ON THE BEACH PROMOTION .BOURNEMOUTH 30/07/2022.PIC LAWRENCE LUSTIGLIGHT-HEAVYWEIGHT CONTEST.BEN WHITTAKER v GREG O'NEILL
Gambar:
Whittaker bisa mengekspresikan dirinya saat bertinju (Foto: Lawrence Lustig/BOXXER)

Sebagian besar tahun 2022-nya digunakan untuk menegosiasikan kontrak profesionalnya, badai telepon, pesan, dan penawaran setelah kampanye Olimpiade yang luar biasa. Tahun ini dia dapat sepenuhnya membenamkan dirinya dalam tinju yang sebenarnya. Itu adalah sesuatu yang dia nantikan.

Dia ingin menghadapi saingan Inggris saat dia naik pangkat, daripada berlomba ke peringkat dunia dengan memenangkan sabuk peringkat kecil dari badan sanksi.

“Saya tidak ingin dipusingkan. Ada dua rute yang bisa saya lalui. Anda melihat para amatir yang baik, mereka memilih ‘Intercontinental’ [belts] dan hal-hal seperti itu. Saya suka rute tradisional dan saya pikir terutama di Inggris, banyak penggemar tinju Inggris menyukai rute tradisional,” kata Whittaker.

“Saya ingin melakukan itu. Saya pikir Anda mendapatkan lebih banyak pertarungan, Anda belajar lebih banyak di jalan dan Anda mengambil banyak gelar. Saya ingin menempuh rute tradisional dan saya pikir saya akan mengalahkannya. tipe orang seperti itu pada level itu cukup cepat dan cukup awal.

“Dua orang Inggris, gelar dipertaruhkan, apakah itu Inggris, Inggris, atau semacamnya, itu selalu menarik perhatian untuk pertarungan.

“Saya pikir itu adalah rute untuk turun dan kemudian ketika Anda telah menaklukkan Inggris, maka Anda mulai bergerak perlahan.”

Ben Whittaker (Foto: Lawrence Lustig/Matchroom)
Gambar:
Whittaker memiliki visi tentang bagaimana dia ingin merencanakan perjalanannya ke puncak (Foto: Lawrence Lustig/BOXXER)

Dan Azeez, juara Inggris saat ini, sebenarnya adalah contoh yang bagus untuk itu.

“Dia bisa dengan mudah mengambil beberapa pertarungan internasional yang tidak ada yang benar-benar tahu, tidak ada yang benar-benar memperhatikan dan saat itulah Anda berada di bawah radar,” kata Whittaker.

“Dia melawan mantan juara Inggris, mantan juara dunia, orang-orang seperti itu. Itu membawa sedikit desas-desus, membawa sedikit perhatian, dan dia bersinar. Jadi itu rute yang bagus untuk turun dan pertarungan yang lebih seru seperti itu. “

Dengan apa yang ia capai sebagai seorang amatir, sekuat divisi light-heavyweight, ia tahu jika ia tampil, ia dapat mencapai tingkat dunia.

“Jika Anda tidak berpikir begitu, Anda berada di olahraga yang salah,” katanya.

“Saya hanya berpikir gaya saya, kecepatan dan cara saya bertarung, saya pikir itu akan menyebabkan banyak masalah bagi para pemain. Yang saya butuhkan hanyalah pengalaman. Lebih banyak waktu di sana, dan bertarung di level teratas, dan saya pikir saya bisa mengalahkan mereka.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *