Porsche Vision 357 mengunjungi SXSW untuk merayakan 75 tahun sejak Porsche pertama

AUSTIN, Texas — Porsche 356 adalah kendaraan yang memulai semuanya untuk merek mobil sport bertingkat hampir 75 tahun yang lalu. Pada tanggal 8 Juni 1948, Roadster 356/1, ditenagai oleh mesin empat datar berpendingin udara 1,1 liter dari Volkswagen, disertifikasi untuk jalan raya dan menjadi mobil pertama yang menyandang marque Porsche. Ini akan berkembang menjadi 356 Speedster yang terkenal pada pertengahan 1950-an – yang desain klasiknya menjadikannya salah satu mobil kolektor yang paling dicari – dan kemudian memunculkan Porsche 911 yang terhormat, diperkenalkan sebagai pengganti 356 pada tahun 1963 dan itu melanjutkan produksi hari ini.

Untuk merayakan warisan 356, pada konferensi SXSW baru-baru ini di Austin, Texas, Porsche memamerkan 75th konsep hari jadi yang disebut Vision 357. Kami hadir saat kepala desainer konsep tersebut, Ingo Scheinhütte, menyelami lebih dalam tampilan Vision 357 selama presentasi bertajuk “75 Tahun Porsche: Evolusi 356” di Porsche House di SXSW.

Vision 357 memberi penghormatan kepada ayah keluarga Porsche dalam bentuknya yang bulat namun mengalir dan melalui isyarat gaya seperti lampu depan bulat (namun tersembunyi) dan gril belakang yang mencerminkan elemen desain 356. Pilar A hitam yang menyebabkan kaca depan menyatu secara visual ke jendela samping adalah Link Slot Gacor anggukan untuk kaca depan terbelah khas Porsche asli, sedangkan cat abu-abu adalah sisa dari 356 era 1950-an. Bahkan roda besar dimaksudkan untuk meniru 356 pertama, meskipun bodi satu kali konsep ini ditutupi dengan grafis modern yang agak norak dan di bawahnya adalah platform kinerja Cayman GT4 RS yang benar-benar kontemporer.

Meskipun dimaksudkan untuk merayakan masa lalu, Scheinhütte mengatakan bahwa Vision 357 menunjukkan potensi bahasa desain Porsche di masa depan. “Sebanyak yang kami lakukan untuk ulang tahun ke-75 365, kami juga melakukannya sebagai platform untuk bereksperimen, mencoba berbagai hal, dan melihat apakah ini benar-benar berfungsi.”

Mungkin aspek paling radikal dari Vision 357 – tetapi yang juga menghubungkan kembali ke Porsche primordial – adalah lampu depan yang tersembunyi di balik perforasi. “Kami memikirkan 356 dan bentuk lampu depannya yang sangat jelas,” kata Scheinhütte. “Tapi kami tidak ingin memotong spatbor depan.”

Idenya adalah untuk memiliki permukaan berlubang berbentuk serupa yang dapat dipancarkan cahaya tetapi dapat dicat agar lebih menyatu dengan mobil. “Anda memiliki kepribadian dan gaya lampu depan 365 tetapi juga spatbor depan yang cantik,” kata Scheinhütte. “Kami menginginkan sesuatu yang sangat bersih, jadi kami datang dengan ide yang mungkin, mungkin, harus dikembangkan suatu hari nanti.”

Scheinhütte mengatakan bahwa 10 tahun yang lalu, pernyataan desain yang begitu berani tidak akan mungkin dilakukan di Porsche. “Karena kami pikir mobil ini membutuhkan cutaway bulat di fender depan untuk menjadikannya Porsche,” tambahnya. “Sekarang kita tahu itu bisa sangat mirip Beranda tanpa itu.”

Scheinhütte mengatakan bahwa keseimbangan Vision 357 antara masa lalu dan masa depan adalah simbol dari pendekatan desain Porsche yang bijaksana dan bertahap. “Jika Anda memiliki merek seperti Porsche dengan sejarah yang begitu kuat, di satu sisi Anda tidak ingin mengubah apa pun, terutama jika Anda adalah penggemar perusahaan tersebut dan menyukai tampilan mobil dan menganggapnya cantik. ”

Adapun seberapa banyak tampilan Vision 357 akan diterjemahkan ke dalam kendaraan produksi masa depan, Scheinhütte berkata, “Kami selalu memikirkan cakrawala dekat untuk sebagian besar hal yang kami lakukan.” Namun dia menambahkan bahwa wakil presiden gaya Porsche Mike Mauer – yang baru-baru ini mengatakan tentang desain Vision 357 bahwa “sejarah merek berfungsi sebagai sumber inspirasi” – tentu saja memiliki keputusan akhir.

“Pada akhirnya, dia akan berkata, ‘Saya suka bentuk ini dan inilah arah yang harus kita tuju,’” kata Scheinhütte.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *