Pemilik Tesla akan benci menunggu di jalur pengisian di belakang mobil Ford dan GM, kata analis

Tesla membuka jaringan Superchargernya untuk saingan. Pemilik Tesla mungkin tidak akan menyukainya.
Kent Nishimura / Los Angeles Times melalui Getty Images

  • Tesla telah membuka jaringan Supercharger yang luas untuk kendaraan listrik General Motors dan Ford.
  • Pemilik Tesla sebelumnya menikmati akses tunggal ke stasiun pengisian daya perusahaan.
  • “Tidak ada yang lebih mengganggu pemilik Tesla” selain menunggu di belakang barisan EV lain, kata seorang analis.

Pemilik Tesla mungkin tidak akan senang karena pembuat EV membuka jaringan Superchargernya untuk pihak luar.

Pada bulan Mei, Ford dan Tesla mengumumkan kemitraan yang memungkinkan pembuat mobil Detroit untuk menggunakan pengisi daya Tesla mulai tahun 2024. Dan minggu lalu, juga diumumkan bahwa GM akan mendapatkan akses tahun depan.

Sementara kemitraan di antara saingan menguntungkan Tesla dari sudut pandang pendapatan, hal itu dapat menimbulkan ketegangan dengan pemilik mobilnya.

“Jadi tidak ada yang lebih mengganggu pemilik Tesla daripada mengantri di belakang sekumpulan kendaraan dari Ford dan General Motors,” kata Craig Irwin, seorang analis riset senior di Roth Capital Partners, di Yahoo Finance, Jumat.

“Maksud saya, bayangkan sebuah Hummer besar. Ini akan membutuhkan pengisi daya selama satu jam di depan Anda sementara Anda harus pergi dan melakukan tugas Anda dan membeli bahan makanan Anda. Ini tidak akan menjadi sesuatu yang orang akan katakan. , ‘Oh bagus, mobil itu memiliki lencana General Motors. Tapi pengisi dayanya bertuliskan Tesla. Saya membayar untuk itu. Ada apa dengan itu?'”

Irwin bukan satu-satunya yang khawatir tentang bagaimana kesepakatan pengisian daya ini dapat memengaruhi hubungannya dengan pelanggan Tesla.

Gene Munster, mitra pengelola di Deepwater Asset Management, mengatakan pada CNBC Jumat bahwa pemilik Tesla mungkin akan frustrasi dengan perubahan tersebut, karena dapat menyebabkan waktu tunggu yang lebih lama.

Jaringan Supercharger Tesla terdiri dari sekitar 7.000 lokasi di Amerika Utara, menurut Departemen Energi. Ini telah lama dianggap sebagai salah satu keunggulan perusahaan yang paling menonjol dalam persaingan. Ini karena kecemasan jangkauan menjadi perhatian utama di antara konsumen yang berbelanja EV. Tesla mengetahui hal ini, sehingga mulai membangun jaringannya sekitar satu dekade lalu untuk mengatasi masalah tersebut.

Awal tahun ini setelah Tesla pertama kali mengatakan akan membuka diri untuk umum, beberapa pemilik mengatakan kepada Insider bahwa mereka kecewa dengan langkah tersebut karena akses eksklusif ke jaringan Supercharging adalah bagian dari alasan mereka membeli Tesla. Tetapi beberapa mengatakan bahwa itu adalah langkah yang baik yang akan membantu mempercepat adopsi EV, sementara juga memberi tekanan pada perusahaan pengisian daya saingan lainnya untuk meningkatkan layanan mereka.

Tetapi mengizinkan pemilik mobil lain untuk menggunakan jaringan tersebut pada akhirnya juga dapat menguntungkan pemilik Tesla.

Tesla dapat menggunakan pendapatan yang dihasilkan oleh pelanggan baru untuk berinvestasi dalam memperluas jaringan pengisian dayanya, yang berarti lebih banyak akses untuk semua orang, kata Cathie Wood, CEO Ark Invest, selama wawancara CNBC pada hari Jumat.

“Yang menarik dari ini adalah membantu Tesla menanggung biaya stasiun pengisian daya,” kata Wood, yang memiliki target harga saham Tesla sebesar $2.000 pada tahun 2027. “Karena jika Anda melihat penjualan Tesla, mereka sangat terkonsentrasi di pantai. Sekarang, akan jauh lebih masuk akal bagi Tesla untuk meluncurkan stasiun pengisian daya yang jauh lebih cepat di seluruh negeri.”

Apakah Anda memiliki Tesla? Bagaimana perasaan Anda tentang Tesla yang mengizinkan pemilik EV lain untuk menggunakan jaringan Supercharger? Beri tahu kami dengan mengirim email ke [email protected].

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *