Pengemudi Uber mengungkapkan 5 hal terburuk yang dapat dilakukan penumpang selama perjalanan. Anda bisa bersalah melakukannya tanpa menyadarinya.

Pengemudi Uber memberi tahu Insider tentang jenis penumpang terburuk yang pernah mereka kendarai.
Jeffrey Greenberg/Grup Gambar Universal melalui Getty Images

  • Lima pengemudi Uber memberi tahu Insider tentang jenis penumpang terburuk yang mereka ambil.
  • Tidak memberi tip, bersikap kasar, dan menambahkan perhentian di drive-thrus hanyalah sebagian dari dosa mematikan.
  • Tiga dari pengemudi mengatakan mereka mendapatkan satu penumpang yang buruk setiap minggu.

Apakah Anda selalu terlambat ke Uber Anda? Kurang sopan kepada pengemudi? Minta mereka berhenti di drive-thrus? Anda mungkin tidak menyukainya, tetapi Anda bisa menjadi mimpi terburuk pengemudi Uber.

Mereka menjemput semua jenis orang selama shift mereka, dan lima orang memberi tahu Insider betapa tidak menyenangkannya beberapa penumpang.

Dalam hasil kuartalannya bulan lalu, Uber mengatakan bahwa, rata-rata, rekor 23 juta perjalanan harian dilakukan secara global dalam tiga bulan terakhir tahun 2022. Itu hampir seperlima lebih banyak dari 19 juta perjalanan harian pada kuartal yang sama tahun 2021.

Lima pengemudi memberi tahu Insider tentang hal terburuk yang dilakukan penumpang selama perjalanan.

1. Penumpang kasar

Pengendara yang berperilaku buruk bisa menjadi mimpi buruk bagi pengemudi Uber.

“Jenis penumpang terburuk adalah mereka yang kasar dan marah saat berbicara dengan saya,” kata Trevor Martin, seorang pengemudi Uber di Orange County, California, kepada Insider. “Aku mungkin akan mendapatkan salah satu wahana itu seminggu.”

Dia mengemudi untuk Uber selama lebih dari setahun dan telah menyelesaikan lebih dari 1.000 perjalanan. Dia juga mengatakan dia tidak suka mengemudikan penumpang yang sakit atau tidak higienis.

John Lacy, seorang pengemudi Uber di Florida, mengatakan jenis pengendara terburuk adalah mereka yang berisik, membanting pintu mobil, dan tidak menghargai kendaraannya. Selama delapan tahun dia mengemudi, dia mengatakan dia mendapat tiga sampai empat penumpang setiap minggu.

David Hamilton, seorang pengemudi Jacksonville, Florida, yang menyelesaikan lebih dari 3.600 perjalanan selama 10 bulan, mengatakan bahwa dia memiliki sekitar satu penumpang buruk dalam seminggu yang tidak sopan atau tidak bersih di dalam kendaraannya.

Uber mengatakan di situs webnya bahwa pengemudi dapat melaporkan insiden melalui tim Dukungan Keamanan 24/7 di aplikasi.

2. Meminta berhenti di drive-thrus atau minimarket

Seorang pengemudi juga mengatakan bahwa pelanggan yang meminta berhenti di drive-thrus atau minimarket dapat menguras pendapatan mereka.

“Saya sangat terpukul jika seseorang ingin menunggu 10 menit di pom bensin sebelum saya mengantarkan mereka. Maka akan terasa canggung ketika saya mengatakan tidak,” kata Michael Eide, seorang pengemudi di California, kepada Insider.

Pengendara dapat menambahkan perhentian dalam perjalanannya melalui aplikasi Uber sebelum dan selama perjalanan. Uber mengatakan pengendara dapat menambahkan hingga dua perhentian tambahan di sepanjang rute, tetapi jika perhentian berlangsung lebih dari tiga menit, penumpang akan dikenakan biaya lebih banyak, Insider sebelumnya melaporkan.

Saat permintaan tinggi, Eide mengatakan dia menghindari memilih wahana dengan berhenti di drive-thrus atau pom bensin karena mereka tidak membayar cukup untuk waktu tambahan. Seorang pengendara memintanya untuk berhenti di pom bensin pada pukul 1 pagi pada Malam Tahun Baru, tetapi menolak untuk membayar ekstra, kata Eide.

“Saya memang memiliki seorang penumpang yang menawari saya uang tunai $30 untuk berhenti selama 10 menit,” katanya. “Itu membuatnya sepadan dengan waktuku dan penuh hormat.”

3. Tidak memberi tip

Rebutan lain adalah penumpang yang tidak memberi tip. Penunggang memiliki opsi untuk memberi tip kepada pengemudi mereka setelah setiap perjalanan — dan Uber mengatakan bahwa tip tersebut langsung diberikan kepada pengemudi. Sebuah studi tahun 2019 oleh seorang ekonom Universitas Chicago, yang menganalisis data dari lebih dari 40 juta perjalanan, menunjukkan bahwa pelanggan Uber hanya memberi tip pada 16% perjalanan, dengan hanya 1% yang selalu memberi tip. Uber memperkenalkan fitur tip pada Juli 2017.

“Saya berharap orang memberi tip lebih banyak jika mereka hanya melakukan perjalanan jarak pendek,” kata seorang pengemudi Uber bernama Pasquale, yang telah mengemudikan Uber selama hampir setahun di Melbourne, Australia, menyelesaikan hampir 250 perjalanan. Dia ingin merahasiakan nama belakangnya untuk melindungi identitasnya.

Pasquale mengatakan pengendara yang hanya membayar $8 untuk perjalanan singkat setidaknya bisa memberi tip tambahan $3. “Jika semua orang melakukan itu, itu akan membuat hariku menyenangkan.”

Lacy, yang memiliki peringkat bintang 4,91, mengatakan “hampir tidak ada orang yang memberi tip.” Sebagai penumpang, dia mengatakan dia selalu memberi tip minimal $5 dan $10 untuk perjalanan yang lebih lama. “Bahkan beberapa dolar pun akan menyenangkan.”

4. Tiba terlambat

Penumpang memiliki waktu dua menit untuk masuk ke dalam mobil sebelum mereka ditagih atau perjalanan mereka dibatalkan. Tidak seperti taksi tradisional, pengemudi Uber harus menunggu dua menit hingga mereka dapat mulai dibayar untuk perjalanan. Setelah menunggu selama lima menit, pengemudi dapat memilih untuk membatalkan perjalanan dan pengendara akan dikenakan biaya pembatalan.

Eide mengatakan penumpang terkadang ingin dia menunggu lebih dari lima menit.

5. Zona larangan bepergian

Eide juga menghimbau penumpang yang ingin dijemput dari daerah yang tidak diperbolehkan pengemudi masuk atau berhenti di sana.

Dalam pedoman komunitasnya, Uber mengatakan bahwa pengemudi harus menyadari bahwa mereka mungkin dibatasi di mana mereka dapat parkir sambil menunggu pengendara.

“Kami ingin setiap perjalanan menjadi pengalaman yang terhormat dan positif bagi pengendara dan pengemudi, itulah sebabnya kami meminta semua orang yang menggunakan aplikasi kami untuk berkomitmen pada Pedoman Komunitas kami,” kata juru bicara Uber kepada Insider. “Pengemudi dapat menyampaikan masalah apa pun secara langsung kepada kami dan setiap pengguna aplikasi yang melanggar pedoman ini dapat kehilangan akses ke platform.”

Penumpang dapat memeriksa perincian peringkat pengendara mereka di aplikasi sehingga mereka dapat melihat berapa banyak perjalanan baik dan buruk yang mereka lakukan.

Apakah Anda mengemudi untuk Uber atau Lyft dan memiliki pengalaman serupa? Hubungi reporter ini [email protected] atau DM dia Twitter. Dia juga punya Signal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *