Pembuat mobil mengganti pengetahuan selama puluhan tahun dengan strategi dari buku pedoman Tesla

Pembuat mobil mungkin perlu menyalin buku pedoman Tesla untuk sumber baterai. Di sini, baterai dipasang di Hummer EV.
Gambar Mandel Ngan/Getty

  • Perusahaan mobil membutuhkan pasokan baterai EV lebih dari sebelumnya, tetapi biayanya bertambah.
  • Harga dan dorongan untuk menggunakan bahan lokal membuat pembuat mobil berinvestasi dalam pasokan baterai internal.
  • Langkah ini meniru apa yang telah lama dilakukan Tesla selama bertahun-tahun.

Dengan meningkatnya biaya baterai mobil listrik, perusahaan otomotif melakukan segala yang mereka bisa untuk membuat penawaran EV mereka lebih terjangkau bagi masyarakat di tahun-tahun mendatang.

Mewujudkannya mungkin membutuhkan banyak hal yang telah mereka pelajari tentang rantai pasokan selama seabad, dan menggantinya dengan beberapa halaman dari buku pedoman Tesla.

Pembuat mobil telah mencoba untuk menghindari kesengsaraan EV saat ini dengan mengeksplorasi berbagai jenis baterai untuk memangkas ketergantungan mereka pada bahan permintaan yang ditemukan dalam pengaturan lithium-ion tradisional. Mereka juga telah meningkatkan upaya daur ulang baterai dan bekerja untuk mengembalikan litium, nikel, kobalt, dan lainnya ke dalam rantai pasokan.

Solusi ini datang dengan tantangan dalam hal waktu dan biaya, setidaknya dalam waktu dekat. Itu berarti perusahaan mobil sedang mencari alternatif dan berlomba untuk mengamankan pasokan baterai mereka di AS.

Itu berarti melakukan investasi dalam sumber bahan baterai, produksi baterai, dan banyak lagi, untuk mengurangi gangguan pasokan global yang dilihat industri dari pandemi.

“Hampir semua perusahaan besar berinvestasi dalam hal itu karena alasan itu: untuk mengintegrasikan lebih banyak secara vertikal dan mendapatkan lebih banyak kendali atas rantai pasokan mereka,” kata Peter Maithel, analis utama industri otomotif di Infor.

Volkswagen sedang membangun pabrik sel baterai di lokasi Salzgitter untuk produksi skala besar yang direncanakan dari sel baterai Grup sendiri.

Volkswagen sedang membangun pabrik sel baterai di lokasi Salzgitter untuk produksi skala besar yang direncanakan dari sel baterai Grup sendiri.
Julian Stratenschulte/gambar aliansi melalui Getty Images

Apa terburu-buru?

Di masa lalu, perusahaan mobil telah memperluas rantai pasokan mereka ke seluruh dunia, mengandalkan banyak pemasok untuk setiap komponen mobil. Beberapa bagian penting mereka mungkin berasal dari AS, sementara yang lain mungkin berasal dari Eropa atau Asia.

Secara historis, luasnya rantai pasokan tersebut telah mengurangi potensi kemacetan. Tetapi pandemi — dan gangguan lainnya, seperti bencana alam — menjelaskan betapa rentannya hal itu juga dapat membuat perusahaan otomotif. Jika pabrik suku cadang mobil di seluruh dunia mengalami gangguan kecil sekalipun, hal itu dapat menurunkan lini produksi selama berhari-hari atau berminggu-minggu.

Fajar EVs, dan nuansa dalam sumber untuk mobil-mobil ini, membawa kekhawatiran itu dan lebih banyak lagi ke garis depan daftar tugas pembuat mobil. AS khususnya mengandalkan sumber asing untuk pasokan baterai, komponen, dan pemrosesan. Cina, sementara itu, telah memiliki keunggulan dalam hal menggunakan bahan baku yang diperlukan untuk menggerakkan EV dan mengendalikan produksi sebagian besar sel baterai, paket, dan lainnya di dunia.

Namun apakah itu gangguan tak terduga seperti COVID-19 atau masalah geopolitik, yang membuat perusahaan cukup rentan — dan telah mendorong mereka untuk membawa manufaktur lebih dekat ke rumah. Ada dorongan umum untuk menjauh dari model rantai pasokan di seluruh dunia, didorong oleh hukum iklim musim panas ini.

“Kami baru saja melihat jumlah pengumuman yang belum pernah terjadi sebelumnya, perjanjian pengembangan bersama, kontrak pasokan awal dari pembuat mobil dengan penyedia bahan baterai, dengan produsen baterai,” kata Matt Sculnick, direktur eksekutif tim transportasi canggih Nomura GreenTech, “dengan cara kolaboratif yang menurutku belum pernah kita lihat.”

Manufaktur Rivia

Rivian memproduksi EV-nya di Illinois.
Rivian

Kabar baik bagi pengadopsi EV — pada akhirnya

Ini disebut integrasi vertikal — dan itu adalah sesuatu yang sudah lama dikenal Tesla.

“Tesla selalu menjadi pelopor di sini, langsung ke sumbernya, langsung ke tambang, dan menegosiasikan kontrak pasokan dengan tambang,” kata direktur pelaksana Alvarez & Marsal, Tony Lynch.

Ini memberi Tesla keuntungan dalam hal memiliki visibilitas ke dalam produksi, sementara GM dan Ford serta yang lainnya berebut untuk mendapatkan kesepakatan dan manufaktur pertambangan AS.

Ini rumit dan memakan waktu, tetapi pada akhirnya mungkin menjadi cara terbaik bagi perusahaan mobil untuk lebih dekat menurunkan biaya EV baru. Mereka duduk di sekitar $ 55.001 pada bulan April, menurut Kelley Blue Book – sekitar $ 10.000 kurang dari beberapa bulan yang lalu – dengan mobil bertenaga gas rata-rata $ 48.281 pada periode yang sama, atau kira-kira sama dengan tahun lalu.

Lebih banyak pasokan secara umum, tetapi terutama di AS, dikombinasikan dengan lebih banyak volume EV, akan menurunkannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *