Pep Guardiola mengatakan Man City ‘tidak memiliki peluang’ untuk memainkan gelar Liga Premier seperti sekarang | Berita Sepak Bola

Pep Guardiola mendesak tim Manchester City-nya untuk berkembang, dengan mengatakan mereka “tidak memiliki peluang” untuk memenangkan gelar Liga Premier lagi dengan bermain seperti saat ini.

Manajer City sangat kritis terhadap penampilan para pemainnya dalam kemenangan 4-2 mereka atas Tottenham pada hari Kamis, di mana mereka harus bangkit dari ketertinggalan 2-0.

“Saya tidak dapat menyangkal betapa bahagianya kami, tetapi kami jauh dari tim seperti dulu,” katanya Olahraga Langit dalam wawancaranya dengan Pat Davison.

“Hari ini, kami beruntung tapi itu tidak akan berubah, cepat atau lambat kami akan kembali lagi [going] untuk menjatuhkan poin. [We are missing] semangat, api dan keinginan dan untuk menang dari menit pertama.

“Sama dengan fans kami, mereka diam selama 45 menit. Mereka mencemooh karena kami kalah, bukan karena kami bermain buruk. Kami bermain bagus, kami memiliki lebih banyak peluang, gol yang diharapkan dari Tottenham adalah 0,89 jadi kami lebih baik.

“Mereka mencemooh karena kami kalah, tapi mungkin itu sama dengan tim kami. Mungkin kami sangat nyaman memenangkan empat Liga Premier dalam lima tahun dan itulah mengapa kami… Anda tahu. Setelah gol, mereka bereaksi, tapi bukan itu intinya. “

Datang setelah tersingkir dari Piala Carabao yang mengecewakan di Southampton dan – meskipun kontroversial – kekalahan derby di Manchester United, lonceng peringatan telah berbunyi atas performa City.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pep Guardiola keluar dari wawancara pasca pertandingan setelah ditanya apa yang dia katakan kepada para pemainnya setelah comeback luar biasa timnya melawan Tottenham

Guardiola merasa ada percikan api yang kurang dari permainan timnya dan, dengan Arsenal unggul lima poin di puncak klasemen menuju pertandingan hari Minggu, dia ingin mereka menemukannya dengan cepat.

Dia berkata: “Kami masih di sini. Kami berada di urutan kedua dalam tabel, kami tidak tertinggal 25 poin, kami ada di sana dan masih ada 57 poin untuk diperebutkan.

“Tapi yang saya katakan adalah, [playing] dengan cara ini – tidak ada kesempatan.

“Kami punya waktu untuk pulih, kami memiliki Piala FA dan Liga Champions – dan musim depan – tetapi klub harus bereaksi.

“Arsenal memiliki segalanya dengan bola mati, organisasi pertahanan, bagaimana mereka memenangkan duel, bagaimana mereka merayakan gol, bagaimana mereka berbicara, bagaimana mereka saling memandang, bagaimana mereka berkomunikasi.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

GRATIS UNTUK DITONTON: Sorotan dari kemenangan Manchester City melawan Tottenham di Premier League

“Ini sepak bola, ini juga taktik, dan saat ini kami tidak memilikinya.

“Saya minta maaf untuk para pembenci kami, kami akan berada di buku sejarah di Liga Premier atas apa yang telah kami lakukan. Tidak dapat disangkal seberapa baik yang telah kita lakukan.

“Tapi itu masa lalu. Sekarang di sini dan fans kami menginginkan babak kedua [against Tottenham] lebih sering. Inilah yang harus kita temukan.”

City akan membuntuti The Gunners dengan delapan poin setelah memainkan satu pertandingan lebih banyak seandainya mereka tidak merekayasa perubahan haluan yang luar biasa melawan Spurs.

Gabriel Jesus merayakan setelah membuka skor untuk Arsenal
Gambar:
Mantan pemain depan Man City Gabriel Jesus telah menjadi kunci bagi Arsenal musim ini

Sekarang mereka akan memiliki kesempatan untuk bergerak dalam jarak dua poin dari pemimpin sebelum tim Mikel Arteta bermain berikutnya, melawan Manchester United pada hari Minggu secara langsung. Olahraga Langitsaat mereka menjamu Wolves pada sore hari.

Performa kuat Arsenal musim ini sebagian karena penampilan dua mantan pemain City di Oleksandr Zinchenko dan Gabriel Jesus, tetapi Guardiola tidak menyesal membiarkan mereka pergi.

Dia berkata: “Saya selalu berkata, ‘Jangan tinggal ketika Anda ingin pergi’. Saya berharap yang terbaik untuk Gabriel dan Oleks.

“Mereka adalah orang-orang yang fantastis dan mereka banyak membantu kami. Saya selalu mendapat pujian besar dan terima kasih banyak atas apa yang telah mereka lakukan untuk kami.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *