Reli Tesla memuncaki 100% dari terendah, didorong oleh optimisme baru

(Bloomberg) – Saham Tesla memperpanjang reli sangat tinggi Kamis lalu menjadi dua kali lipat dari posisi terendah yang disentuh pada awal Januari, dibantu oleh meningkatnya minat untuk pertumbuhan dan saham teknologi, dan tanda-tanda bahwa permintaan untuk kendaraan listriknya pulih.

Saham ditutup naik 3% pada $207,32 di New York, membatasi kenaikan 104% dari palung intraday 6 Januari mereka. Saham tersebut memantul dari penurunan 65% pada tahun 2022.

Saham pertumbuhan berisiko, yang terpukul keras tahun lalu di tengah kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan resesi, telah bangkit kembali dengan kuat pada tahun 2023 karena optimisme tentang ekonomi telah kembali dan investor bertaruh siklus kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve mendekati akhir. . Pada saat yang sama, pendapatan Tesla sendiri bulan lalu, dan serentetan berita positif tentang kredit pajak untuk kendaraan listrik, telah memberikan dorongan lebih lanjut pada saham perusahaan yang dipimpin Elon Musk.

“Tesla naik sangat cepat karena pasar percaya The Fed datang untuk menyelamatkan,” kata Eric Schiffer, kepala eksekutif firma ekuitas swasta Patriarch Organization yang berbasis di Los Angeles. Hasil kuartal keempat yang bagus dan “pemotongan harga untuk permintaan turbocharge” juga membantu, katanya.

Awal Februari, pemerintahan Biden mengatakan akan memperluas kredit pajak kendaraan listrik yang baru diubah untuk memungkinkan SUV berharga hingga $80.000 untuk menerima kredit tersebut. Langkah itu positif untuk Tesla, kata analis. Secara terpisah, perusahaan telah melihat lonjakan permintaan untuk mobilnya setelah pemotongan harga yang besar di bulan Januari, memungkinkannya untuk melakukan sedikit kenaikan harga.

Namun, keuntungan Tesla sebesar 68% tahun ini jauh melebihi Indeks Nasdaq 100, yang naik 13%, serta Indeks NYSE FANG+, yang telah naik 28% pada tahun 2023. Hiruk pikuk perdagangan spekulatif dalam beberapa minggu terakhir yang telah melihat pedagang eceran terburu-buru ke beberapa saham favorit mereka dapat menjelaskan sebagian dari kegembiraan itu, mengingat popularitas Tesla di kalangan pemegang saham individu.

Tesla jelas menjadi target utama pembelian ritel sepanjang tahun ini, kata Marco Iachini, wakil presiden senior penelitian di Vanda Securities. Sementara investor ritel yang membeli saham bukanlah hal yang aneh, mengingat Tesla adalah “favorit ritel utama,” kata Iachini, kegigihan dan besarnya aliran itu mengejutkan.

Mengingat bahwa penurunan tajam Tesla selama setahun terakhir membawa rasa sakit yang signifikan bagi para pedagang mom-and-pop, “rasa lapar” baru-baru ini terhadap saham bisa jadi karena keinginan untuk mengejarnya lebih tinggi dan menebus kerugian, kata Iachini. Baru minggu ini, Tesla sendiri menarik 33% bagian dari keseluruhan pembelian bersih di semua sekuritas AS, menurut Vanda.

Arus ritel besar ke saham datang menjelang hari investor perusahaan pada 1 Maret, di mana Musk diperkirakan akan mengungkap versi ketiga dari “rencana induknya,” catat analis Vanda.

Terlepas dari reli yang menantang gravitasi di bulan Januari, saham pembuat EV masih turun 49% dari level tertinggi sepanjang masa di $409,97 yang dicapai pada awal November 2021. dengan risiko resesi masih membayangi dan laju pertumbuhan industri EV yang cepat diperkirakan akan melambat dalam waktu dekat. Sementara itu, skeptisisme terhadap model terbaru perusahaan, truk tugas berat Semi, terus berlanjut.

Saham sekarang diperdagangkan tepat di atas target harga rata-rata analis yang dilacak oleh Bloomberg – menunjukkan Wall Street tidak melihat lebih banyak kenaikan. Sementara itu, indeks kekuatan relatif Tesla, ukuran teknis yang mengukur apakah suatu saham dibeli di bawah atau di atas – menunjukkan tanda-tanda pembelian berlebihan, biasanya dilihat oleh pasar sebagai indikasi bahwa penurunan akan segera terjadi.

Saham Tesla dapat terus meningkat hingga akhir kuartal pertama atau awal kuartal kedua, “ketika tanda-tanda potensi hard landing dapat kembali memangkas valuasi,” kata Schiffer dari Patriarch.

–Dengan bantuan dari Thyagaraju Adinarayan dan Paul Jarvis.

(Memperbarui pergerakan saham di paragraf kedua, keenam, dan ke-10.)

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2023 Bloomberg LP

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *