Penularan PHK teknologi menghantam pembuat mobil – tetapi tidak seperti Google, Meta, Microsoft

CEO General Motors Mary Barra.
Nic Antaya / Stringer / Getty Images

  • Pakar otomotif memperingatkan tentang “PHK generasi” dalam industri mobil.
  • Silicon Valley mungkin mengambil pelajaran dari Detroit kali ini.
  • Pergeseran ke kendaraan listrik hanya akan memacu lebih banyak PHK di tahun-tahun mendatang.

Setelah menghindari PHK massal yang melanda sektor teknologi awal tahun ini, perusahaan mobil mulai membuat rasionalisasi kepegawaian mereka sendiri dengan paket pembelian dan gelombang PHK.

Tetapi gelombang perampingan yang melanda industri otomotif tidak sama dengan yang melanda raksasa teknologi seperti Google, Meta, dan Microsoft.

Eksekutif teknologi menyalahkan perekrutan yang berlebihan, pekerjaan palsu, dan ekses lain dari ledakan ekonomi dekade terakhir karena kebutuhan mereka untuk menipiskan peringkat. Industri otomotif, di sisi lain, sedang mengalami transisi selama puluhan tahun ke kendaraan listrik yang akan membuat beberapa pekerjaan punah pada saat yang sama, menciptakan pekerjaan yang tidak ada beberapa tahun yang lalu.

General Motors minggu lalu mengumumkan program pembelian besar-besaran yang akan mencakup sebagian besar tenaga kerjanya yang digaji dalam upaya untuk “mempercepat pengurangan” dan menghemat $2 miliar dalam transisi ke kendaraan listrik. Paket pembelian GM datang setelah berbulan-bulan pengumuman pemutusan hubungan kerja yang lebih kecil dari saingannya Ford dan pembuat Jeep Stellantis.

Chris McCarthy, pemimpin transportasi global di perusahaan konsultan manajemen North Highland, menyebut gelombang perampingan di industri otomotif ini sebagai “PHK generasi” yang berbeda dari apa yang terjadi di dunia teknologi saat ini karena beberapa pekerjaan ini digantikan dengan yang baru. .

“Kami melihat PHK di satu area dan pertumbuhan di area lain,” kata McCarthy. Itu dibandingkan dengan perampingan di Silicon Valley di mana AI dan teknologi lainnya membuatnya lebih mudah untuk melakukan lebih banyak hal dengan lebih sedikit orang, katanya. “Industri otomotif masih sangat membutuhkan karyawan dengan keterampilan dalam pemrograman dan rekayasa perangkat lunak.”

Itu akan menjadi persamaan yang sulit untuk diseimbangkan di tahun-tahun mendatang, Martin French, direktur pelaksana di konsultan Berylls, mengatakan kepada Insider.

“Jika Anda melihat puluhan miliar yang dialokasikan untuk elektrifikasi dan membandingkannya dengan apa yang sebenarnya dihasilkan oleh perusahaan-perusahaan ini dalam beberapa tahun terakhir, itu tidak sesuai,” kata French. “Saya pikir ini hanya gelombang pertama.”

Silicon Valley mengambil pelajaran dari Detroit

PHK dan buyout bukanlah hal baru bagi industri otomotif, terutama dalam beberapa tahun terakhir. Perusahaan mobil yang melampaui keruntuhan ekonomi tahun 2009 memulai restrukturisasi staf mereka di masa ekonomi yang baik, memangkas puluhan ribu pekerjaan di tahun-tahun booming menjelang pandemi.

Dalam pandangan French, industri teknologi mengambil satu halaman dari buku pedoman Detroit saat memangkas peringkatnya tahun ini. Dia skeptis dengan klaim bahwa perusahaan teknologi sudah menjadi korban dari penurunan ekonomi, dan sebaliknya percaya perusahaan-perusahaan ini bersiap untuk yang terburuk sebelum “pertumpahan darah” yang sebenarnya.

“Apakah ini benar-benar penurunan ekonomi? Atau apakah perusahaan hanya mengatakan, Anda tahu, inilah saatnya untuk menjadi sedikit lebih pintar dan lebih ramping?” kata Prancis. “Perusahaan teknologi memimpin dari apa yang telah dilakukan perusahaan otomotif di masa lalu dan mencoba untuk bersiap menghadapi penurunan itu sebelum benar-benar terjadi.”

GM mengalami restrukturisasi global pada 2019 yang memangkas puluhan ribu pekerjaan dan menutup pabrik di seluruh negeri. Ford juga memangkas sekitar 7.000 pekerjaan pada tahun yang sama sebagai bagian dari peralihannya ke elektrifikasi. Kedua perusahaan mengatakan pada saat itu mereka memanfaatkan masa ekonomi yang baik untuk melakukan pengurangan staf secara terukur berdasarkan strategi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *