Reanna Evans mengalahkan Stuart Bingham untuk membuat sejarah snooker setelah kemenangan terkenal untuk Riley Powell dan Vladislav Gradinari yang berusia 14 tahun | Berita Snooker

Riley Powell menjadi pemain berusia 14 tahun kedua yang menang di Snooker Shoot Out setelah Vladislav Gradinari mengalahkan juara dunia wanita tiga kali Ng On Yee untuk menjadi pemain termuda yang memenangkan pertandingan snooker yang disiarkan televisi

Terakhir Diperbarui: 26/01/23 23:24

Reanne Evans membuat sejarah di Snooker Shoot Out di Leicester

Reanne Evans membuat sejarah di Snooker Shoot Out di Leicester

Reanne Evans mengalahkan mantan juara dunia Stuart Bingham 60-8 untuk menjadi wanita pertama yang memenangkan pertandingan dalam Snooker Shoot Out satu frame setelah Riley Powell mengikuti Vladislav Gradinari sebagai pemain berusia 14 tahun kedua yang mencapai putaran kedua di Leicester.

Istirahat awal 21 oleh Evans membantu membuat keunggulan yang sehat, yang diperpanjang menjadi 35-0 sebelum Bingham, yang merebut gelar dunia 2015, gagal memanfaatkan peluang lain di meja saat Evans menutup kemenangan yang tak terlupakan.

“Itu pertama kalinya saya benar-benar menikmatinya. Saya tahu saya menang, tapi itu pertama kalinya saya merasa sedikit lebih santai,” kata Evans. Eurosport.

“Saya pikir saya tidak berharap banyak dan itu berhasil. Saya senang karena kepercayaan diri saya rendah sehingga kemenangan apa pun [I have]Saya senang.

“Hanya saja [about] sentuh dan rasakan, terutama dalam format ini Anda harus cepat ke meja dan untuk bersikap adil meja itu sangat bagus, meja terbaik yang saya mainkan sepanjang musim.”

Sebelumnya pada hari Kamis, remaja Riley Powell diikuti Vladislav Gradinari sebagai pemain berusia 14 tahun kedua yang mencapai putaran kedua dengan kemenangan atas petenis nomor 8 dunia Kyren Wilson.

Pada hari Rabu, Moldovan Gradinari, yang tinggal di Leeds, menjadi pemain termuda yang memenangkan pertandingan yang disiarkan televisi ketika dia mengalahkan juara dunia putri tiga kali Ng On Yee.

Powell melanjutkan tren di Morningside Arena saat dia mengalahkan Wilson, pemenang acara peringkat lima kali, dengan skor 41-31 dalam kompetisi quickfire.

“Itu luar biasa, acara terbaik yang pernah saya mainkan,” kata remaja Welsh Powell, yang dua bulan lebih tua dari Gradinari dan akan berusia 15 tahun pada Agustus.

“Penonton sangat baik. Saya melakukan beberapa kesalahan awal tetapi kemudian kembali ke dalamnya. Saya hanya mencoba untuk menikmati kesempatan itu dan saya menyukai setiap bagiannya.”

Powell, dari Tredegar di South Wales, berlatih dengan orang-orang seperti mantan juara dunia Mark Williams, Lee Walker, dan Jackson Page.

“Begitu saya mulai bermain snooker, saya menyukainya,” katanya di situs World Snooker Tour.

“Mark Williams sangat luar biasa dengan saya, saya ingin berterima kasih padanya, Jackson dan Lee atas semua bantuan yang telah mereka berikan kepada saya.

“Latihan apa pun yang bisa saya dapatkan dengan mereka sangat luar biasa, saya telah belajar banyak dari mereka. Saya ingin menjadi nomor satu dunia dan juara dunia.”

Vladislav Gradinari mengalahkan Ng On Yee di Snooker Shoot Out.  Tur Snooker Dunia Pic

Vladislav Gradinari mengalahkan Ng On Yee di Snooker Shoot Out. Tur Snooker Dunia Pic

Gradinari menjelaskan betapa sulitnya bermain snooker di negara asalnya.

“Ini tidak terlalu populer, kami memiliki tiga atau empat meja di seluruh negeri,” kata juara bertahan Inggris U14 itu Tur Snooker Dunia.

“Dia [the win] terasa luar biasa. Saya memainkan permainan terbaik saya, di meja saya merasa tenang. Pada usia tujuh tahun, saya mulai bermain snooker dan kami pindah ke sini dua tahun lalu.”

Di tempat lain pada hari Kamis, peringkat 2 dunia dan favorit tuan rumah Mark Selby tersingkir 22-20 oleh Mark Davisyang menghasilkan reli terlambat untuk merebut frame.

Amatir Michael Holt, yang memenangkan acara tersebut pada tahun 2020 saat dalam tur pro, membuat break tertinggi sejauh ini dengan 116 dalam kemenangannya atas Lei Peifan.

Dominic Dale dan Matius Stevens memperebutkan ‘tembakan bola biru’ pertama dari kompetisi tahun ini, setelah finis imbang pada 49-49.

Dale melanjutkan untuk mengungguli mantan juara Master dan Inggris Stevens untuk maju ke babak kedua, tapi milik David Gilbert musim mengecewakan berlanjut saat ia dikalahkan 35-30 oleh pemain Saudi Asjad Iqbal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *