Pembalap Ferrari Charles Leclerc dan Carlos Sainz akan menerima perlakuan yang sama, kata kepala tim Frederic Vasseur

Frederic Vasseur telah menggantikan Mattia Binotto sebagai kepala tim Ferrari menjelang musim Formula 1 2023; Vasseur mengatakan keandalan “tampaknya terkendali” pada mobil tim 2023; Frenchman menegaskan keputusan belum dibuat pada kepala strategi setelah kegagalan 2022

Terakhir Diperbarui: 27/01/23 7:17 pagi

Carlos Sainz (Kiri) dan Charles Leclerc adalah susunan pebalap Ferrari 2023

Carlos Sainz (Kiri) dan Charles Leclerc adalah susunan pebalap Ferrari 2023

Kepala tim Ferrari Frederic Vasseur mengatakan dia telah membuatnya “sangat jelas” kepada Charles Leclerc dan Carlos Sainz bahwa mereka akan memiliki status yang sama di dalam tim untuk memulai musim Formula 1 2023.

Vasseur, yang bergabung dengan Ferrari dari Alfa Romeo untuk menggantikan Mattia Binotto, ditugaskan untuk mengakhiri paceklik gelar tim selama 14 tahun.

Fakta bahwa Leclerc sebelumnya mengemudi di bawah Vasseur di Alfa Romeo menimbulkan spekulasi bahwa penunjukan itu akan membuat Monegasque lebih disukai daripada Sainz, tetapi Vasseur dengan keras menolak saran tersebut.

“Target tim adalah untuk menang – dengan Ferrari dan untuk Ferrari, ini adalah kebijakan tim,” kata Vasseur. Langit Italia.

“Saya sudah berbicara dengan para pebalap tentang hal ini. Sangat jelas bahwa kami akan memberi mereka perlakuan yang persis sama dan kami akan mendukung keduanya dengan cara yang sama.”

Martin Brundle dari Sky Sports F1 tidak yakin apakah Fred Vasseur memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk membawa Ferrari ke arah yang benar

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Martin Brundle dari Sky Sports F1 tidak yakin apakah Fred Vasseur memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk membawa Ferrari ke arah yang benar

Martin Brundle dari Sky Sports F1 tidak yakin apakah Fred Vasseur memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk membawa Ferrari ke arah yang benar

Leclerc finis kedua di belakang Max Verstappen dari Red Bull di klasemen pembalap 2022, dan terkadang mengungkapkan rasa frustrasinya atas kurangnya dukungan dari Sainz, yang mengakhiri musim dengan 62 poin di urutan kelima.

Vasseur melanjutkan: “Yang pasti, jika pada satu tahap selama musim, seseorang berada di tempat yang jauh lebih baik untuk memperjuangkan kejuaraan, kita harus mengambil tindakan, tetapi bukan berarti dia akan menjadi nomor satu sejak awal musim. musim.

“Ini tidak akan berhasil karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi, dan kami harus melakukan yang terbaik untuk tim, bukan untuk pembalap.”

‘Keandalan tampaknya terkendali’

Ferrari memulai musim 2022 dengan sangat baik saat Leclerc memenangkan dua dari tiga balapan pertama, dan tampaknya memiliki mobil yang lebih cepat daripada Verstappen di sebagian besar paruh pertama musim.

Namun, pengunduran diri dari memimpin di Spanyol dan Baku yang disebabkan oleh masalah keandalan menyerahkan inisiatif ke Verstappen.

Dengan Sainz juga mengalami kegagalan di Azerbaijan dan Austria, Ferrari membuat keputusan untuk menurunkan tenaga mesin mereka selama paruh kedua kampanye, yang berperan dalam Verstappen melarikan diri dengan gelar.

Leclerc terpaksa mundur dari pimpinan balapan di Spanyol setelah kehilangan tenaga di Ferrari-nya

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Leclerc terpaksa mundur dari pimpinan balapan di Spanyol setelah kehilangan tenaga di Ferrari-nya

Leclerc terpaksa mundur dari pimpinan balapan di Spanyol setelah kehilangan tenaga di Ferrari-nya

Dengan semakin dekatnya pengujian pramusim di Bahrain (23-25 ​​Februari), Vasseur menawarkan pembaruan optimis pada mobil tim 2023.

Ditanya tentang ekspektasinya terhadap mobil tersebut, dia berkata: “Ini, kami harus menunggu di Bahrain. Bahkan tes di Bahrain mungkin tidak terlalu relevan untuk performa.

“Keandalan adalah kunci – kunci untuk tes karena Anda harus melakukan banyak jarak tempuh dalam tiga hari. Kami hanya memiliki satu tes tahun ini.

“Artinya Anda harus tiba di Bahrain dengan keandalan, atau itu bisa jauh lebih sulit. Kemudian kita akan melihat selama musim tentang keandalan, tetapi tampaknya sejauh ini terkendali.

“Kemudian kinerja, saya pikir semua orang akan melakukan sand-bagging pada tes pertama untuk mendistorsi tingkat kinerja, tapi mari kita lihat.”

‘Kita perlu mendiskusikan strategi’

Selain kesengsaraan reliabilitas Ferrari 2022, serangkaian kesalahan strategis juga membuat Ferrari kehilangan banyak poin.

Kegagalan untuk mengatasi masalah ini seiring berjalannya musim tampaknya menjadi faktor keputusan tim untuk pindah dari Binotto, dengan Vasseur diharapkan meningkatkan organisasi di puncak tim Italia.

Simak beberapa kesalahan strategi terbesar Ferrari di musim F1 2022

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Simak beberapa kesalahan strategi terbesar Ferrari di musim F1 2022

Simak beberapa kesalahan strategi terbesar Ferrari di musim F1 2022

Tentang apa yang bisa saya bawa ke tim, kami berada pada tahap yang sangat awal, kata Vasseur. “Saya menghabiskan 32 tahun terakhir hidup saya di dinding pit, dan saya akan mencoba membawa keahlian semacam ini kepada mereka.

“Saya tidak lebih baik dari semua karyawan dalam pekerjaan mereka sendiri, tetapi tugas saya adalah memberi mereka kondisi terbaik untuk melakukan pekerjaan mereka dengan cara terbaik, dan untuk mendapatkan yang terbaik dari semua orang. Tetapi sekelompok orang adalah orang yang sangat bagus.

“Tidak perlu mengharapkan perubahan besar pada tim dalam beberapa minggu ke depan atau bahkan selama beberapa balapan pertama. Saya akan berusaha melakukan yang terbaik dan terkadang detail kecil dapat membuat perbedaan dan saya akan mencoba menggabungkan semuanya. “

Bersamaan dengan perannya sebagai kepala tim, Binotto juga menjabat sebagai direktur teknis, yang telah dikonfirmasi oleh Vasseur tidak akan dia lakukan.

Ted Kravitz dari Sky Sports F1 memberikan alasannya mengapa menurutnya Vasseur adalah penunjukan prinsipal tim yang baik untuk Ferrari

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Ted Kravitz dari Sky Sports F1 memberikan alasannya mengapa menurutnya Vasseur adalah penunjukan prinsipal tim yang baik untuk Ferrari

Ted Kravitz dari Sky Sports F1 memberikan alasannya mengapa menurutnya Vasseur adalah penunjukan prinsipal tim yang baik untuk Ferrari

Adapun kepala strategi tim Inaki Rueda, Vasseur tampaknya menyarankan pemain Spanyol itu tidak yakin untuk melanjutkan perannya musim ini.

“Mengenai strategi, kita harus memikirkan ini dan mendiskusikannya,” kata Vasseur.

“Ini bukan hanya masalah siapa orangnya, ini masalah struktur dan komunikasi, orang-orang yang berbasis di pabrik. Ini bukan hanya bagian gunung es yang terlihat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *